• April 12, 2024
Zona larangan terbang selama kunjungan Paus Fransiskus

Zona larangan terbang selama kunjungan Paus Fransiskus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-3) Pelanggar kebijakan larangan terbang akan dikenakan denda hingga P500.000, kata Otoritas Penerbangan Sipil Filipina

MANILA, Filipina – (UPDATE ke-3) Setidaknya 7 wilayah di Filipina telah dinyatakan sebagai zona larangan terbang seiring dengan upaya badan penerbangan negara tersebut untuk memastikan kunjungan Paus Fransiskus.

Pada hari Senin, 12 Januari, Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) memberi tahu semua operator pesawat – mulai dari penerbangan komersial hingga drone – bahwa zona berikut dianggap sebagai zona larangan terbang pada tanggal tertentu:

  • Katedral Manila 14 35 29.33N 120 58 25.27E
    • 16 Januari, 10:15 hingga 17:30
    • Dalam jarak 3 nm dari permukaan hingga 18.000 kaki
  • SM Mall Asia Arena 14 32 06N 120 58 55E
    • 16 Januari, 10:15–17:30
    • Dalam radius 1 nm dari permukaan hingga 18.000 kaki
  • Nunsiatur Apostolik 14 34 09,92N 120 59 32,86E
    • 17 Januari, 11:45-5 sore
    • 18–19 Januari, 17.00–09.00
    • Dalam radius 3 nm dari permukaan hingga 18.000 kaki
  • Katedral Palo, Leyte 11 09 33,28N 124 59 28,99E
    • 17 Januari, 11:45-5 sore
    • Dalam radius 10 nm dari permukaan hingga 18.000 kaki
  • Tribun UST 14 36 28,83N 120 59 20,50E
    • 18 Januari, 07:45 hingga 15:30
    • Dalam jam 3 sore radius dari permukaan hingga 18.000 kaki
  • Quirino Grandstand, Taman Rizal 14 35 18.00N 120 59 12.00E
    • 18 Januari, 14:30–19:30
    • Dalam radius 3 nm dari permukaan hingga 18.000 kaki

Rodante Joya, Wakil Direktur Jenderal Operasi CAAP, menjelaskan kebijakan larangan terbang tersebut mencakup penerbangan komersial, penerbangan kargo, penerbangan penerbangan umum, pelatihan penerbangan, pengoperasian pesawat yang dikendalikan radio, dan sistem pesawat tak berawak atau drone.

“Pelanggar dapat dikenakan denda antara P300,000 ($6,684.59*) dan P500,000 ($11,140.82) per penahanan,” kata Joya.

CAAP juga menjadi penasihat operasi darat semua sekolah penerbangan di seluruh negeri selama kunjungan Paus Fransiskus.

“Semua sekolah penerbangan mengikuti arahan CAAP bahwa mereka tidak boleh melakukan pelatihan dan operasi lainnya selama masa notifikasi kepada pilot (NOTAM) efektif,” tambah Joya dalam keterangannya, Selasa, 13 Januari.

CAAP mengeluarkan NOTAM lain pada hari Kamis, 15 Januari yang melarang semua operasi penerbangan penerbangan umum pada pesawat sayap tetap dan putar untuk terbang di Filipina (Wilayah Informasi Penerbangan FIR MANILA) karena operasi khusus sedang berlaku. 05:00 dari 17 Januari hingga 07:59, 19 Januari.

NOTAM tersebut mencakup pesawat udara luar negeri, pesawat udara masuk-keluar, pesawat penyemprot, dan pesawat udara terdaftar asing dengan operasi penerbangan umum.

Komisi Telekomunikasi Nasional (NTC) pada Rabu, 14 Januari juga kembali menegaskan zona larangan terbang bagi pesawat tak berawak, termasuk frekuensi radio tidak sah di wilayah tersebut dan rute konvoi kepausan.

Selain zona larangan terbang tambahan, akan ada operasi terbatas di Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) Manila mulai 15 Januari hingga 19 Januari. – Rappler.com

$1=P44.88

Bergabunglah dengan Rappler dalam hitung mundur 100 hari kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina: perjalanan dari Vatikan ke Tacloban. Tweet pendapat Anda kepada kami menggunakan hashtag #PopeFrancisPH!

keluaran hk