• April 23, 2024
10 alasan mengapa OFW menjadi bintang rock global

10 alasan mengapa OFW menjadi bintang rock global

BOGOTA, Kolombia – Saya bukan Pekerja Luar Negeri Filipina (OFW), namun saya telah bertemu banyak dari mereka selama perjalanan keliling dunia. Setiap kali saya mendarat, saya memastikan untuk terhubung dengan komunitas Filipina di negara tempat saya berada.

Entahlah, menurutku itu membuatku betah.

Setelah berada di jalan untuk waktu yang lama, kita semua membutuhkan teman – seseorang untuk berbagi rasa rindu akan kampung halaman.

Saya berusia 20 tahun ketika saya bertemu dengan kelompok OFW pertama saya di Milan, Italia. Saya masih sangat muda, baru mengenal kancah Eropa. Saya tidak tahu tentang apa pun. Saya rasa saya bahkan tidak tahu cara naik kereta api atau membeli makanan untuk diri saya sendiri. Saya sangat bodoh dalam banyak hal, tetapi Anda tahu apa yang mereka katakan: “Untuk menjadi pintar dan pintar, Anda harus menjadi muda dan bodoh terlebih dahulu.” (BACA: Bagaimana perjalanan menyembuhkan patah hati saya)

Mereka membimbing saya, memperlakukan saya seperti keluarga, memasakkan saya adobo, sinigang, dan daging sapi setiap hari hanya untuk membuat saya merasa diterima. Mereka selalu menelepon saya hanya untuk menanyakan, “Apakah kamu baik-baik saja? Apakah kamu baik-baik saja? Hubungi aku jika kamu butuh sesuatu.”

OFW menginspirasi saya untuk melihat dunia di usia yang begitu muda. Saya belajar banyak dari mereka, dan saya ingin berbagi mengapa menurut saya pekerja Filipina di luar negeri adalah bintang rock global.

1. Mereka pekerja keras

Ini mungkin yang paling jelas. Mereka akan melakukan lebih dari yang mereka bisa untuk orang-orang yang mereka cintai hanya untuk menyekolahkan anak-anak mereka dan memberikan masa depan yang lebih baik bagi keluarga mereka.

Namun bukan hanya itu saja yang mereka berikan. Sebagian besar pendapatan mereka juga digunakan untuk hadiah liburan untuk anak-anak, pasangan, kakek-nenek, paman, dan keluarga besar mereka – meskipun itu berarti mereka tidak bisa berada di rumah saat Natal. Kalau ada yang tahu arti pengorbanan, itu OFWs.

Mereka tidak egois. Mereka mengutamakan orang lain dan akan melakukan apa pun untuk melindungi orang yang mereka cintai.

2. Pelajari bahasa lokal dengan cepat

Inggris, Italia, Perancis, Spanyol, apa saja, mereka tahu itu.

Mereka tidak hanya tahu, tapi bisa berbicara dengan baik sehingga sering berbicara seperti masyarakat setempat. Tentu saja, mempelajari bahasa baru pada awalnya memerlukan perjuangan. Namun ada baiknya jika banyak orang Filipina memiliki kesabaran, dorongan, dan semangat untuk belajar.

3. Tidak ada seorang pun yang tertinggal

Dan maksudku TIDAK ADA SIAPAPUN. Ketika saya berada di Prancis, seorang warga Filipina yang tinggal di Uni Emirat Arab sedang bepergian bersama keluarga tempat dia bekerja. Mereka tidak membayar gajinya selama 6 bulan dan menyita paspornya.

Ketika keluarganya berjalan-jalan di Paris, dia ditinggalkan di kamar hotel dan melarikan diri – tanpa paspor, tanpa pakaian hangat, tanpa uang tunai. Komunitas Filipina di sana menyelamatkannya dan membantunya menetap. Saat ini saya yakin dia masih bekerja dengan bebas di Prancis dan dirawat oleh sesama warga Filipina. Semua orang selalu diterima meskipun mereka tidak mengenal Anda sebelumnya.

Bahkan ada yang mengatakan semangat kepahlawanan – Bahasa Filipina untuk ‘semangat komunitas’ – lebih hidup di kalangan orang Filipina di luar negeri dibandingkan di dalam negeri.

4. Keramahan Filipina

KERAMAHAN.  Bersikap ramah sudah menjadi darah sebagian besar orang Filipina

Saya tidak membayar apa pun ketika mengunjungi Austria. Mereka mengatakan kepada saya bahwa saya adalah pengunjung Filipina termuda, jadi saya harus “bersantai” dan menyerahkan segalanya kepada mereka.

Saya tidur di rumah yang berbeda setiap malam karena semua orang ingin bertemu dengan saya. Saya pikir saya bahkan makan 8 kali sehari karena mereka bergiliran ketika mereka mengajak saya berkeliling Wina!

Pada tahun 2012, saya menghabiskan Malam Tahun Baru bersama mereka dengan kamar paling nyaman di rumah mereka, lechon, pancit bihon, dan puto! Sejak saya masih muda, saya menawarkan untuk tidur di sofa agar ada ruang bagi yang lain, tetapi mereka bersikeras agar saya mengambil kamar yang besar. Saya sangat bersyukur atas pengalaman ini.

5. Kecerdasan yang tak tertandingi

Saya belajar banyak dari mereka secara finansial, emosional dan spiritual. Saya menjadi sangat dekat dengan komunitas Filipina di Milan dan mereka bercerita kepada saya tentang bagaimana mereka bisa makan tiga kali sehari dengan sedikit uang yang mereka peroleh; bagaimana mereka tetap dapat mengirimkan xbox/playstation kepada cucunya meskipun biayanya jauh di luar kemampuan mereka dan bagaimana mereka dapat bekerja berjam-jam dengan hanya tidur beberapa jam.

6. Kebanggaan dalam bekerja

KEBANGGAAN KERJA.  Tidak ada pekerjaan yang terlalu besar atau terlalu kecil bagi masyarakat Filipina

Tidak peduli apakah mereka seorang pembantu di sebuah hotel besar di Dubai, seorang pengasuh anak di Jerman atau seorang perawat di Kanada, mereka tidak pernah malu dengan apa yang mereka lakukan. Mereka tidak mengatakan, “Saya hanya seorang sopir, Nyonya” (Saya hanya seorang manajer) malah mereka berkata, “Saya seorang manajer!” (Saya seorang manajer!) dan saya sangat menyukai sikap ini.

7. Orang Filipina bisa beradaptasi dengan lingkungan apapun

PESTA DI TAMAN.  Pub tutup?  Penulis dan teman-temannya melanjutkan perjalanan di taman.  Foto milik Trisha Velarmino


Tiga tahun yang lalu, saat kami sedang minum-minum di Milan, tiba-tiba terjadi pemogokan bus dan kami tidak bisa mendapatkan tumpangan pulang. Tepat di depan bar tempat kami minum ada sebuah taman. Tahukah Anda apa yang kami lakukan? Daripada pulang ke rumah, atas saran salah satu teman kami, kami malah memindahkan rombongan kami ke sana.

Kami membuka sampanye, duduk, berbagi cerita sambil menggigil (saat itu bulan Desember jadi cuacanya buruk) dan tidak pernah peduli jika orang melihat kami dengan suara keras. Hal berikutnya yang saya tahu, kami sedang tidur di bangku taman! Untung tidak ada yang merampok kita!

8. Mereka bekerja dengan bermartabat

Setelah semua yang mereka lalui dalam hidup mereka untuk bekerja di luar negeri, Anda dapat berbicara buruk di belakang mereka atau mengatakan sesuatu yang buruk tentang pekerjaan mereka, namun mereka akan menangani konflik dengan kedewasaan. Mereka memilih pertarungan mereka, tahu kapan harus bertarung dan kapan tidak layak untuk diperebutkan.

Lemparkan mereka batu dan mereka akan menangkapnya. Tidak ada yang bisa melampaui kesulitan dan kesulitan yang harus diatasi oleh OFW. Sejak saya berusia 20 tahun, saya memandang mereka seolah-olah mereka adalah pahlawan super! Jika Anda mencoba mematahkan semangat orang Filipina, semoga berhasil.

9. Pembunuh itu tersenyum

Betapapun beratnya hidup di luar negeri tanpa orang-orang tercinta, dan seberapa pun pengorbanan mereka, mereka selalu tersenyum. Mereka tidak akan menangisi susu yang tumpah. Salah satu dari mereka bahkan memberitahuku, “Itu bukan masalah, hanya konflik. Jadi, jalan akan ditemukan.” (Ini bukan masalah, hanya konflik. Kami akan mencari cara untuk menyelesaikannya)

Dan mereka benar. Mereka mengubah cara saya menghadapi masalah. Dari apa yang saya pelajari dari mereka, masalah akan membantu kita menjadi orang yang lebih baik. Aku menjadi diriku yang lebih baik karena mereka.

10. Mereka ada DI MANA SAJA

DIASPORA.  Orang Filipina ditemukan di hampir setiap sudut dunia

Di mana pun Anda berada, Anda akan selalu menemukannya. Mereka juga tidak sulit dikenali. Carilah wajah mereka yang ramah dan senyum mematikan mereka. Lagi pula, Anda tidak bisa disebut bintang rock global jika Anda hanya berada di satu tempat, bukan? Filipina taklukkan dunia! – Rappler.com

Trisha Velarmino adalah seorang mahasiswa yang menyukai bahasa, hamburger, kucing, sepak bola, saus pedas, dan kopi. Dia adalah penulis blog perjalanan, PS I’m On My Way di mana dia menulis tentang petualangan perjalanan jangka panjangnya, menjadi sukarelawan, belajar bahasa, dan mendorong perempuan untuk bepergian sendirian. Ikuti dia di Facebook.

Foto tas ringan satu lengan Filipina via stok foto
Foto wanita memegang nampan kopi via stok foto
Foto wanita memetik lemon dari pohon via stok foto
Foto perawat Filipina yang tersenyum via stok foto
Foto kerumunan Filipina via stok foto

Togel Sidney