• May 23, 2024
12 warga Filipina tewas di Sabah

12 warga Filipina tewas di Sabah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(UPDATE ke-4) Kapolres Sabah Akhirnya Akui 12 Warga Filipina Tewas Bersama 2 Komando Malaysia

MANILA, Filipina (UPDATE ke-4) – Malaysia pada Jumat sore mengakui bahwa 12 warga Filipina dan dua personel keamanan Malaysia tewas ketika pasukan keamanan menyerbu Lahad Datu, Sabah pada Jumat, 1 Maret.

Pada konferensi pers, Kepala Polisi Sabah Datuk Hamza Taib membenarkan terbunuhnya 12 “perampok Sulu” dalam serangan yang akhirnya mengakhiri gencatan senjata 17 hari yang dihasut oleh pengikut Sultan Sulu Jamalul Kiram III. Sebelumnya, Duta Besar Malaysia di Manila melaporkan hanya 3 orang tewas, termasuk dua personel keamanan Malaysia.

Kepala polisi Sabah mengatakan bahwa selain dua petugas polisi tewas, “tiga orang terluka dan … 12 penyusup tewas” dalam baku tembak tersebut.

Tidak kurang dari Perdana Menteri Najib Razak membenarkan hal tersebut Jumat sore itu sekitar 10-12 pengikut sultan tewas dalam penyerangan tersebut.

Jumlah korban tewas mencerminkan perkiraan sebelumnya yang dibuat oleh juru bicara Kiram yaitu 10 orang tewas.

Duta Besar Malaysia Dato Mohd Zamri Kassim sebelumnya melaporkan kepada Menteri Luar Negeri Albert Del Rosario bahwa 10 pengikut Sultan Sulu yang ditangkap di Lahad Datu telah menyerah, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Departemen Luar Negeri Filipina. diterbitkan.

Pernyataan itu mengatakan Del Rosario bertemu dengan duta besar Malaysia pada hari Jumat pukul 14.00. “Pemilik rumah tempat tinggal Kirams terbunuh,” pernyataan DFA mengutip perkataan Kassim. “Polisi Malaysia kini mengejar kelompok tersebut. Dua orang tewas, satu terluka oleh polisi Malaysia setelah kelompok Kiram menembaki mereka.”

Polisi berada di dalam mobil van ketika orang-orang bersenjata itu ditembak, juru bicara DFA Raul Hernandez kemudian menjelaskan kepada wartawan.

Korban jiwa ketiga adalah pemilik rumah tempat pemimpin kelompok bersenjata itu tinggal selama penggerebekan di negara bagian Sabah, Malaysia, di Kalimantan, namun kewarganegaraannya tidak diketahui, tambah Hernandez.

Seorang pejabat di rumah sakit utama di kota Lahad Datu dekat tempat serangan itu terjadi mengatakan kepada AFP bahwa dua petugas polisi dibawa dengan luka tembak tetapi dalam kondisi stabil.

Hernandez mengatakan dia tidak dapat mengkonfirmasi klaim juru bicara Manila mengenai kelompok bersenjata tersebut bahwa pasukan keamanan Malaysia telah menembak mati 10 anggota kelompok tersebut dan melukai empat lainnya.

Penembak jitu?

Juru bicara Kiram, Abraham Idjirani, mengklaim penembak jitu Malaysia membunuh 10 anak buah sultan dan melukai 4 anggota kelompok lainnya.

“Saya baru saja berbicara dengan (pemimpin kelompok itu) melalui telepon dan menanyakan berapa banyak anak buahnya yang disiksa. Dia memberitahuku 10. Saya bertanya tentang korban luka dan dia menjawab empat orang,” kata Idjirani pada konferensi pers di rumah Kiram di Manila.

Idjirani menegaskan agar anak buah Kiram terus berjuang dan tidak meninggalkan Sabah.

Kesultanan Islam Sulu menyewakan Kalimantan Utara kepada orang Eropa pada tahun 1870-an.

Meskipun otoritas kesultanan berangsur-angsur memudar seiring dengan pengaruh kekuatan kolonial Barat terhadap wilayah tersebut, kesultanan tersebut terus menerima pembayaran sewa untuk Sabah.

Bekas jajahan Inggris ini menjadi bagian dari federasi Malaysia ketika didirikan pada tahun 1963.

Kiram dan ahli waris sultan lainnya masih menerima kompensasi tahunan dari Malaysia yang jumlahnya setara dengan US$1.700.

Idjirani pekan lalu menyarankan agar para laki-laki tersebut mundur jika kompensasi dinaikkan secara signifikan. – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Hk Pools