• May 24, 2024
‘Jendela kecil’ untuk mengakhiri konflik Sabah

‘Jendela kecil’ untuk mengakhiri konflik Sabah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Komunikasi Ricky Carandang mengakui pertempuran di Sabah belum usai karena pasukan Malaysia dan pengikut Sultan masih berada di wilayah tersebut.

MANILA, Filipina – Pemerintahan Aquino ingin memanfaatkan “jendela kecil” untuk mencegah pertumpahan darah lebih lanjut di Sabah, kata juru bicara istana, Jumat malam, 1 Maret.

“Masih ada peluang kecil untuk mencegah pertumpahan darah lebih lanjut, dan mengakhirinya tanpa ada korban jiwa,” kata Menteri Komunikasi Ricky Carandang kepada wartawan. “Kami sekarang melakukan segala upaya untuk menggunakan kesempatan itu untuk mencoba membatasi dan mencegah lebih banyak kekerasan. Dan kami menyerukan keluarga Kiram untuk memanfaatkan kesempatan ini.”

Dia tidak menjelaskan lebih lanjut, namun menambahkan bahwa situasinya masih sangat sensitif dan rincian lainnya tidak dapat dibahas sepenuhnya.

Pemerintah Malaysia membenarkan bahwa sedikitnya 12 pengikut Sultan Jamalul Kiram III tewas dalam serangan Jumat pagi di Lahad Datu yang dimaksudkan untuk mengakhiri perjuangan 17 hari. Dua anggota pasukan keamanan Malaysia juga tewas.

Carandang mengakui, penggerebekan belum bisa selesai karena masih ada pasukan Malaysia dan pengikut Kiram di kawasan tersebut. (Baca: Sultan Takut Represi)

Carandang mencatat bahwa Perdana Menteri Malaysia Najbi Razak juga mengatakan dia ingin mengakhiri konflik secara damai. “Kami tidak punya alasan untuk percaya sebaliknya,” tambah Carandang. “Kami percaya pada kata-katanya.”

Carandang mengaku tidak mengetahui adanya komunikasi antara Presiden Benigno Aquino III dan Perdana Menteri Najib. “Ada beberapa jalur yang digunakan, DFA (Departemen Luar Negeri) salah satunya,” ujarnya.

Carandang mengatakan pemerintah Filipina akan memberikan bantuan konsuler dan medis kepada warga Filipina di Sabah dan meminta “akses penuh” terhadap kapal yang akan membawa mereka ke sana melalui Tandou, sebuah kota pesisir di Lahad Datu. (Baca: PH Kirim Note Verbale ke Malaysia)

Dia mengatakan, belum ada tanggapan atas permintaan tersebut.

Carandang mengatakan mereka menghadiri pertemuan sepanjang sore hari Jumat dan “prioritas dan perhatian kami, terutama presiden, adalah menemukan cara untuk menyelesaikan masalah ini secara damai.”

Presiden Aquino didampingi oleh Sekretaris Eksekutif Paquito Ochoa Jr., Sekretaris Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Manuel Roxas II, Sekretaris Kabinet Jose Rene Almendras, Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin, Menteri Transportasi dan Komunikasi Joseph Emilio Abaya, Menteri Luar Negeri Albert del Rosario dan Juru Bicara Kepresidenan Edwin Kepala Staf Lacierda Julia Abad, Penasihat Keamanan Nasional Cesar Garcia, Carandang, dan beberapa pejabat militer dan polisi.

“Kami turut bersimpati kepada keluarga korban (yang terbunuh),” ujarnya.

Para pengikut Sultan berlayar ke Sabah dari Simunul di Tawi-Tawi untuk menghidupkan kembali klaim Sabah, dengan mengatakan bahwa mereka juga merasa tersisih dari proses perdamaian antara pemerintahan Aquino dan Front Pembebasan Islam Moro. – Rappler.com

HK Prize