• July 17, 2024
17 orang tewas di Pakistan, protes film baru di seluruh dunia Muslim

17 orang tewas di Pakistan, protes film baru di seluruh dunia Muslim

ISLAMABAD, Pakistan (PEMBARUAN ke-2) – Protes dengan kekerasan di Pakistan menyebabkan sedikitnya 17 orang tewas dan ratusan lainnya terluka pada hari Jumat, 21 September, ketika protes baru meletus di seluruh dunia Muslim terhadap film buatan Amerika dan kartun Prancis yang mengejek Islam.

Di negara-negara Timur Tengah dan Asia, puluhan ribu orang turun ke jalan setelah salat Jumat untuk melampiaskan kemarahan mereka, namun tidak ada tanda-tanda akan meredanya protes besar-besaran yang dimulai pekan lalu.

Misi negara-negara Barat telah ditutup di seluruh dunia Islam, karena khawatir akan meningkatnya reaksi balik atas film berbiaya rendah “Innocence of Muslim” yang telah menyebar ke seluruh dunia.

Prancis, tempat sebuah majalah minggu ini menerbitkan serangkaian kartun yang mengejek Nabi Muhammad, telah menutup kedutaan, konsulat, pusat kebudayaan dan sekolah di 20 negara Muslim, karena khawatir kemarahan dari sasaran AS akan menyebar.

Pakistan menanggung dampak kemarahan terbesar pada hari Jumat, dengan sejumlah besar pengunjuk rasa melemparkan batu dan membakar gedung-gedung untuk mengecam film tersebut.

Dua belas orang tewas di Karachi, kota terbesar di negara itu, dan lima orang di kota Peshawar di barat laut, kata pejabat rumah sakit. Para pengunjuk rasa menolak seruan pemerintah untuk hanya mengadakan demonstrasi damai pada hari yang telah dinyatakan sebagai hari libur nasional untuk menghormati Muhammad.

Total korban luka di Karachi, Peshawar dan ibu kota Islamabad adalah 229 orang.

Para saksi mata memperkirakan bahwa demonstrasi nasional memobilisasi lebih dari 45.000 orang, sebagian besar adalah anggota partai agama sayap kanan dan pendukung kelompok teroris terlarang, meskipun jumlah tersebut masih kecil di negara berpenduduk 180 juta jiwa.

Polisi membalas dengan tembakan dan gas air mata ketika pelaku pembakaran dan penjarah menyerang bioskop, bank, toko dan restoran di Karachi, tempat pecahnya kekerasan politik dan etnis yang telah menewaskan ratusan orang pada tahun ini.

Dua bioskop juga dibakar dan dijarah di kota barat laut Peshawar, di tepi kubu suku Taliban dan al-Qaeda.

Di Karachi, seorang polisi yang tewas setelah ditembak ketika petugas menggunakan gas air mata untuk membubarkan massa di dekat konsulat AS termasuk di antara 12 orang yang tewas di kota terbesar di negara itu.

Lima orang yang tewas di Peshawar termasuk manajer sebuah saluran TV yang menyalahkan polisi atas kematiannya.

Polisi dan pasukan paramiliter menembakkan gas air mata untuk mencegah pengunjuk rasa memanjat penghalang yang menutup akses ke kedutaan dan konsulat negara-negara Barat.

Sebanyak 19 orang tewas dalam protes di Pakistan dalam seminggu terakhir.

Di Islamabad, tembakan terjadi di luar hotel bintang lima Serena dan polisi menangkap sekitar 8.000 pengunjuk rasa yang mencoba memasuki kawasan diplomatik yang dijaga ketat.

Para pengunjuk rasa melemparkan batu dan meneriakkan “Amerika adalah anjing” dan “Sahabat Amerika adalah pengkhianat”, saat mereka membakar patung seorang Amerika yang tidak disebutkan namanya.

Perdana Menteri Pakistan menyerukan ketenangan

Pemerintah mendeklarasikan hari Jumat sebagai “hari kasih sayang kepada nabi” namun menutup jaringan telepon seluler selama berjam-jam sebagai upaya untuk mencegah ekstremis mengeksploitasi protes untuk melakukan pemboman.

“Merupakan tanggung jawab kita bersama untuk melakukan protes secara damai tanpa menimbulkan kerugian atau kerusakan pada nyawa atau harta benda,” kata Perdana Menteri Raja Pervez Ashraf ketika toko-toko, pasar dan pompa bensin ditutup secara massal.

Washington memperingatkan warganya untuk tidak melakukan perjalanan ke Pakistan dan menghabiskan $70.000 untuk menayangkan iklan TV di negara tersebut untuk memisahkan pemerintah AS dari film tersebut, yang dibuat oleh orang-orang Kristen ekstremis di Amerika Serikat.

Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton pada hari Jumat mengingatkan pemerintah akan “tugas serius” mereka untuk melindungi misi diplomatik, dengan mengatakan bahwa “tempat tersebut harus menjadi tempat yang aman dan terlindungi”.

Di negara-negara Muslim lainnya, sebagian besar protes berlangsung damai.

Sunni dan Syiah turun ke jalan di Lebanon, dan ada juga protes di Basra di Irak selatan dan di ibu kota Yaman, Sanaa.

Tunisia melarang semua protes di tengah kekhawatiran akan terjadinya kekerasan.

Di kota kedua Libya, Benghazi, ratusan Salafi radikal memprotes film dan kartun tersebut. Kelompok jihad Ansar al-Sharia menyerukan protes tersebut.

Namun protes mereka diredam oleh puluhan ribu orang yang berunjuk rasa menentang kehadiran besar milisi di Benghazi, dan menyerukan pemerintah Tripoli untuk mengendalikan kelompok bersenjata.

Spanduk-spanduk tersebut memberikan penghormatan kepada Duta Besar AS Chris Stevens, yang terbunuh bersama tiga warga Amerika lainnya pada tanggal 11 September dalam apa yang Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton pada hari Jumat pertama kali sebut sebagai “serangan teroris” terhadap misi AS di Benghazi.

Ada juga protes di Asia di Indonesia, Malaysia, Jepang dan Bangladesh, di mana sekitar 10.000 orang turun ke jalan di Dhaka untuk mengutuk film dan kartun Perancis tersebut.

Sekitar seratus pengunjuk rasa Muslim berkumpul di luar kedutaan Perancis di London, sementara ratusan di kota-kota Jerman mengadakan demonstrasi damai menentang film buatan AS, yang menggambarkan Muhammad sebagai penjahat seksual menyimpang.

Setelah mingguan satir Perancis Charlie Hebdo mencetak kartun yang menggambarkan pendiri Islam, pemerintah Perancis mengatakan akan menolak permintaan untuk memprotes film tersebut.

Editor majalah tersebut, Stephane Charbonnier, mencemooh mereka yang marah dengan kartun tersebut sebagai “badut konyol” dan menuduh pemerintah Prancis menjadi kaki tangan mereka dengan mengkritik majalah tersebut karena bersifat provokatif. – Badan Media Prancis

Sidney siang ini