• July 23, 2024
Kesuksesan American Idol LIVE!

Kesuksesan American Idol LIVE!

MANILA, Filipina – Saya menulis ini dari konser American Idol di Smart Araneta Coliseum yang dapat saya tonton berkat Tessa Alviz, Angela Robinson dan Thea Llana dari ETC serta rekan Rappler saya, Laszlo Lim.

Kebetulan saya sedang live blogging, tapi karena tidak ada sinyal 3G di tempat saya berdiri, saya tidak bisa ngeblog foto yang saya tahu ingin dilihat oleh pembaca blog langsung kami.

Jadi saya mengambil cara lain dan merekam video sebanyak yang saya bisa untuk Anda semua.

Namun sebelum videonya, gambaran singkat konsernya:

Ketika Phillip Phillips, Jessica Sanchez, Joshua Ledet, DeAndre Brackensick, Elise Testone, Erika Van Pelt, Hee Jun Han, Skylar Laine, Colton Dixon dan Hollie Cavanagh tiba di Manila pada Selasa, 18 September lalu, sudah menjadi rahasia umum bahwa kelompok tersebut konser hampir terjual habis. Hanya beberapa kursi pelindung yang belum dibeli.

Jadi, karena lelah setelah 3 bulan tur – dan jet lag dari perjalanan 14 jam ke Manila – para Idol ini mewajibkan penggemarnya untuk tampil di mall pada tanggal 19 dan 20 September. Mereka tampil dalam pertunjukan saku di venue Megaworld dan Ayala Malls, dan menandatangani CD yang dibeli oleh penggemar tercinta mereka.

Bayangkan keterkejutan saya malam ini ketika, dalam perjalanan menuju gerbang merah Smart Araneta Coliseum, saya melihat antrean panjang lagi di loket tiket. Masih ada orang yang berharap untuk membeli tiket dan menonton idola mereka tampil secara langsung.

Namun, jalan menuju tempat saya di area patron tepat di sebelah panggung cukup bergelombang karena banyak orang yang mencoba memotong antrean kami. Dengan bantuan segelintir orang yang berani, ketertiban dipulihkan, namun bukannya tanpa argumen. “Hei, ini hanya konser,” kata seorang pria. “Tolong, jangan ada tekanan.”

Konser dimulai sekitar pukul 20:30. Tidak ada tindakan depan. The Idols membuka pertunjukan mereka dengan penampilan ansambel, dengan Jessica menjadi pusat perhatian. Dan jika dialah yang menyanyikan baris tersebut (walaupun hanya satu baris), penonton akan bersorak dan bersorak. Kebanggaan Pinoy benar-benar hidup dan sehat, dan Jessica pasti merasakannya.

Di sela-sela nomor teleponnya, Jessica bahkan berkata: “Terima kasih banyak. Aku sayang kalian semua. Terima kasih banyak.”

Hal ini juga merupakan sentimen yang digaungkan oleh rekan-rekan Idolnya. Siapa pun yang bernyanyi di atas panggung akan berkata, “Kamu memperlakukan kami dengan sangat baik dan kamu semua sangat baik kepada kami. Terima kasih banyak, Filipina.”

Colton mendapat banyak sorakan dari para penggemarnya di Filipina malam ini. Ini dia cover “Moves Like Jagger” bersama Erika, Joshua dan Hollie:

Acaranya diatur sedemikian rupa sehingga nomor solo dan grup dibawakan secara bergantian. Para Idol juga akan mengisi vokal latar untuk satu sama lain.

Chemistry, sinergi, persahabatan dan hubungan yang saya amati selama wawancara pers dan meja bundar Selasa lalu bahkan lebih jelas lagi malam ini.

Ini salah satu nomor favorit saya: cover “Party Rock Anthem” LMFAO oleh Hee Jun, Jessica dan DeAndre:

Ada jeda di antara keduanya. Pada bagian kedua, beberapa Idol menampilkan nomor-nomor yang mereka bawakan dalam kompetisi.

Jessica membuka bagian kedua ini untuk menyenangkan penonton.

Inilah Jessica yang menyanyikan “Hal Terbaik yang Pernah Saya Miliki”:

Saya ingat langsung ngeblog ketidakpercayaan saya bahwa dia baru berusia 17 tahun. Tubuhnya yang mungil dan ramping memiliki suara yang begitu kuat. Dia tidak hanya berhenti pada bagian kuat dari sebuah lagu; dia akan selalu memiliki panduannya.

Yap, Jessica Sanchez keturunan Filipina-Meksiko terlahir sebagai seniman dan penghibur; dia memiliki masa depan cerah di depannya.

Bicara soal “kekuatan”, Joshua Ledet lah yang membuat saya berhenti liveblogging malam ini untuk menatap. Suara pria itu membuatku merinding. Aku melihat lenganku dan melihat merinding.

Nyanyian Injil telah membantunya dengan baik sepanjang hidupnya karena Joshua memiliki penampilan panggung dan gaya bernyanyi seperti seorang diva sejati. Saya bukan penggemar Joshua selama kompetisi, tapi setelah wawancara meja bundar dan malam ini saya berharap bisa bertemu dia lebih banyak lagi di masa depan.

Lalu ada Phillip Phillips. Menjadi pemenang AI season 11, ia paling banyak menyanyikan lagu. Lagu kelimanya, “Home,” juga menjadi penutup malam itu, karena finalis lainnya bergabung dengannya di bagian terakhir lagu, semuanya berpakaian putih.

Saat itu aku sudah tahu malam akan segera berakhir, tapi aku tidak merasa sedih. Anak-anak menampilkan penampilan yang bagus dan penuh. Saya pikir orang-orang mendapatkan nilai uang yang mereka keluarkan untuk tiket mereka, dengan semua penampilan hebat itu.

Akhirterakhir lagunya adalah cover dari “I’m Glad You Came” milik The Wanted. Saya hanya bisa memotret sebagian karena saya sedang live blogging, tapi lihat gerakan tarian DeAndre. Pria itu baik!

Inilah bagian dari “I’m Glad You Came” yang dapat saya rekam:

Setelah lagu terakhir itu, para Idol naik ke panggung satu per satu untuk penghormatan terakhir. Dan ketika pertunjukan akhirnya selesai, saya tetap diam.

Selain kaki kanan saya yang mati rasa karena berdiri, saya juga ingin “membangkitkan” energi yang tersisa di venue saat penonton menunjukkan diri.

Semua orang puas, bahagia dan tersenyum. Mereka tidak perlu meminta encore.

Mereka mendapatkan pertunjukan yang mereka inginkan, butuhkan, dan harapkan untuk dilihat.

Sesuai janji, berikut video lainnya:

Jessica menyanyikan “How Come You Don’t Call Me” milik Alicia Keys ditemani oleh Joshua dan DeAndre:

Busur terakhir para Idola:

– Rappler.com

Angka Sdy