• July 14, 2024
Masyarakat Pinoy khawatir dengan sengketa laut PH-China

Masyarakat Pinoy khawatir dengan sengketa laut PH-China

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Di tengah kontroversi mengenai negosiasi rahasia pemerintah dengan Tiongkok mengenai Scarborough Shoal, survei pada bulan Agustus 2012 yang dilakukan oleh Laylo Research Strategies menunjukkan bahwa mayoritas masyarakat Filipina khawatir dengan sengketa wilayah.

MANILA, Filipina – Di tengah kontroversi mengenai negosiasi rahasia pemerintah dengan Tiongkok mengenai Scarborough Shoal, sebuah survei menunjukkan bahwa mayoritas masyarakat Filipina khawatir dengan sengketa wilayah tersebut.

Survei yang dilakukan pada tanggal 7-17 Agustus terhadap 1.500 warga Filipina di 77 provinsi yang dilakukan oleh Laylo Research Strategies mengungkapkan bahwa 7 dari 10 atau 69% merasa khawatir terhadap masalah ini, 24% masih ragu-ragu, dan 7% tidak menganggapnya sebagai masalah yang tidak ada gunanya.

Di antara mereka yang disurvei, warga Visayan mengungkapkan tingkat kecemasan tertinggi dengan 77% dari mereka menyuarakan ketakutan mereka.

Sejauh ini, PUAS.  Penilaian untuk administrasi tertinggi di Luzon Selatan/Bicol.

Baik Filipina maupun Tiongkok telah mengklaim kepemilikan Scarborough dan perselisihan mulai meningkat setelah Angkatan Laut Filipina mencegat beberapa kapal nelayan Tiongkok di sekolah tersebut pada bulan April.

Sejak itu, Filipina telah mengambil sejumlah langkah untuk meredakan ketegangan, termasuk penarikan kapalnya dari wilayah tersebut.

Pada Jumat, 21 September, Presiden Benigno Aquino III membenarkan bahwa Filipina melalui Senator Antonio Trillanes IV juga terlibat dalam negosiasi pintu belakang dengan Tiongkok dalam upaya menyelesaikan perselisihan tersebut.

Namun, beberapa pihak menyatakan keprihatinan atas tindakan tersebut, dengan alasan kurangnya latar belakang Trillanes dalam urusan luar negeri dan diplomasi.

Presiden Senat Juan Ponce Enrile adalah kritikus paling keras terhadap Trillanes setelah keduanya bentrok di lantai Senat pada hari Rabu, 19 September, karena jalur belakang dan masalah lainnya – pembagian provinsi Camarines Sur.

Pinoy puas

Meski demikian, mayoritas warga Filipina masih puas dengan cara pemerintahan Aquino menangani perselisihan dengan Tiongkok.

Survei Laylo menunjukkan bahwa 56% merasa puas, 31% ragu-ragu mengenai masalah ini, dan 14% tidak puas.

Di antara wilayah-wilayah lainnya, Mindanao menyatakan kepuasan paling rendah, yakni sebesar 46% responden.

DIPLOMASI.  Kebanyakan warga Filipina lebih memilih pendekatan yang lebih diplomatis dalam sengketa wilayah ini.

Mengingat daftar cara-cara yang mungkin dan diusulkan untuk menyelesaikan perselisihan ini, sekitar sepertiga (33%) lebih memilih diplomasi daripada unjuk kekuatan dari kedua belah pihak.

Sementara itu, 20% masyarakat Filipina mendukung usulan pengacara, pendidik, dan pakar kebijakan lingkungan hidup Tony La Viña – bahwa harus ada negosiasi antara Filipina dan Tiongkok untuk melakukan usaha patungan dalam perlindungan lingkungan hidup atau penggunaan sumber daya di Scarborough.

Yang lain mengatakan pengadilan internasional harus memutuskan perselisihan tersebut (11%); Filipina harus mempertahankan pendiriannya untuk mengklaim Scarborough (11%); Scarborough harus dinyatakan sebagai cagar laut internasional dan negara-negara yang bersengketa harus melestarikannya (9%); dan Filipina harus meminta bantuan AS untuk mempertahankan klaimnya (8%).

Banyak penduduk ibu kota negara (42%) serta Luzon Utara dan Tengah (41%) mendukung diplomasi. Di Mindanao, 16% menginginkan pengadilan internasional menyelesaikan masalah ini, sementara di Visayas, 14% menginginkan Scarborough dinyatakan sebagai cagar laut internasional. – Rappler.com

Pedro ‘Juni’ Laylo Jr. adalah lembaga jajak pendapat independen dan pendiri Laylo Research Strategies, sebuah firma riset strategis dan jajak pendapat dengan layanan lengkap.

Keluaran Sidney