• May 23, 2024
18 Kisah Masyarakat Filipina Mengatasi Kemiskinan

18 Kisah Masyarakat Filipina Mengatasi Kemiskinan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mereka adalah warga yang sadar bahwa bantuan pemerintah hanya bisa diberikan sejauh ini, dan selebihnya hampir selalu ada di tangan mereka

MANILA, Filipina – Tidak jarang pemerintah melebih-lebihkan keuntungan dari proyek yang dilaksanakan.

Publikasi yang dirintis oleh Cluster Kabinet Pembangunan Manusia dan Pengentasan Kemiskinan (HDPRCC) justru melakukan hal yang sebaliknya. Buku berjudul “Suara Perubahan” (Voices of Change) berisi kisah 18 warga Filipina yang hidup dalam kemiskinan yang, terutama melalui upaya mereka sendiri dan dengan bantuan pemerintah, perlahan-lahan mengatasi batasan yang ditetapkan oleh lotere kelahiran.

Ada banyak harapan yang diberikan teks tersebut, mengungkapkan dalam setiap cerita seorang Juan dela Cruz yang mungkin harus mengatakan pada dirinya sendiri pada suatu saat dalam hidupnya untuk berhenti merengek dan mengambil tindakan. Hal itu harus ditanggapi.

Mereka bukan penerima manfaat pemerintah yang pasif. Mereka adalah warga yang sadar bahwa bantuan pemerintah hanya bisa diberikan sejauh ini, dan selebihnya hampir selalu ada di tangan mereka.

Cerita individu

Ada Bec, seorang pekerja tunanetra berusia 56 tahun di kantor pusat Departemen Pendidikan, yang dibimbing di usia muda oleh guru terlatih SPED, Gerardo Consolacion dan Ricardo Monegro.

Pendampingan yang terfokus membantunya menumbuhkan kecintaannya terhadap pembelajaran hingga ia akhirnya memperoleh gelar Bachelor of Arts dari Central Philippine University di Iloilo City. Selama lebih dari 30 tahun, ia mengabdikan hidupnya untuk menyiapkan materi Braille bagi siswa tunanetra di sekolah umum.

Ada juga petani Bert berusia 54 tahun dari Sierra Bullones, Bohol yang rendahnya pendidikan bukanlah halangan bagi impiannya untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik bagi keluarganya. Keinginannya untuk mengenal berbagai teknik bertani membawanya mengikuti program pelatihan yang diberikan oleh Departemen Reforma Agraria (DAR) dan lembaga lainnya.

Berbagai pelatihan yang diikuti Bert menumbuhkan preferensinya terhadap pupuk kotoran hewan dibandingkan alternatif berbahan kimia yang lebih mahal. Dia telah menggunakan dan menganjurkan pertanian organik di Bohol sejak saat itu.

FOTO yang dipamerkan: Peluncuran Boses ng Pagbabago menampilkan foto-foto dari buku tersebut yang dipamerkan kepada publik.  Foto kiri oleh Jacob Maentz.  Foto asli oleh Jordana Queddeng.

Mereka adalah orang-orang yang, meskipun mengalami kesulitan akibat kemiskinan dan disabilitas, menolak menggunakan cara-cara ilegal untuk bertahan hidup dan malah memberikan diri mereka untuk mengabdi pada negara dengan cara mereka sendiri. Mereka adalah orang-orang yang mengikuti aturan pemerintah – supremasi hukum – dan mendapatkan keuntungan sebagai imbalannya.

Ada istilah untuk itu, dan itu disebut “kepercayaan”. Hal ini merupakan pengakuan bahwa mobilitas sosial dapat terwujud melalui upaya terkoordinasi antara pemerintah dan masyarakat sipil.

Buku ini, karena keterbatasan dalam bentuk dan volume, gagal mendokumentasikan ribuan warga Filipina lainnya yang berjuang melewati rintangan birokrasi dan “gagal melewati celah”. Lagi pula, bukan itu tujuan buku ini.

Misalnya, tidak disebutkan orang-orang yang berada di ujung spektrum yang berlawanan: orang-orang yang sudah putus asa. Sebab, kisah-kisah yang disajikan bertujuan untuk membangun rasa percaya diri dan tekad untuk mengatasi kemiskinan.

Pengentasan kemiskinan: perjalanan masih panjang

Kemenangan dalam kekayaan bukanlah akhir dari kisah narasi yang dirinci dalam publikasi tersebut. Seluruh penerima manfaat unggulan masih dalam proses penanggulangan. Beberapa diantaranya, seperti 48 petani padi dari Federasi Petani Hungduan di Wilayah Administratif Cordillera, masih menunggu bantuan dari pemerintah untuk mendapatkan akses yang lebih besar terhadap mesin pertanian modern. Mereka sangat membutuhkannya, mengingat pasar Amerika yang semakin berkembang untuk varietas beras lokal Mina-Angan.

Bert, petani berusia 54 tahun dari Bohol, telah menerima tanahnya yang dilindungi oleh Program Reformasi Agraria Komprehensif (CARP). Masih banyak lagi orang lain yang belum melakukan hal tersebut, dan kasusnya masih menunggu keputusan di Pengadilan Tinggi.

Asst Secretary Lila Ramos-Shahani, kepala komunikasi HDPRCC dan Suara Perubahan editor, mengatakan bahwa di masa depan dia akan menulis tentang mereka yang “tidak pernah mendapat bantuan”.

“…Ini adalah batasan penting dari buku ini. Saya berharap suatu hari nanti saya punya waktu dan uang untuk menulis penyelidikan yang ketat dan adil terhadap mereka yang gagal dan alasannya… untuk tujuan kebijakan dan analitis,” katanya.

Pejabat pemerintah dari Kelompok Kabinet untuk Pembangunan Manusia dan Kemiskinan (HDPRCC) bersama dengan mantan Presiden Fidel V. Ramos berpose dengan salinan Boses ng Pagbabago.  Foto oleh Tim Komunikasi HDPRCC.

Meningkatkan kebutuhan sosial yang terkait erat dengan kemiskinan – antara lain peningkatan pendapatan dan kesempatan kerja, kualitas pendidikan dan pelatihan keterampilan teknis, akses terhadap layanan kesehatan yang berkualitas dan terjangkau – tidak dapat dilakukan dalam semalam.

Ke-18 cerita yang dituturkan dalam “Suara Perubahan” adalah bukti bahwa ada orang-orang yang rela memberikan diri mereka sendiri, jika saja pemerintah konsisten memenuhi janjinya. – Rappler.com

Angka Keluar Hk