• May 27, 2024
Kisah persaingan politik di #MoveCavite

Kisah persaingan politik di #MoveCavite

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Diskusi meja bundar untuk #MoveCavite mengangkat isu persaingan politik dan kekerasan

SILANG, Cavite – Menjelang pemilu paruh waktu tahun 2013, MovePH, cabang jurnalisme warga Rappler, mengadakan diskusi kelompok terfokus (FGD) dan rangkaian obrolan “Media Sosial untuk Perubahan Sosial” yang ke-13. Acara tersebut diselenggarakan oleh Universitas Advent Filipina (AUP) di Silang, Cavite pada hari Kamis, 28 Februari.

Cavite, provinsi berpenduduk padat dengan sekitar 1,6 juta pemilih terdaftar, diperkirakan akan “membuat keributan” mengingat persaingan ketat antara calon gubernur Juanito “Jonvic” Remulla dan Erineo “Ayong” Maliksi.

Selama RTD sebelum #MoveCavite, salah satu isu yang diangkat oleh siswa dan guru adalah persaingan sengit antara 4 keluarga politik – Lacsons, Remullas, Malicsis dan Revillas.

Mereka mencatat bahwa provinsi ini terkenal dengan kekerasan terkait pemilu. Para peserta diskusi juga menyatakan kekecewaan dan ketakutannya atas aksi jual-beli suara yang terus-menerus dan para pemilih yang terkesan “salah pendidikan”.

USIA TEKNOLOGI.  Beberapa penonton acara masuk ke 'alur digital'.  Foto oleh Bon Cabiles

Media sosial sebagai alat politik

Peserta FGD juga membahas peran media sosial dalam kampanye.

Politisi secara aktif menggunakan media sosial, “untuk merevolusi komunikasi antara politisi dan pemilih,” kata Anthony Esguerra, presiden Liga Komunikasi Pembangunan Filipina (Phildevcom).

Meskipun peserta lain tampak pasrah dengan kenyataan bahwa politik di Cavite tidak akan berubah, Esguerra yakin bahwa media sosial dapat menjadi platform untuk membawa perubahan dalam lanskap politik Cavite.

Hal ini selanjutnya ditanggulangi dalam acara “Media Sosial untuk Perubahan Sosial” pada sore hari yang bertemakan “Menjaga Suara Rakyat”.

TEMUI TIM.  Panitia, mahasiswa AUP angkatan Komunikasi Pembangunan (DevCom), bersama dosennya berfoto bersama tim Rappler.

#PindahkanCavite

CEO Rappler dan Editor Eksekutif Maria Ressa menjadi headline acara sore itu dengan pidato utamanya, “Kekuatan Media Sosial.” Acara ini diikuti dengan presentasi oleh pendongeng yang terdiri dari jurnalis veteran dan reporter dari Rappler yang melibatkan penonton untuk mendorong mereka berpartisipasi dalam diskusi mengenai isu-isu yang relevan secara sosial dan mengambil sikap.

Jurnalis veteran dan direktur jurnalisme warga Rappler, Chay Hofileña, membahas bagaimana jurnalis warga dapat mengubah budaya pemilu.

Reporter Rappler Natashya Gutierrez berbagi kesenangan dan tantangan pelaporan multimedia.

Kepala Media Sosial Rappler Michael Josh Villanueva membahas bagaimana media sosial dapat digunakan untuk mendorong pemilu yang bersih dan adil.

Patricia Evangelista, reporter multimedia Rappler, berbicara tentang pentingnya menceritakan kisah yang menarik. – Rappler.com

HK Hari Ini