• May 28, 2024
1986 Serangan Comelec, bukan atas Cory atau Marcos

1986 Serangan Comelec, bukan atas Cory atau Marcos

Deklarasi pemungutan suara pada tahun 1986 memberikan gambaran mengenai dampak pemilu yang cepat

MANILA, Filipina – Tidak adanya petugas TPS pada pemilu presiden tahun 1986 memicu Revolusi Kekuatan Rakyat yang diperingati Filipina pada Senin, 25 Februari.

Namun, entah mengapa hal ini memudar dalam laporan Revolusi Edsa dalam 27 tahun terakhir: para petugas pemilu ini tidak pernah mengatakan bahwa mereka mendapat perintah untuk menipu kandidat oposisi, Corazon Aquino.

Mereka juga bukan pendukung oposisi yang bermaksud menyabotase perekrutan untuk membuat Presiden Ferdinand Marcos terlihat buruk.

Bahkan, mereka sadar bahwa berbagai kubu mencoba memanfaatkannya untuk memajukan agenda masing-masing pada hari-hari yang penuh muatan politik sebelum pemberontakan yang menggulingkan Marcos.

Hal ini diungkapkan pada hari Senin oleh Serikat Pegawai Komisi Pemilihan Umum, oleh presiden nasional Mac Ramirez, dalam siaran pers yang dikirimkan ke organisasi media.

Saat itu tanggal 9 Februari 1986, dua hari setelah pemilu sela. Orang-orang ini melakukan penilaian cepat di Aula Plenary Pusat Konvensi Internasional Filipina. Mereka mengatakan bahwa mereka memperhatikan bahwa atasan mereka mulai memanipulasi hasil untuk kepentingan Marcos.

Karena marah, kelompok tersebut meninggalkan posnya, mendatangi Gereja Baclaran dan kemudian memberikan pernyataan berikut:

Kami adalah teknisi komputer yang dipekerjakan untuk Proyek Tabulasi Nasional Comelec tahun 1986. Kami keluar dari proyek ini pada tanggal 9 Februari 1986 karena alasan dasar profesional: kami tidak ingin dimanfaatkan dengan cara apa pun yang melanggar etika profesional mendasar.

Kami dituntun untuk percaya sejak awal bahwa pekerjaan itu akan bersifat profesional. Kehormatan, tanggung jawab dan tantangan yang kami lihat dalam proyek ini sudah cukup untuk membuktikan kerja keras dan malam panjang yang dihabiskan untuk mengembangkan sistem komputerisasi sebelum diluncurkan pada tanggal 7 Februari 1986.

Kami menekankan bahwa ini adalah tindakan protes yang spontan; kami tidak punya pemimpin, kami tidak tersindikasi, dan kami juga tidak ingin dikaitkan dengan motif partisan apa pun. Tak satu pun dari kami memiliki afiliasi politik. Kami hanyalah orang-orang mandiri yang keinginannya hanya menjaga kemurnian profesi kami.

Ketika perbedaan antara laporan tabulasi komputer dan angka-angka di papan skor terdeteksi, reaksi langsungnya adalah kemarahan dan frustrasi. Sungguh menyakitkan bagi kami melihat pengkhianatan kepercayaan yang disengaja. Tidak peduli siapa yang menang atau kalah; ditipu atau 1 atau 100.000 tetap ditipu. Ini merupakan penghinaan terhadap kepekaan kami yang paling mendasar, baik secara moral maupun profesional. Dan kami tidak ingin melakukan apa pun dengan hal itu.

Perjalanan itu merupakan pelarian dari situasi yang tak tertahankan. Kami hanya ingin meninggalkan tempat itu dan pergi ke suatu tempat di mana kami bisa “meminum” kesedihan kami! Namun ketika kami meninggalkan Ruang Pleno, kami diganggu oleh orang-orang yang tidak kami kenal, dan kami tidak punya pilihan selain membiarkan diri kami dibawa ke Gereja Baclaran dalam kebingungan yang terjadi kemudian. Kaget dan takut, kami tidak berdaya.

Memikirkan bahwa yang ingin kami lakukan hanyalah jujur ​​pada diri sendiri dan pada pekerjaan terbaik yang kami lakukan, di bawah ancaman kehilangan pekerjaan terhormat di National Computing Center.

Ini adalah kisah kami agar semua orang mengetahuinya. Kami juga ingin menyangkal tuduhan bahwa:

1. Kami diperintahkan untuk menipu Cory;

2. Kami mengunjungi kantor pusat NAMFREL;

3. Kami adalah keluarga oposisi keras kepala yang bertekad menyabotase sistem sebagai bagian dari Dedaunan Musim Gugur, Capricorn, atau apa pun;

4. Kami diberhentikan malam itu pada pukul 10.00 karena ketidakmampuan;

5. Kami menyikapi cemoohan massa di Galeri Plenary Hall;

6. Kita “mengakui” bahwa kita salah dan sekarang menyesali perbuatan kita; dan fantasi lain apa pun yang ingin dikaitkan dengan kita oleh seseorang.

Setelah pernyataan ini dikeluarkan, kelompok tersebut ditahan demi keamanan di berbagai tempat: Kamp Aguinaldo, Rumah Belajar Loyola di Ateneo, dan tempat pengungsian. Mereka baru bisa pulang pada tanggal 20 Februari, dua hari sebelum massa mulai berkumpul di Edsa untuk melakukan apa yang kemudian menjadi Revolusi Kekuatan Rakyat.

Salah satu dari mereka, Achie Concepcion-Jimenez, mengatakan hal ini dalam sebuah wawancara beberapa tahun setelah perjalanan tersebut: “Selama 12 hari di bulan Februari 1986, kami beralih dari pemrogram komputer/tabulator menjadi pahlawan, penyabot, hingga ‘hebat’. Mereka mengatakan kami bisa saja terbunuh pada masa itu, namun ada begitu banyak orang yang memikirkan kami, mendoakan kami, dan mencintai kami. Dan kami menemukan kekuatan satu sama lain – bukan sebagai pahlawan, tapi sebagai teman.”

35 “pejalan kaki” itu adalah:

  • Linda (Kapanan) Angeles-Hill
  • Myrna “Shiony” Asuncion-Binamira
  • Jane Rosales-Yap
  • Cooly Culiat-Madinah
  • Alicia Torres
  • Ernie Alberto
  • Marisa Briones-Allarey
  • Marissa Almendral
  • Berikan Antonio-Silva
  • Rory Asuncion
  • Tapi Bautista
  • Penuntutan Barza
  • Tes Baltazar-Roberto
  • Bergara saya
  • Nori Bolado
  • Zoë Castro
  • Charles Chan
  • Achie Concepcion-Jimenez
  • Eric Celestino
  • Marissa Contreras-Legaspi
  • Maleen Cruz-Ngan
  • Dennie Stoles-Vista
  • Bambi Flor-Sena
  • Naz Gutierrez III
  • Lucie Lavin
  • Mario Lavin
  • Ruby Macato-Slater
  • Euly Molina-Legro
  • Nitro Palomares-Castro
  • Maite de Rivera
  • Bing Romero-Justo
  • Salam Vangie
  • Irma Sunico-Buno
  • Jules Valderrama
  • Celine Vinoya-Rivera

– Rappler.com

Toto HK