• May 26, 2024
membuat riak di utara

membuat riak di utara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Setelah perubahan sosial dimulai, hal itu tidak dapat dibatalkan. Anda tidak dapat mengabaikan pendidikan orang yang telah belajar membaca.”

Aula Media Baru Universitas North-West dipenuhi untuk acara #MoveIlocos Rappler, seri obrolan “Media Sosial untuk Perubahan Sosial” Move.Ph yang ke-12 di seluruh negeri. Sama seperti dua ruangan bersebelahan lainnya yang dilengkapi speaker.

CEO dan Direktur Eksekutif, jurnalis veteran Maria Ressa, memimpin tim Rappler yang terdiri dari Chay Hofileña, Michael Josh Villanueva, Paterno Esmaquel II, Voltaire Tupaz dan Patricia Evangelista, memaparkan tren media sosial yang sedang berkembang dan keseluruhan konsep jaringan media sosial yang dimiliki setiap orang. netizen dapat membangun untuk mendorong perubahan sosial, mengadopsinya sebagai gaya hidup, dan menjadikan waktu online lebih positif dan bermanfaat.

Redaktur Pelaksana Rappler Glenda Gloria (di belakang-Ilocos) menjadi moderator acara tersebut.

Pertanyaan cerdas diajukan oleh peserta lokakarya yang berasal dari berbagai sekolah di Ilocos Norte. Salah satu pertanyaannya adalah asal usul nama jaringan berita sosial tersebut, Rappler, yang dijawab dengan “rap” (berdiskusi) + “ripple” (membuat gelombang).

Jika Anda ingat, legitimasi situs berita online tersebut ditantang setelah memuat berita tentang gelar PhD kontroversial Hakim Agung Renato Corona dari UST pada tanggal 22 Desember 2011, beberapa hari setelah 188 dari 285 anggota DPR. Perwakilan menandatangani pengaduan pemakzulan terhadapnya. Pada 29 Mei 2012, Corona dinyatakan bersalah oleh Senat berdasarkan Pasal II Pasal Pemakzulan yang diajukan terhadapnya karena tidak mengungkapkan kepada publik pernyataan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya.

#PindahIlocos

“Kami tidak boleh netral karena diam adalah persetujuan,” kata Maria Ressa fasih. Mengutip Mahatma Gandhi, dia menambahkan: “Jadilah perubahan yang Anda inginkan.”

Chay Hofileña membahas bagaimana jurnalisme warga dapat mengubah budaya pemilu. Dalam topik terpisah, Josh Villanueva menekankan penggunaan media sosial untuk memberdayakan.

Paterno Esmaquel menggambarkan reporter multimedia sebagai seseorang yang memaksimalkan perangkat danstrategi untuk menceritakan sebuah cerita. Lebih jauh lagi, pendongeng ulung Pat Evangelista mendemonstrasikan cara-cara yang brilian dan kreatif untuk menceritakan kisah-kisah yang menarik.

Kekuatan media sosial dalam menceritakan sebuah kisah serta penggunaan negatifnya seperti kisah cyberbullying Chris Lao yang hampir merenggut nyawanya menjadi sorotan. Rappler melaporkan bahwa Chris, yang kini menjadi pengacara, berbicara di Social Good Summit 2012: Saya akan menjalani sisa hidup saya untuk menyembuhkan luka.

Rappler juga menyebutkan alat statistik dan algoritma yang membuktikan bahwa kita adalah ibu kota media sosial dunia. Di Kota Laoag saja terdapat 96 ribu pengguna akun FB.

#PindahIlocos

Cesar Chavez pernah berkata, “Setelah perubahan sosial dimulai, hal itu tidak dapat dibatalkan. Anda tidak dapat mengabaikan pendidikan orang yang telah belajar membaca. Anda tidak bisa mempermalukan orang yang merasa bangga. Anda tidak bisa lagi menindas orang yang tidak takut. Kami telah melihat masa depan, dan masa depan adalah milik kami.” – Rappler.com

Tina Tan adalah blogger lokal dan pakar perjalanan yang tinggal di Kota Laoag, Ilocos Norte. Dia adalah penulis blog tersebut Blueearth.com dari mana postingan ini diambil.

Data HK