• May 26, 2024
3 kapal perang AS berlayar ke pelabuhan PH

3 kapal perang AS berlayar ke pelabuhan PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Lebih dari 1.900 awak dan tentara AS tiba di Filipina di tengah strategi AS untuk memindahkan sebagian besar armada angkatan lautnya ke Pasifik

MANILA, Filipina – Dengan lebih dari 1.900 awak dan tentara, 3 kapal perang Angkatan Laut AS akan berlabuh di Filipina pada Jumat, 22 Maret, di tengah strategi AS untuk memindahkan sebagian besar armada angkatan lautnya ke Pasifik.

Dalam pernyataannya, Kedutaan Besar AS mengatakan ketiga kapal tersebut akan menjalani “pemeliharaan rutin, pengisian perbekalan, istirahat dan relaksasi, serta bantuan masyarakat dan kegiatan penjangkauan”.

Kapal perusak USS Decatur akan berlabuh di Manila, kapal selam Ohio di Subic, dan kapal selam USS Frank Cable di Cebu.

USS Decatur (DDG 73) memiliki tinggi 505 kaki dan dinamai Komodor Stephen Decatur, seorang pahlawan angkatan laut Amerika selama Perang AS-Inggris tahun 1812. Kapal yang tiba di Manila membawa lebih dari 300 awak dan tentara, termasuk warga Filipina.

Orang Filipina di Decatur termasuk Roselle Taday dari San Pedro, Laguna; Rocel Chestnut dari Kota Pasig; Jesper Sison dari Kota Quezon; Michael Padua dari St. John’s, La Union; dan Jacob Lily, dari Tagudin.

Kapal yang akan berlabuh di Subic – USS Ohio (SSGN 726) sepanjang 560 kaki – membawa sekitar 150 perwira dan pelaut. Kapal utama kapal selam kelas Ohio AS, merupakan kapal AS ke-4 yang menyandang nama “Ohio”.

USS Ohio.  Kapal selam sepanjang 560 kaki berlabuh di Subic.  Foto milik Departemen Pertahanan AS

Dengan awak sekitar 1.500 orang, USS Frank Cable (AS 40) berfungsi sebagai platform perbaikan dan dukungan bergerak Armada ke-7. USS Frank Cable, yang tiba di Cebu pada hari Jumat, juga mengunjungi Subic pada tahun 2012.

‘Beralih’ ke Asia

Kedutaan Besar AS mengatakan kunjungan ketiga kapal tersebut akan menyoroti “hubungan sejarah, komunitas, dan militer yang kuat” antara AS dan Filipina.

AS sedang menerapkan “poros” strategis ke Asia ketika Filipina dan Tiongkok memperebutkan wilayah Laut Cina Selatan. Amerika Serikat berencana untuk pindah sebagian besar armada angkatan lautnya ke Pasifik pada tahun 2020.

Dalam pembicaraan yang diadakan di tengah kebuntuan Scarborough Shoal pada tahun 2012, Filipina dan AS sepakat untuk memperkuat kehadiran maritim di perairan Filipina. (Baca: PH, AS berkomitmen untuk aliansi yang ‘kuat dan tangkas’.)

KABEL USS FRANK.  Kapal ini tiba di Cebu dengan awak sekitar 1.500 orang.Foto Angkatan Laut AS

Tiongkok telah berulang kali menunjukkan kemarahan atas keterlibatan AS dalam sengketa Laut Cina Selatan.

Sementara Filipina menyatakan akan membawa sengketa Laut Cina Selatan ke Pengadilan Internasional untuk Hukum Laut. Namun Tiongkok menolak langkah tersebut. (Baca: Impian yang Mustahil dan Laut Filipina Barat.) – dengan laporan dari Paterno Esmaquel II/Rappler.com

Keluaran HK