• June 16, 2024
3 orang tewas di rumah pemilik Banco Filipina

3 orang tewas di rumah pemilik Banco Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tiga asisten keamanan pemilik Banco Filipina Bobby Aguirre tewas dalam penembakan pada Sabtu malam

MANILA, Filipina – Tiga asisten keamanan pemilik bank barang bekas Banco Filipina Albert “Bobby” Aguirre tewas dalam insiden penembakan Sabtu malam, media berita lokal melaporkan.

Aguirre dalam keadaan aman, demikian laporan ANC pada Minggu, 8 April.

Peristiwa tersebut rupanya terjadi di kediaman Aguirre di Las Pinas dan dilaporkan ke polisi menjelang tengah malam pada Sabtu, 7 April. berdasarkan ke Interaksyon.com, portal berita online TV5.

Korban diketahui bernama PO3 Luisito Makatunaw, SPO2 Melvin Padapa (purn) dan David Manguerra (satpam).

Pria tak dikenal masuk ke kediaman Aguirre sekitar pukul 23.30 pada hari Sabtu dan menembak kepala 3 korban, lapor radio dzBB.

Macatunao adalah anggota Kelompok Keamanan dan Perlindungan Polisi (PSPG) Kepolisian Nasional Filipina, tambah laporan radio itu.

Mengutip Kapolres Kota Las Piñas Inspektur Senior Romulo Sapitula, dzBB juga melaporkan tidak ada barang berharga yang diambil dari kompleks tersebut.

Meskipun perampokan belum dikesampingkan sebagai motif orang-orang bersenjata tersebut, polisi dilaporkan sedang menyelidiki kemungkinan sudut pandang lain.

Sementara itu, pengacara Banco Filipina, Perfecto Yasay, mengaku belum menjalin kontak dengan Aguirre karena baru mengetahui kejadian tersebut siang tadi.

Tidak ada rincian lain yang diberikan.

Keuangan bermasalah

Juga disebut sebagai “Bobby,” Aguirre yang bermain polo adalah kepribadian utama di baliknya membuat Tabungan Banco Filipina kesal & Bank Hipotek.

Pada tanggal 17 Maret 2011, Bank Sentral Filipina memerintahkan penutupan Banco Filipino untuk kedua kalinya. Pertama kali terjadi pada tahun 1980an, namun Aguirres memenangkan keputusan Mahkamah Agung yang menyatakan penutupan tahun 1980an itu ilegal.

Resolusi tersebut menempatkan bank tersebut di bawah pengawasan kurator dan melarangnya melanjutkan operasi bisnisnya di negara tersebut karena “praktik perbankan yang tidak sehat”, termasuk a Skema mirip ponzi atau praktik penipuan dalam menggunakan simpanan baru untuk membayar simpanan lama.

Pengacara Banco Filipina berpendapat bahwa bank tersebut memang demikian bukan kebangkrutant – posisi yang akan didukung jika BSP setuju untuk memberikan bantuan keuangan sebesar P25 miliar.

Sumber pendanaan bagi bank menjadi terbatas. Perusahaan ini juga dihapuskan dari Bursa Efek Filipina pada 10 Maret 2011 karena tidak menyampaikan laporan pendapatan triwulanan dan tahunan secara rutin.

Dari Jenderal dan Banco Filipina

Bobby adalah saudara laki-laki Adolfo Aguirre, ayah dari mantan pacar presiden yang menjadi pembawa acara permainan Shalani Soledad.

Adolfo, atau “Adie”, adalah mantan ketua Banco Filipina.

Bobby dan Adie memiliki saudara perempuan yang tinggal di Kanada namun dilarang kembali ke Filipina karena masalah warisan di antara saudara kandungnya.

Keluarga tersebut menggugat mantan gubernur dan pejabat Bangko Sentral, serta satu sama lain.

Keluarga Aguirres memiliki mantan jenderal dan petugas polisi di dewan perusahaan mereka, serta asisten keamanan.

Ayah mereka, Tomas Aguirre, adalah seorang kapitalis Filipina yang menamai jalan-jalan di desa BF Homes di Paranaque City dengan nama ratu kecantikan. – Rappler.com

Sdy siang ini