• June 20, 2024
Pemerintah akan mencapai kesepakatan dengan MILF pada tahun ini

Pemerintah akan mencapai kesepakatan dengan MILF pada tahun ini

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MANILA, Filipina – Kepala Negosiator Negara Marvic Leonen pada Minggu, 8 April, mengulangi seruannya kepada Front Pembebasan Islam Moro (MILF) untuk tidak putus asa dalam mencapai kesepakatan damai dalam tahun ini, dan mengimbau kelompok pemberontak untuk terus ” berjuang untuk mendapatkan hasil” di tengah kesulitan negosiasi politik.

“Saya percaya bahwa hasil terbaik selalu merupakan hasil tersulit untuk dicapai,” kata Leonen dalam pernyataannya pada Minggu sore di akun Facebook Kantor Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian (OPAPP).

Dalam diskusi meja bundar baru-baru ini dengan kelompok yang berorientasi pada tujuan, MILF yang dipimpin oleh ketua panel Mohagher Iqbal mengungkapkan rasa frustrasi mereka atas kegagalan mencapai kesepakatan kompromi dengan pemerintah mengenai isu-isu utama, khususnya mengenai pembagian kekuasaan dan kekayaan, serta masalah-masalah lain. jenis pemerintahan “sementara” yang akan dibentuk setelah perjanjian ditandatangani.

Oleh karena itu, MILF mendorong pembentukan pemerintahan federalisme melalui proposalnya untuk membentuk sub-negara bagian bagi masyarakat Bangsamoro, yang akan mencakup Daerah Otonomi Muslim Mindanao (ARMM) dan daerah lain di Mindanao yang dapat memperoleh manfaat dari penyertaannya. melalui pemungutan suara.

Panel pemerintah, di sisi lain, bersikeras pada struktur sistem persatuan, yang mendorong kelompok pemberontak mempertanyakan ketulusan pemerintahan Aquino untuk akhirnya menyelesaikan perundingan perdamaian yang telah berlangsung selama 14 tahun.

Panel MILF juga menyatakan keberatannya terhadap usulan pemerintah untuk membentuk badan yang setara untuk menangani proyek-proyek sosio-ekonomi di bawah wilayah Rakyat Bangsamoro dan sub-negara bagian yang diusulkan, sebagai cara untuk mengatasi masalah pembagian kekayaan.

Mengutip “tidak ada terobosan” dalam pembicaraan dengan pemerintahan saat ini, MILF mengatakan mereka kemungkinan akan mengakhiri perundingan pada bulan April.

Dengan masa depan yang suram dari perundingan tersebut, Leonen meminta rekan-rekannya di MILF untuk mengambil sikap yang lebih mendukung.

“Kita selalu punya pilihan untuk mengalah pada kesulitan, terutama dalam negosiasi politik, dan menjadi pesimistis,” kata Leonen. “Atau kita bisa mempelajari dengan cermat mengapa masalah ini ada, mencari jalan ke depan dan berkonsultasi serta berjuang untuk mendapatkan hasil. Panel kami memilih opsi kedua.”

Dalam pernyataan sebelumnya yang dikeluarkan tanggal 2 April lalu, Leonen berusaha menenangkan ketidaksabaran panel MILF, dengan meyakinkan bahwa pemerintah “telah mengajukan proposal yang sangat pragmatis yang akan menjamin otonomi nyata dan sejati bagi Bangsamoro.”

Leonen menahan diri untuk tidak membahas secara terbuka rincian negosiasi yang sedang berlangsung secara rinci, selain mengatakan bahwa “ada masalah yang mungkin sulit diselesaikan.”

“Daripada mencoba memicu kekhawatiran masyarakat, kami menyerukan kepada MILF untuk bekerja sama dengan pemerintah dan memenuhi jadwal kami untuk mencapai kesepakatan damai tahun ini,” kata Leonen.

Perundingan perdamaian diperkirakan akan dilanjutkan di Kuala Lumpur bulan depan, dengan fokus diskusi berpusat pada usulan tandingan pemerintahan Aquino terhadap rancangan perjanjian MILF. – Rappler.com

Result SDY