• June 16, 2024
30.000 ruang kelas baru untuk anak-anak Filipina

30.000 ruang kelas baru untuk anak-anak Filipina

Departemen Pendidikan sedang melaksanakan kemitraan swasta-swasta untuk membangun 30.000 ruang kelas baru, dengan gelombang pertama menyasar sekolah-sekolah di Ilocos, Luzon Tengah dan Calabarzon.

MANILA, Filipina- Untuk menghentikan kekurangan ruang kelas di negara ini, Departemen Pendidikan meluncurkan program kemitraan pemerintah-swasta (KPS) yang agresif yang bertujuan untuk membangun 30.000 ruang kelas baru pada bulan Januari 2013.

Pada tahun 2011, Departemen Pendidikan memperkirakan bahwa negara ini kekurangan ruang kelas setidaknya dua kali lebih banyak. Negara ini memiliki populasi yang meningkat pesat (diproyeksikan berjumlah lebih dari 94 juta jiwa dan sebagian besar didominasi oleh generasi muda) dan tidak mampu menyediakan ruang yang diperlukan untuk mendidik anak-anak sekolah yang jumlahnya terus bertambah.

Kini Departemen Pendidikan mengucurkan dana untuk mengisi kesenjangan tersebut. Kemitraan pemerintah-swasta untuk proyek infrastruktur sekolah (PSIP) diperkirakan menelan biaya sebesar P10,4 miliar. Pada Konferensi Investor PSIP pada hari Rabu 22 Februari, Menteri Pendidikan Bro. Armin Luistro menyatakan harapannya bahwa proyek ini akan membantu memenuhi kebutuhan negara akan 10.000 ruang kelas baru setiap tahunnya.

Jadi siapa yang mendapat apa lebih dulu?

Tahap pertama proyek ini akan menghadirkan sekitar 9,332 ruang kelas di wilayah I, III dan IV-A Calabarzon.

“Proyek ini akan dikerjakan melalui 3 paket kontrak yang akan dilaksanakan secara bersamaan,” ujarnya seraya menambahkan bahwa pemenang tender akan dipilih dari perusahaan-perusahaan dengan biaya terendah.

Wilayah I (Paket A untuk 2.050 ruang kelas)

Pangasinan – 1.432 ruang kelas

Ilocos Sur – 292 ruang kelas

La Union – 189 ruang kelas

Ilocos Norte – 137 ruang kelas

Wilayah III (Paket B untuk 2.999 ruang kelas)

Zambales – 193 ruang kelas

Tarlac – 297 ruang kelas

Nueva Ecija – 1.080 ruang kelas

Aurora – 62 ruang kelas

Bataan – 14 ruang kelas

Pazmpanga – 477 ruang kelas

Bulacan – 876 ruang kelas

Wilayah IV-A (Kontrak C untuk 4.283 ruang kelas)

Quezon – 1.142 ruang kelas

Laguna – 1.073 ruang kelas

Cavite – 887 ruang kelas

Batangas – 717 ruang kelas

Rizal – 464 ruang kelas

Ruang kelas yang tercantum di atas dalam kelompok pertama harus ditawarkan paling lambat tanggal 29 Juni. Menurut DepEd, kelompok ke-2 dan ke-3 harus ditawarkan pada paruh kedua tahun 2012. DepEd menginginkan pembangunan grup ke-3 bisa dimulai pada Januari mendatang. 2013.

Sekretaris Luistro berkata, “Kami hanya berhati-hati agar kami tidak ingin memiliki 30.000 dalam satu lot sekaligus, karena ini agak sulit.”

Tawaran yang adil

Luistro secara blak-blakan mengatakan bahwa penawaran tersebut akan transparan dan terbuka. Dia mengatakan pesta, undangan makan malam, dan bantuan lain yang tidak diperlukan yang ditawarkan kepadanya atau pejabat mana pun di departemen pendidikan akan dihitung sebagai poin terhadap penawar yang berminat. Ia bahkan mendorong investor untuk menyebutkan nama pegawai DepEd yang meminta suap agar keputusannya menguntungkan.

Menurut Wakil Sekretaris DepEd Francisco Varela, hampir 15 perusahaan telah membeli dokumen penawaran. Varela yakin jumlah tersebut merupakan jumlah yang tepat untuk memastikan proses penawaran yang bersih dan kompetitif. Meskipun menurutnya akan ideal jika dalam beberapa hari mendatang, 5 hingga 10 perusahaan lagi membeli dokumen tersebut.

Varela mengatakan, dari perusahaan yang membeli dokumen penawaran, mayoritas adalah perusahaan lokal, meski ada juga perusahaan internasional. Ia mengatakan bahwa mungkin timbul beberapa ikatan yang dapat diidentifikasi oleh DepEd setelah dokumen prakualifikasi diserahkan pada 23 Maret.

Bagi calon investor, Luistro punya pesan yang jelas. “Saya akan berterus terang mengatakan bahwa penting bagi saya saat kita memulai proyek ini agar Anda menghilangkan biaya, dalam anggaran Anda, segala sesuatu yang berkaitan dengan perwakilan, segala sesuatu yang berkaitan dengan hadiah, baik sekarang sebelum, selama, atau sesudahnya. konstruksinya, karena menurutku ini akan menjadi bisnis yang buruk.”

Tidak hanya perusahaan yang jujur ​​namun juga perusahaan yang efisien diperlukan agar anak-anak Filipina dapat terjun ke bisnis tersebut untuk belajar sesegera mungkin. –Rappler.com