• April 15, 2024
4 petugas lapas lagi dipecat karena terpidana BNP

4 petugas lapas lagi dipecat karena terpidana BNP

MANILA, Filipina – Menteri Kehakiman Leila de Lima pada Senin, 29 Desember, mengumumkan pembebasan 4 petugas Penjara Bilibid Baru (NBP) setelah penyelidikan terhadap gaya hidup mewah yang dinikmati oleh narapidana kelas atas di penjara negara. di Kota Muntinlupa.

De Lima membuat pernyataan tersebut setelah dia melakukan kunjungan ketiganya ke NBP bulan ini, dipicu oleh laporan tentang perlakuan VIP terhadap terpidana raja narkoba dan pembunuh.

Berikut ini yang telah dicopot dari jabatannya:

  • Lucio Guevarra, komandan kompleks keamanan maksimum NBP
  • Ricardo Sespene, kepala unit patroli khusus NBP
  • Roberto Mandap, Kepala Unit Layanan Kunjungan Penjara NBP
  • Danilo Dador, Komandan Kompleks Keamanan Maksimum

Pada 19 Desember, De Lima memecat Inspektur NBP Roberto Rabo, Asisten Direktur Operasi Celso Bravo, dan Inspektur Peternakan Penal Davao Venancio Tesoro atas kontroversi tersebut. (BACA: DALAM FOTO: Bandar Narkoba, Pembunuh, dan Masyarakat Kelas Atas di Bilibid)

Pada hari Senin, De Lima mengungkapkan kekecewaannya atas sedikitnya jumlah barang selundupan yang diserahkan oleh narapidana.

Dalam kunjungan terakhirnya, dia memberi waktu kepada para pemimpin geng penjara hingga 24 Desember untuk menyerahkan “barang selundupan” mereka – obat-obatan terlarang, peralatan, dan barang-barang lain yang tidak diperbolehkan di penjara.

“Saya sangat kecewa karena saya merasa komplotan tersebut masih memiliki beberapa senjata dan obat-obatan terlarang dan yang mereka serahkan adalah senjata yang tidak dapat mereka gunakan lagi,” ujarnya usai penyerahan kotak-kotak tersebut. .

Dia mengatakan dia ingin melihat “penjualan penting” seperti obat-obatan terlarang, senjata berkekuatan tinggi dan peralatan komunikasi.

Barang-barang tersebut diturunkan oleh narapidana dalam kotak yang ditempatkan di 4 kuadran kompleks dengan keamanan maksimum, dan dibuka saat De Lima melakukan pemeriksaan pada hari Senin.

Barang-barang yang diserahkan antara lain 341 buah telepon seluler, sebuah saku Wi-Fi, sebuah antena amplifier, hampir 300 buah pisau dan senjata tajam, senjata api, ubin mahjong, dan perlengkapan narkoba.

Senjata api tersebut termasuk Shotgun-Buddy Guard Model 30 Guage 3-chamber (Armscor), ERMA kaliber .22, dua Black Widows kaliber .22, Krygkor 9mm, isi kaliber .45, dan pistol kaliber .38. , pistol otomatis UZI 9 mm, 14 shotgun improvisasi, dan berbagai amunisi.

Aquino akan ‘menghadiahkan’ Paus dengan tahanan yang dibebaskan

De Lima juga menghabiskan kunjungan ketiganya di penjara negara untuk memeriksa narapidana yang mungkin memenuhi syarat untuk mendapatkan grasi eksekutif.

Dia mengatakan pemberian grasi eksekutif “dimaksudkan sebagai hadiah (Presiden Benigno Aquino III) kepada Paus Fransiskus.”

Paus akan mengunjungi negara itu dari 15 hingga 19 Januari.

“Kami mengamati narapidana lanjut usia dan orang sakit, yang sakit parah,” kata De Lima.

Pada bulan Oktober, Konferensi Waligereja Filipina (CBCP) meminta Aquino untuk memberikan grasi eksekutif kepada tahanan tua, sakit, dan terlantar.

Pada saat itu, Komisi Pelayanan Pastoral Penjara Episkopal CBCP mengatakan Dewan Pengampunan dan Pembebasan Bersyarat merekomendasikan 40 kasus grasi eksekutif.

Ke-40 orang tersebut termasuk di antara ratusan tahanan tanpa pendamping, miskin, sakit, dan dijual (VISO) yang ditinggalkan oleh keluarga dan teman-temannya. – Rappler.com

Togel Sidney