• June 12, 2024
5 kelompok usaha bergabung dalam seruan untuk mengesahkan UU Kesehatan Reproduksi

5 kelompok usaha bergabung dalam seruan untuk mengesahkan UU Kesehatan Reproduksi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

ECOP, Finex, MBC, MAP dan PCCI mengeluarkan pernyataan bersama yang menyerukan agar RUU Kesehatan Reproduksi (RH) yang kontroversial segera disahkan

MANILA, Filipina – Lima kelompok bisnis terbesar dan paling berpengaruh mengeluarkan pernyataan pada Minggu, 5 Agustus, yang turut menyerukan agar undang-undang Kesehatan Reproduksi (RH) yang kontroversial segera disahkan.

Dalam pernyataannya yang bertajuk “For Responsible Parenthood”, organisasi bisnis berikut ini menyatakan sikapnya terhadap RUU yang akan menjalani pemungutan suara penting di DPR pada 7 Agustus:

  • Konfederasi Pengusaha Filipina (ECOP)
  • Institut Eksekutif Keuangan Filipina (FINEX)
  • Klub Bisnis Makati (MBC)
  • Asosiasi Manajemen Filipina (MAP)
  • Kamar Dagang dan Industri Filipina (PCCI)

Namun, kelompok-kelompok bisnis tersebut memperjelas bahwa meskipun mereka menentang tindakan apa pun yang “membatasi kebebasan memilih, dan mengamanatkan cara untuk melaksanakan pilihan tersebut,” mereka “dengan tegas menentang tindakan apa pun yang membenarkan aborsi dengan cara apa pun.”

Mereka juga kembali menegaskan pernyataan prinsip isu kesehatan reproduksi yang mereka keluarkan pada Oktober 2010.

Dalam pernyataan bersama tahun 2010, kelima kelompok tersebut menyatakan bahwa mereka “sangat yakin bahwa pemerintah harus mendorong peran orang tua yang bertanggung jawab dan mendorong keluarga berencana sebagai strategi langsung untuk pengentasan kemiskinan dan layanan kesehatan ibu dan anak. Peran aktif yang diharapkan oleh pemerintah dalam mempromosikan keluarga berencana konsisten dengan keinginan sebagian besar masyarakat Filipina seperti yang ditunjukkan dalam survei-survei besar nasional.”

Para pengusaha menekankan prioritas untuk memberikan keputusan akhir kepada orang tua dalam hal keluarga berencana dan memberi mereka sarana untuk mewujudkan apa yang mereka yakini terbaik bagi keluarga mereka. “Meskipun berbagai pihak dan sektor yang berkepentingan dapat memberikan saran dan bimbingan kepada orang tua mengenai pilihan alternatif mengenai ukuran keluarga dan cara untuk mencapai tujuan yang mereka inginkan, kami yakin ini adalah keputusan yang pada akhirnya harus dibuat oleh orang tua itu sendiri.”

Kelompok tersebut lebih lanjut menambahkan bahwa “kebijakan keluarga berencana yang terfokus harus memberikan akses dengan biaya terendah bagi masyarakat miskin terhadap layanan dan materi untuk melaksanakan pilihan mereka yang bebas dan terinformasi.”

Rekaman

Sementara itu, Makati Business Club membagikan hasil survei terhadap 86 anggota yang merupakan kepala eksekutif dan eksekutif senior di negara tersebut, yang mencakup 11,5% dari total keanggotaan klub.

Dalam survei tersebut, anggota klub diminta untuk menjawab satu pertanyaan: “Haruskah RUU DPR 4244 berjudul ‘Undang-Undang Orang Tua yang Bertanggung Jawab, Kesehatan Reproduksi, dan Kependudukan dan Pembangunan tahun 2011’ disahkan menjadi undang-undang?”

Di antara responden, 80,2% menjawab “ya” mendukung disahkannya HB 4244. Hanya 18,6% yang menjawab “tidak” dan 1,2% tidak menjawab.

Survei dilakukan pada tanggal 1 hingga 3 Agustus 2012 melalui fax dan online. – Rappler.com

SDY Prize