• June 12, 2024
Haruskah Kongres dan Gereja Takut dengan RUU Kesehatan Reproduksi?

Haruskah Kongres dan Gereja Takut dengan RUU Kesehatan Reproduksi?

Salah satu alasan utama kita gagal sebagai sebuah negara adalah karena kita menoleransi masyarakat yang terdiri dari dua kelas: kelompok kaya dan kelompok miskin (misalnya kelompok miskin).

Mereka yang mampu mempunyai pendidikan yang lebih baik (sebagian besar disediakan oleh swasta), layanan kesehatan yang lebih banyak (diberikan oleh swasta), perumahan dengan kualitas yang lebih baik (dibangun oleh swasta). Bagi masyarakat miskin, mereka harus bergantung pada pemerintah untuk mendapatkan layanan ini dan masih banyak lagi.

Kesehatan Reproduksi di Filipina merupakan salah satu isu yang terbagi dua. Mereka yang sudah mempunyai, membeli layanan kesehatan reproduksinya sendiri. Sebaliknya, masyarakat yang tidak mampu akan mempunyai sedikit, bahkan jika ada, akses terhadap layanan kesehatan reproduksi jika pemerintah tidak menyediakannya.

Minggu ini RUU Kesehatan Reproduksi akan dilakukan pemungutan suara di Kongres. Dan kita akan lihat apakah Kongres memilih untuk berdebat dan memberikan suara mengenai kebijakan publik, atau memutuskan bahwa kepentingan kelas lebih penting bagi kelangsungan politik mereka.

Apa pendapat masyarakat awam Filipina tentang kesehatan reproduksi?

Survei opini publik yang dilakukan oleh Social Weather Station (SWS) menunjukkan bahwa masyarakat Filipina “lebih suka memberi pasangan akses terhadap semua sarana hukum keluarga berencana dari layanan kesehatan masyarakat” (68% pada Januari 2010: 78% di Metro Manila, 68% di negara lain). Luzon, 68% di Visayas dan 61% di Mindanao).

Dengan kata lain, 82% mengatakan bahwa “pilihan metode keluarga berencana adalah keputusan pribadi pasangan dan tidak seorang pun boleh ikut campur” dibandingkan 8% yang tidak setuju (SWS, Juni 2011).

Semua kelompok pendapatan mayoritas mendukung akses terhadap layanan kesehatan reproduksi (75% kelas ABC, 68% kelas D, 65% kelas E). Dan dalam sampel ini, 69% umat Katolik yang disurvei mendukung Kesehatan Reproduksi, begitu pula 64% umat non-Katolik.

Pilihan dan konsekuensi

Kesehatan reproduksi juga terkait langsung dengan hasil kesehatan yang lebih baik. Penelitian menunjukkan bahwa tidak tersedianya layanan kesehatan reproduksi menimbulkan dampak kesehatan yang tidak diinginkan.

Perempuan miskin lebih rentan mengalami kehamilan tak terduga dibandingkan perempuan yang berasal dari keluarga kaya. Akses terhadap informasi dan metode kontrasepsi akan membantu mereka menghindari kehamilan yang tidak terduga atau tidak direncanakan. Namun ketika perempuan miskin dihadapkan pada situasi putus asa berupa kehamilan yang tidak diinginkan di hadapan situasi kehidupan mereka yang sulit, hal yang tidak diinginkan pun terjadi – aborsi.

Upaya-upaya kesehatan reproduksi – baik informasi maupun kontrasepsi – dapat menghilangkan situasi ini jika upaya-upaya tersebut benar-benar tersedia bagi para perempuan tersebut.

Memblokir RUU Kesehatan Reproduksi tidak hanya akan menghalangi perempuan-perempuan tersebut untuk mendapatkan kehamilan yang direncanakan, namun juga akan berkontribusi pada tingginya angka aborsi yang harusnya membuat malu dan berusaha mencegah negara yang beragama Katolik seperti Filipina.

Lebih dari 500.000 aborsi dilakukan di negara ini setiap tahunnya (Guttmacher Institute, 2009). Hal ini tidak hanya terjadi di kalangan perempuan muda yang belum menikah (seperti yang dengan cepat disimpulkan oleh para kritikus), namun lebih banyak terjadi di kalangan perempuan lanjut usia, sudah menikah (dan ya, Katolik) yang merasa tidak ingin lagi membesarkan anak dalam kemiskinan yang sudah berkepanjangan. ada.

Meninggal

Dalam situasi yang tidak diinginkan ini, lebih dari 4.000 warga Filipina meninggal setiap tahun akibat aborsi rahasia serta komplikasi saat melahirkan. Sekali lagi, banyak dari kasus ini terjadi pada wanita paruh baya yang mengalami kehamilan yang tidak diinginkan.

Karena akses mereka terhadap informasi dan metode, perempuan kaya lebih mampu mengendalikan tingkat kesuburan mereka (rata-rata jumlah anak) dibandingkan perempuan miskin.

Sebanyak 20% perempuan terkaya menginginkan rata-rata 1,6 anak dibandingkan dengan tingkat kesuburan aktual sebesar 1,9 anak. Sebaliknya, 20% perempuan termiskin hanya menginginkan rata-rata 3,3 anak, namun sebenarnya menghasilkan 5,3 anak per keluarga rata-rata atau dua anak lebih banyak dari yang diinginkan, menurut Survei Kesehatan dan Demokrasi Nasional tahun 2008.

Salah satu komitmen jangka panjang MDG (Millennium Development Goal) yang tidak mengarah ke Filipina adalah angka kematian ibu atau jumlah ibu hamil yang meninggal saat melahirkan.

Dari angka awal sebesar 209 kematian per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 2000, angka ini telah meningkat (bukannya turun) menjadi 221 kematian ibu per 100.000 kelahiran hidup, menurut Survei Kesehatan Keluarga tahun 2011.

Namun perlu diingat bahwa target MDG untuk Filipina adalah 52 pada tahun 2015. Angka tersebut berada di bawah 100 kematian ibu per 100.000 kelahiran hidup selama masa Cory Aquino dan FVR.

Undang-undang Kesehatan Reproduksi yang memberikan informasi dan layanan kesehatan reproduksi akan sangat membantu dalam menghentikan penurunan ini dan mengembalikan kita ke jalur yang benar untuk mencapai tujuan MDG ini (walaupun tidak pada tahun 2015).

RUU RH tidak menentang Gereja

Para pendukung RUU Kesehatan Reproduksi sudah sangat jelas menyatakan bahwa RUU Kesehatan Reproduksi BUKAN merupakan tanggapan terhadap kritik, termasuk Gereja.

  • RUU Kesehatan Reproduksi BUKAN merupakan RUU pengendalian populasi.
  • RUU Kesehatan Reproduksi TIDAK wajib dalam hal apapun.
  • RUU Kesehatan Reproduksi TIDAK melanggar Konstitusi.
  • RUU Kesehatan Reproduksi menentang aborsi.

Dalam surat yang ditujukan kepada ketua Komite Kependudukan dan Hubungan Keluarga DPR pada bulan Maret 2011, para pendukung RUU Kesehatan Reproduksi setuju untuk merevisi sejumlah ketentuan yang dikritik oleh para penentang:

Satu, saat ini TIDAK ada referensi mengenai jumlah anak ideal per keluarga. Sepasang suami istri dapat memiliki anak sebanyak atau sesedikit yang mereka inginkan.

Hal yang penting adalah pasangan mempunyai informasi dan metode – namun tidak termasuk aborsi – untuk membuat keputusan mengenai jumlah anak yang ingin mereka lahirkan ke dunia ini.

Dua, TIDAK ada persyaratan pemberi kerja untuk memberikan layanan kesehatan reproduksi bagi pekerja. Hal ini sudah tercakup dalam pasal 134 Kode Perburuhan.

TigaTIDAK ada hukuman bagi ketidakpatuhan terhadap hukum yang dilakukan oleh para profesional kesehatan dengan alasan agama atas tindakan atau kelambanan mereka.

Empat, pendidikan kesehatan reproduksi dan seksualitas yang sesuai kini akan dimulai di kelas 6 (bukan kelas 5). Orang tua yang memiliki anak di bawah umur juga dapat secara sukarela menarik anaknya untuk mengikuti kelas-kelas tersebut.

Dalam survei SWS pada bulan September 2008 mengenai persepsi masyarakat terhadap penerapan pendidikan kesehatan reproduksi di sekolah negeri, 76% mengatakan mereka mendukung dibandingkan 10% yang menentang.

Kemenangan?

Penolakan terhadap RUU Kesehatan Reproduksi dapat dilihat oleh Gereja sebagai sebuah kemenangan besar. Namun kemenangan untuk apa dan untuk apa? Apakah kondisi kesehatan kita, khususnya perempuan miskin, akan membaik dengan penolakan RUU Kesehatan Reproduksi atau malah memburuk?

Jika Kongres merasa bahwa para uskup berbicara demi kesejahteraan masyarakat miskin, maka mungkin inilah saatnya untuk mengenakan pajak kepada Gereja dan membuat Gereja membayar bagian yang lebih besar untuk pendidikan publik, kesehatan masyarakat, perumahan publik, dan layanan publik secara umum. kelompok miskin paling membutuhkan jika mereka bisa melahirkan lebih banyak anak ke dunia ini.

Ironi dari perdebatan ini adalah bahwa meskipun Gereja berbicara tentang pilihan yang lebih disukai bagi masyarakat miskin di tempat lain, penolakan Gereja untuk memberikan mereka informasi dan layanan Kesehatan Reproduksi yang tepat justru akan berkontribusi pada tingginya tingkat kemiskinan di negara tersebut.

Ironisnya bagi Kongres adalah bahwa pemungutan suara yang menentang RUU Kesehatan Reproduksi akan menjadi pemungutan suara untuk melanjutkan sistem dua kelas di negara tersebut.

Ironisnya bagi Filipina, negara demokrasi pertama di Asia, penolakan terhadap RUU Kesehatan Reproduksi berarti masyarakat miskin tidak punya pilihan lain terkait kesejahteraan keluarga.

Kongres harus mengesahkan RUU Kesehatan Reproduksi karena ini baik bagi seluruh rakyat Filipina, terutama bagi perempuan miskin yang benar-benar merupakan tulang punggung keluarga dan anak-anak Filipina yang merupakan masa depan negara ini. – Rappler.com

Juan Miguel Luz ([email protected]) adalah wali dari Pusat Kependudukan dan Pembangunan Filipina. PCPD mendukung pengesahan RUU Kesehatan Reproduksi. Penulis mengakui catatan Mary Racelis yang digunakan dalam artikel tersebut.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai isu RUU Kesehatan Reproduksi, lihat situs mikro debat #RHBill kami.

Baca terus untuk mengetahui pandangan lain mengenai perdebatan RUU Kesehatan Reproduksi:

Selengkapnya di Debat #RHBill:

Togel Sydney