• April 20, 2024
5 Pelajaran yang Dapat Dipetik dari Mitch Albom

5 Pelajaran yang Dapat Dipetik dari Mitch Albom

MANILA, Filipina – Ia cukup banyak menulis tentang kematian, namun ia berbicara tentang kehidupan dan harapan. Dia adalah penulis terlaris global, namun dia berbicara tentang penolakan dan kegagalan. Dia adalah jurnalis olahraga pemenang penghargaan, namun dia menghabiskan sebagian besar waktunya untuk berkontribusi di daerah yang dilanda kematian dan kehancuran.

Saat berada di Filipina untuk mempromosikan novel terbarunya, Panggilan telepon pertama dari surgadan upayanya membangun perpustakaan bagi para penyintas Yolanda, Mitch Albom meluangkan waktu untuk berbagi inspirasi dan kebijaksanaan ini dengan Rappler.

Tentang penolakan dan kegagalan

Tidak diketahui banyak orang, sebelum namanya muncul di awal Waktu New York daftar buku terlaris, Albom adalah seorang pemain piano di panggung yang sering kali kesepian.

“Saya gagal sebagai musisi. Saya keluar dari situ karena tidak banyak orang yang bertepuk tangan untuk saya; Aku tidak punya banyak orang yang membeli musikku atau datang menemuiku,” akunya.

Pada awal 1980-an, Albom melakukan transisi dari musik ke jurnalisme, yang berhasil dan memberinya penghargaan rekor dalam jurnalisme olahraga. Namun ketika dia mengumumkan rencana untuk dikerjakan Selasa bersama Morrie, para penentang datang kembali dan hampir menghentikan proyek tersebut.

“Selasa bersama Morrie adalah buku yang tidak diinginkan kebanyakan orang. Saya hanya menulis buku itu untuk membayar tagihan medis Morrie,’ aku Albom.

“Ke mana pun saya pergi… mereka mengatakan kepada saya, ‘Tidak.’ “Itu ide yang bodoh.” “Itu membosankan.” “Ini menyedihkan.” ‘Anda tidak bisa menulisnya; kamu seorang penulis olahraga.’ Hampir ke mana pun saya pergi, mereka mengatakan kepada saya, ‘Tidak tertarik.’ Dan saya mendorongnya hanya karena saya berusaha membayar tagihan medis Morrie, dan saya tidak bisa menerima jawaban tidak.”

Kecintaan dan rasa hormat Albom terhadap gurunya, serta kegigihannya, membuahkan hasil. Selasa bersama Morrie tidak hanya membayar tagihan pengobatan Morrie Schwartz, ia juga terjual 14 juta eksemplar dalam 41 bahasa di seluruh dunia, dan kemudian dijadikan film televisi oleh tak kurang dari Oprah Winfrey yang memenangkan 4 Emmy Awards. Buku tersebut juga melahirkan drama Off-Broadway dan mampu mendanai sejumlah upaya amal juga.

Pelajaran #1: Ketika ada sesuatu yang SANGAT penting bagi Anda, jangan menerima jawaban tidak.

Untuk tetap jujur ​​pada diri sendiri

Masalah kesuksesan, yang kemudian ditemukan oleh Albom, adalah bahwa orang-orang mengharapkan hal itu terjadi berulang kali – dengan formula “yang telah dicoba dan diuji” yang sama.

“Pada tahun-tahun berikutnya, banyak penerbit yang tidak mau Selasa bersama Morrie sama sekali tiba-tiba aku hanya ingin aku menulis ‘Rabu bersama Morrie’, ‘Sup Ayam bersama Morrie’, dan banyak lagi Morrie.”

Dia melanjutkan, “Untungnya, saya memiliki guru yang hebat. Morrie menginspirasi saya dan mengatakan kepada saya, ‘Jika Anda tidak menyukai budayanya, jangan percaya. Anda tidak perlu menyukainya.'”

‘Jadi ketika semua orang berkata: ‘Anda harus menulis lebih banyak Morrie—ini adalah kesuksesan besar. Anda harus melakukan tindak lanjut.’ Saya ingat suara Morrie yang mengatakan, ‘Tidak, jangan lakukan itu. Jujurlah pada diri sendiri.’ Jadi saya menolak melakukannya, meskipun ada segala macam tawaran, segala macam uang dan kesuksesan. “

Faktanya adalah: Albom tidak hanya ingin meninggalkan sekuel ‘Morrie’ sepenuhnya, tapi juga dia Sungguh ingin lakukan adalah menulis fiksi.

”Itu ide yang buruk. Penulis nonfiksi tidak bisa menulis fiksi. Itu adalah kesalahan terbesar dalam hidup Anda; kamu akan tersungkur,’” Albom kembali mengutip para penentangnya.

“Saya berkata, ‘Yah, kalau saya terjatuh, itu wajah saya—kamu tidak perlu khawatir,'” Albom tertawa mengingat kenangan itu. “Saya menulis Lima orang yang kamu temui di surgadan yang mengejutkan saya—dan mereka kejutan—itu juga sukses besar. Saya pikir Morrie-lah yang menghadiahi saya karena tidak merendahkannya.”

Pelajaran #2: Jangan terjual habis. Jangan melakukan sesuatu hanya demi uang atau “kesuksesan”.

Kami bertanya kepada Albom tentang ketenarannya di seluruh dunia dan selebritis yang sukses.

Dia menjawab, “Saya tidak menganggap tepuk tangan atau kesuksesan – keributan tentang hal itu – terlalu serius… Sebagai seorang jurnalis saya harus berada di sana sangat dari orang-orang terkenal… Saya menyaksikan hype dan kesuksesan, dan saya melihat betapa kosongnya hal itu dan bagaimana hal itu tidak membuat mereka bahagia.”

“Kesuksesan sejati, bagi saya, adalah melakukan sesuatu yang benar-benar Anda sukai dan sebagai hasilnya mampu memberikan dampak positif kepada orang lain. Bisa jadi guru, bisa jadi petugas pemadam kebakaran, bisa jadi penyanyi rock and roll.”

“Kebisingan tidak menjamin Anda akan bahagia,” katanya, menceritakan drama di balik layar yang ia saksikan bersama beberapa pemain hebat NBA.

“Ketika kebisingan mulai terjadi pada saya – dan berlanjut hingga sekarang, dan suaranya cukup keras – saya diberkati karena memiliki buffer bawaan untuk menganggapnya terlalu serius.”

Pelajaran #3: Ketenaran memudar. Ukur kesuksesan berdasarkan kehidupan yang Anda sentuh dan apa yang paling penting bagi Anda.

Tentang kreativitas

“Bagi saya, bagian dari menjadi kreatif adalah menjadi bervariasi,” Albom berbagi. “Saya sedang menyelesaikan sebuah buku, saya akan menulis drama. Saya sedang menyelesaikan sebuah drama, akan mengerjakan sebuah film. Saya menyelesaikan film, saya kembali ke buku. Saya beralih dari fiksi ke non-fiksi. Itu adalah bagian yang membuatku tetap segar.”

Namun, ia memperingatkan masyarakat agar tidak melakukan terlalu banyak dan melakukan terlalu banyak hal sekaligus.

“Saya tidak melihat terlalu jauh melampaui apa yang saya jalani saat ini… Saya mencoba untuk tidak terlalu bergairah pada lebih dari satu hal dalam satu waktu. Dengan cara itu saya bisa menjaga energi saya dan fokus untuk membuatnya sebaik yang saya bisa.”

Pelajaran #4: Jelajahi minat Anda, tetapi fokuslah pada satu hal pada satu waktu dan kuasai hal itu.

Untuk membuat setiap menit berarti

Bagi seorang penulis yang menulis tentang kematian dan kematian, apa kunci untuk menjalani kehidupan yang utuh dan menjadikan setiap menit berarti?

“Ini mungkin terdengar agak klise, tapi hal pertama yang saya lakukan di pagi hari…adalah berdoa,” Albom berbagi. “Dalam doaku, aku selalu bersyukur kepada Tuhan atas semua yang terjadi hingga saat aku berdoa sejak aku bangun tidur.

“Berapa banyak hal yang saya miliki hingga saat ini dalam sehari—sepuluh menit dalam sehari—yang tidak dimiliki orang lain? Berapa banyak orang yang mengatakan, ‘Seandainya saya bisa bangun dari tempat tidur,’ kepada orang yang cacat. ‘Oh, andai saja aku bisa melihat,’ bagi orang yang buta. ‘Kalau saja saya punya tempat tinggal,’ bagi para tunawisma. Anda memikirkan berapa banyak orang yang tidak mendapatkan apa yang Anda miliki hingga secangkir kopi pertama di hari Anda. Saya tidak hanya mengatakan ‘Terima kasih’, tapi saya meminta bimbingan untuk mengingat ini sepanjang hari.”

“(Sisi uang) segala sesuatunya akan berjalan dengan sendirinya; sementara itu… kita akan membuat beberapa kenangan di sini.”

Pelajaran #5: Bersyukurlah. Waspadalah. Ciptakan kenangan bersama orang-orang yang Anda sayangi. Cukup dikatakan. – Rappler.com

Video oleh Toni Alvarez

HK Hari Ini