• April 18, 2024
Rose Fostanes tentang masa depan dengan pacarnya

Rose Fostanes tentang masa depan dengan pacarnya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kita tahu jalur kariernya, tapi apa rencana pribadi Rose Fostanes setelah kemenangan terobosannya di ‘X-Factor’?

Manila, Filipina Setelah menghabiskan hampir separuh hidupnya bekerja di luar negeri, Rose Fostanes kembali ke Filipina sebagai superstar, namun Faktor X Israel pemenang, dalam sebuah wawancara dengan Buzz Kota pada hari Minggu tanggal 2 Maret mengatakan dia tidak memiliki rencana untuk segera menetap.

(BACA: Perjalanan ‘X Factor’ Rose Fostanes)

Kini berusia 47 tahun, Fostanes pertama kali berkelana ke luar negeri pada usia 23 tahun, bekerja di negara-negara seperti Mesir, Lebanon, dan Israel. Di antara orang-orang tercinta yang ditinggalkan Fostanes di Filipina saat dia bekerja di luar negeri adalah teman lamanya Mel Adel.

sangat sulit(Sulit banget), kata Adel saat ditanya soal hubungan jarak jauh mereka yang kini sudah terjalin selama 31 tahun.

Sebelum era media sosial dan Internet, Fostanes mengatakan mereka menggunakan surat tradisional dan pita suara untuk tetap berhubungan. Fostanes menceritakan bagaimana dia hanya bisa pulang ke rumah setiap 4 tahun sekali.

Di babak baru dalam hidupnya ini, ia mengaku masih perlu menentukan rencana masa depan untuk bisa berumah tangga bersama Adel.

Belum ada rencana,” kata Fostanes ketika ditanya apakah keduanya punya rencana untuk menetap dan mengadopsi anak. (Kami benar-benar tidak punya rencana saat ini.)

Dulu, ketika kami masih muda, kami memikirkannya, tetapi sekarang kami berdua sibuk dan sudah tua, mungkin tidak ada yang menjaga (anak).” (Saat kami masih muda, kami memikirkannya, tapi sekarang kami berdua sibuk dan sudah cukup tua, mungkin tidak ada yang bisa mengasuh anak.)

Untuk saat ini, hubungan jarak jauh pasangan tersebut terus berlanjut. “Mungkin dia ke Filipina dulu, saya akan mengunjunginya saja” kata Fostanes Buzz Kota. (Saya pikir dia akan tinggal di sini di Filipina untuk saat ini, lalu saya akan mengunjunginya.)

Meskipun kembali ke Filipina sebagai bintang instan, Fostanes segera kembali ke Israel untuk fokus pada karir menyanyinya.

Hidup untuk Faktor X

Sebelum pekerja migran Filipina berusia 47 tahun ini mengaku terkenal sebagai pemenang pertama kompetisi menyanyi realitas X-Factor Israel, dia mengakui bahwa komentar kasar tentang penampilannya telah menyakitinya di masa lalu.

Buat aku sakit banget, apalagi waktu kecil aku nyanyi.. Aku belum naik panggung, katanya panggungnya mau dirobohkan, ”kenangnya. (Itu sangat menyakitkan bagiku, terutama ketika aku masih muda dan aku akan menyanyi… Aku bahkan belum naik ke panggung dan orang-orang akan mengatakan panggung itu mungkin akan runtuh.)

Namun penjaga yang berubah menjadi sensasi bernyanyi menambahkan bahwa dia mengabaikan kata-kata itu dan tetap tabah.

milik Fostanes Faktor X Kemenangannya membuatnya percaya bahwa kritik dapat menjadi bahan bakar orang untuk mencapai kesuksesan. Fostanes mendorong siapa pun yang pernah mengalami diskriminasi untuk menggunakan pengalaman tersebut sebagai cara untuk menjadi lebih kuat.

Apa yang kita dengar tidak enak untuk didengar, hal itulah yang akan mendorong kita untuk bekerja keras.” (Hal-hal buruk yang kita dengar dari orang lain tentang diri kita dapat mendorong kita untuk lebih bertekad.)

“Beautiful” karya Christina Aguilera, katanya, merupakan lagu yang paling mewakili kehidupannya saat ini. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney