• February 23, 2024
7 dari 10 Pinoy tidak senang dengan kenaikan harga

7 dari 10 Pinoy tidak senang dengan kenaikan harga

Pemerintahan Aquino mendapat nilai positif dalam perjuangannya melawan kejahatan dan korupsi, namun tidak dalam cara menangani inflasi

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Pemerintahan Aquino mendapatkan poin positif dalam perjuangannya melawan kejahatan dan korupsi, namun tidak pada isu yang dianggap mendesak oleh hampir 7 dari 10 warga Filipina: pengendalian inflasi.

Dalam survei “Ulat ng Bayan” pada bulan Maret 2012, Pulse Asia mengatakan pada hari Selasa, 17 April, bahwa pemerintahan Aquino memperoleh persetujuan mayoritas pada 4 dari 11 isu nasional yang disurvei.

“Pemerintahan nasional mencatatkan skor persetujuan mayoritas atas inisiatifnya untuk memajukan perdamaian (52%), menegakkan hukum secara adil bagi semua warga negara (57%), memerangi kejahatan (57%) dan memberantas korupsi (60%),” katanya. Jumpa pers.

Isu-isu yang disebutkan di atas dianggap sebagai salah satu dari 5 isu yang dianggap mendesak oleh 31% hingga 53% responden yang disurvei.

Pemerintah juga dinilai positif dalam soal lingkungan hidup (46%).

Naiknya harga barang

Hasil survei menunjukkan bahwa masyarakat Filipina mempertimbangkan isu-isu yang mempengaruhi mereka secara pribadi ketika menilai pemerintah.

Cara pemerintahan Aquino menangani inflasi yang mencapai titik terendah. Isu kenaikan harga barang dan jasa – sebagian besar disebabkan oleh kenaikan harga minyak dan pangan – dianggap sebagai salah satu dari 5 topik paling mendesak bagi 68% responden.

Di sebuah penyataan pada Selasa sore, 17 April, juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda menegaskan bahwa inflasi sebenarnya menurun hingga mendekati level terendah dalam 2 tahun selama periode survei.

Mengutip data Bangko Sentral ng Pilipinas, ia mengatakan inflasi turun menjadi 2,6% di bulan Maret dari 2,7% di bulan Februari. “Angka pada bulan Februari berada di urutan kedua setelah Malaysia yang sebesar 2,2%… bahkan mengungguli negara-negara maju seperti Singapura.”

Lacierda juga mengisyaratkan bahwa harga barang dipengaruhi oleh faktor di luar kendali pemerintah: kenaikan harga minyak global.

“Pemerintah… tetap peka terhadap sentimen masyarakat mengenai inflasi dan terus berupaya untuk memastikan bahwa tren global tidak berdampak buruk pada masyarakat kita, terutama mereka yang berada di pinggiran,” katanya.

Pekerjaan dan upah

Inflasi yang menyertai 5 masalah terpenting bagi masyarakat Filipina adalah ketersediaan lapangan kerja dan upah yang lebih tinggi.

Survei tersebut mengungkapkan bahwa kenaikan gaji penting bagi 62% responden dan penciptaan lapangan kerja, 53%.

Peringkat persetujuan untuk penciptaan lapangan kerja dan kenaikan gaji pekerja hampir sama dengan kelompok yang belum mengambil keputusan (masing-masing 41% vs. 38% dan 40% vs. 35%).

Pulse Asia mengatakan survei mereka, yang dilakukan antara tanggal 26 Februari dan 9 Maret 2012, menunjukkan penurunan sebesar 7 poin persentase dalam peringkat persetujuan terhadap pekerjaan dan populasi.

Presiden Aquino sebelumnya mengatakan bahwa pemerintahannya menangani perekonomian dengan baik, menyoroti peristiwa makroekonomi seperti serangkaian peningkatan peringkat kredit dan rekor tertinggi baru-baru ini di pasar saham lokal.

Korupsi, lingkungan hidup

Selain pekerjaan, upah dan inflasi, responden juga menganggap hal-hal berikut penting: pengentasan kemiskinan (52%), perdamaian (39%), lingkungan hidup (37%), penegakan hukum (37%) dan pemberantasan kejahatan (31%).

Sementara itu, survei yang sama mengungkapkan bahwa lebih banyak masyarakat yang merasa tidak yakin mengenai pandangan mereka terhadap kinerja pemerintah dalam hal memperkuat kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah (46% ragu-ragu versus 40% setuju), pengendalian populasi (42% ragu-ragu versus 35% setuju), dan kemiskinan pengurangan (38% ragu-ragu versus 32% persetujuan).

Ia menerima peringkat persetujuan sebesar 28%, dan peringkat penolakan sebesar 40% – peringkat persetujuan bersih sebesar -12%. 32% mengatakan mereka ragu-ragu.

Masyarakat Filipina, menurut hasil survei, kurang peduli terhadap pertumbuhan penduduk, penguatan kepercayaan publik, persidangan pemakzulan, dan upaya mengejar pejabat pemerintah yang korup.

Pulse Asia mengatakan survei nasional tersebut didasarkan pada sampel yang terdiri dari 1.200 orang dewasa berusia 18 tahun ke atas. Hasilnya memiliki margin of error +/- 3% pada tingkat kepercayaan 95%.

“Pulse Asia melakukan survei Ulat ng Bayan sendiri tanpa ada pihak yang menugaskan upaya penelitian tersebut,” tambahnya. – Rappler.com

Keluaran Sidney