• June 20, 2024
Saham mencapai titik tertinggi baru sepanjang masa

Saham mencapai titik tertinggi baru sepanjang masa

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para analis mengatakan hasil pendapatan perusahaan yang kuat dan perbaikan perekonomian “mencegah penurunan”

MANILA, Filipina UPDATED – Keprihatinan baru terhadap Krisis utang Eropa dan data ekonomi yang beragam di AS tidak menghentikan investor untuk mengambil saham Filipina, yang mencapai titik tertinggi baru pada hari Selasa, 17 April.

Para analis mengatakan ekspektasi hasil perusahaan yang kuat pada kuartal pertama dan perbaikan perekonomian akan meningkatkan sentimen investor.

Indeks Bursa Efek utama Filipina (PSEi) naik 39,82 poin atau 0,78% menjadi ditutup pada 5.157,28. Ini merupakan nilai tertinggi sepanjang masa indeks, melampaui nilai tertinggi sebelumnya di 5.145,89 yang dicatat pada 16 Maret.

Indeks seluruh saham naik 7,73 poin atau 0,23% menjadi 3.420,91.

Kecuali sektor pertambangan dan perminyakan, seluruh subindeks berakhir di teritori positif dipimpin oleh saham properti yang menguat 1,42%.

Sebanyak 1,48 miliar saham senilai P6,7 miliar diperdagangkan.

Kenaikan PSEi melawan tren banyak pasar Asia yang terkena dampak buruk dari Eropa dan Amerika.

Para investor khawatir bahwa Spanyol akan mengikuti jejak Yunani, Irlandia dan Portugal yang memerlukan dana talangan (bailout) dan tergelincir ke dalam resesi karena pengeluaran yang dilakukan untuk mengurangi defisit.

Di AS, terdapat data yang tidak meyakinkan mengenai apakah perekonomian terbesar di dunia tersebut membaik.

Departemen Perdagangan AS melaporkan bahwa keseluruhan penjualan ritel dan jasa makanan meningkat lebih baik dari perkiraan sebesar 0,8% pada bulan lalu. Di sisi lain, indeks manufaktur negara bagian New York turun menjadi 6,6 di bulan April dari 20,2 di bulan Maret.

Semalam, itu Dow Jones Industrial Average naik 0,56%, namun S&P 500 turun 0,05% dan Nasdaq turun 0,76%.

Namun, di dalam negeri, para analis mengatakan investor fokus pada perekonomian lokal dan hasil keuangan perusahaan.

“Kami menentang tren regional. Alasannya jelas dan sederhana. Investor menantikan angka kuartal pertama dan perekonomian yang lebih kuat. Itulah yang menjauhkan penjual,” kata Jun Calaycay dari Accord Capital Equities Corp. kata Rappler.com.

Calaycay mengatakan peningkatan belanja publik, pemulihan ekspor dan rencana penerapan proyek infrastruktur besar di bawah skema kemitraan publik-swasta menunjukkan pertumbuhan produk domestik bruto yang lebih tinggi.

“Ini semua tentang perekonomian dan bagaimana hal itu akan berdampak pada jumlah perusahaan,” katanya. – Rappler.com, dengan laporan dari Agence-France Presse

Sdy siang ini