• June 21, 2024
8 tewas saat ‘Gener’ bergerak ke utara

8 tewas saat ‘Gener’ bergerak ke utara

Topan Gener, yang telah menewaskan 8 orang sejak Sabtu, kini bergerak ke utara, namun masih mengancam wilayah paling utara Luzon.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Topan Gener (nama kode internasional Saola), yang telah menyebabkan 8 orang tewas sejak Sabtu, kini bergerak ke utara tetapi masih mengancam wilayah paling utara Luzon.

Dalam buletin cuaca pukul 17:00 yang dirilis oleh biro cuaca negara bagian Pagasa, Gener terakhir terlihat 260 kilometer timur laut Basco, Batanes (21,4°LU, 124,5°BT) dengan kecepatan angin maksimum 120 km per jam di dekat pusat dan hembusan angin hingga 150 km/jam.

Topan masih bergerak dengan kecepatan 7 km/jam.

Topan ini diperkirakan akan membawa hujan lebat, diperkirakan dengan kecepatan antara 10 dan 35 milimeter per jam, dalam diameter siklon 700 km.

Sinyal peringatan badai publik nomor 3 masih berlaku di Batanes. Sementara itu, sinyal nomor 2 dipasang di Cagayan, termasuk gugusan pulau Calayan dan Babuyan.

Sementara itu, Isabela, Kalinga dan Apayao masih berada dalam sinyal peringatan badai umum nomor 1 (angin antara 45-60 km/jam).

Angin kencang hingga kencang diperkirakan terjadi di pantai barat Luzon utara, tengah dan selatan, serta Visayas, tambah biro tersebut.

8 mati

Dampak gabungan dari topan dan Muson Barat Daya, yang diperkuat oleh Gener, kini telah menyebabkan 8 orang tewas, kata Dewan Manajemen dan Pengurangan Risiko Bencana Nasional (NDRRMC) dalam buletin terbarunya, yang dirilis pada pukul 1 siang hari Selasa.

Kematiannya adalah

  • Ronald Necor (33) asal Bugasong, Antik – tenggelam pada Sabtu 28 Juli
  • Ernest Flores, 60, dari Alaminos, Laguna – penumpang kapal M/V Shuttle RORO 1, yang kandas di Looc, Romblon pada hari Minggu
  • Bernard Buzon (35) dari Tanay, Rizal – jenazah ditemukan di Rosario, Cavite pada hari Senin
  • Teodoro Flores, 40, dari San Pablo, Laguna – Tertimpa pohon kelapa yang tumbang
  • Merly Datinginoo, 45, dari Tingloy, Batangas – tenggelam
  • Daniels Hipolito, 32-35, dari Bacoor, Cavite – Tersengat Listrik
  • Reynante Lingasad Jr., 10, dari Kota Dipolog – Tenggelam

Laporan NDRRMC tidak menyebutkan kematian kedelapan.

Tiga orang juga terluka. Sebaliknya, delapan orang berhasil diselamatkan dari laut pada hari Senin.

Kerusakan

Sebanyak 219.015 jiwa atau 44.982 KK terdampak Gener dan Muson Barat Daya yang tersebar di 9 wilayah di Luzon, Visayas, dan Mindanao.

Dari jumlah tersebut, 145.032 orang, atau 28.385 keluarga, dibantu oleh NDRRMC di dalam dan di luar pusat evakuasi.

Tujuh jalan dan 24 jembatan ditutup di Cagayan, Isabela, Zambales, Batangas, Palawan, Aklan, Camiguin, Benguet, Provinsi Pegunungan, Ifugao, Bataan, Apayao dan kota Malabon dan Valenzuela.

Sebanyak 1.163 rumah juga rusak. Dari jumlah tersebut, 336 rumah rusak total.

Pada Selasa pukul 10 pagi, bendungan Ambuklao dan Binga membuka gerbangnya untuk mengeluarkan air dari reservoirnya, menurut data dari Departemen Hidrometeorologi Pagasa.

Ambuklao membuka 4 pintu setelah ketinggian air waduk mencapai 751,47m, 0,53m di bawah tinggi air normal 752,00m. Sedangkan Bingadam membuka 6 pintu gerbang setelah mencapai RWL 574,71 m, 0,29 m di bawah NHWL 575,00 m.

Ketinggian air di waduk Angat, San Roque, Pantabangan dan Magat telah meningkat sejak pukul 06:00 pada hari Senin, sedangkan di bendungan Ipo, La Mesa dan Caliraya telah turun.

Peringatan

Diperkirakan berada 360 km timur laut Basco pada Rabu sore, dan 500 km utara kota tersebut pada hari Kamis. Pada saat itu, wilayah tersebut akan berada di luar Wilayah Tanggung Jawab Filipina.

Pagasa mengatakan topan tersebut diperkirakan akan terus memperkuat Monsun Barat Daya, membawa hujan dan angin sedang hingga kencang di Luzon dan Visayas, khususnya bagian barat.

Biro tersebut terus mengimbau masyarakat yang tinggal di dataran rendah dan pegunungan untuk mewaspadai banjir bandang dan tanah longsor. Sementara itu, gelombang badai dan gelombang besar mungkin terjadi di sepanjang pantai.

Kapal laut kecil disarankan untuk tidak berlayar ke laut di Luzon dan Visayas karena topan dan musim hujan.

Daerah bertekanan rendah lainnya diperkirakan akan berkembang menjadi siklon tropis setelah Gener keluar dari PAR, kata biro tersebut. Ia akan diberi nama “Helen” jika berkembang lebih jauh menjadi badai.

Buletin berikutnya tentang topan Gener akan dirilis oleh biro tersebut pada pukul 23.00. – Rappler.com

SDy Hari Ini