• June 16, 2024
Pemain anggar Olimpiade yang menangis menolak untuk berhenti setelah kekalahan kontroversial

Pemain anggar Olimpiade yang menangis menolak untuk berhenti setelah kekalahan kontroversial

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Shin A Lam melakukan aksi duduk dramatis selama lebih dari satu jam setelah kalah di semifinal Olimpiade yang kontroversial

MANILA, Filipina – Atlet Olimpiade berlatih tanpa henti selama bertahun-tahun untuk mempersiapkan diri menghadapi kompetisi olahraga utama dunia.

Maka tidak mengherankan jika atlet menjadi emosional ketika terjadi kesalahan.

Ambil contoh pemain anggar Korea Selatan Shin A Lam.

Shin A Lam melakukan aksi duduk dramatis selama lebih dari satu jam setelah kalah di semifinal Olimpiade yang kontroversial pada Senin 30 Juli.

Shin yang menangis menolak meninggalkan lapangan setelah kekalahannya 6-5 dari pemain Jerman Britta Heidemann karena pelatihnya terus menolak hasil tersebut.

“Saya sangat emosional. Saya seharusnya menang,” kata unggulan ke-11 Shin.

Kemenangan kontroversial

Kedua pemain anggar itu terkunci 5-5 di menit tambahan. Pemain Jerman itu kemudian mencetak gol yang menurutnya merupakan gol penentu kemenangan, namun pelatih asal Korea tersebut mengklaim bahwa gol tersebut terjadi setelah detik terakhir waktu telah habis.

Tampaknya waktu pertarungan telah terhenti.

Hal ini memicu kemarahan dari tim Korea Selatan saat para juri mempertimbangkan cara untuk menyelesaikan kontes tersebut.

Setelah lebih dari 20 menit berdiskusi, kemenangan diberikan kepada Heidemann.

Shin terjatuh ke lantai sambil menangis saat pelatihnya bergegas dan mengajukan protes resmi.

Hal ini memperpanjang penantian lebih jauh lagi, karena Shin tetap duduk di landasan.

Para pejabat mendekati Shin dan mendesaknya untuk pergi, tapi dia menolak melakukannya. Membiarkan piste di dalam pagar berarti pemain anggar telah menerima keputusan juri.

Foto oleh AFP

Akhirnya, Shin yang menangis membiarkan dirinya diantar keluar bahkan tanpa keputusan akhir.

Belakangan diketahui bahwa untuk mendaftarkan protes resmi, sejumlah uang harus dibayarkan kepada komisi penilai.

Hal ini memperpanjang penantian lebih lama, hanya sampai keputusan akhir memihak Heidemann. Shin akhirnya duduk di lapangan selama satu jam penuh setelah pertandingan usai.

‘Diskusi yang tidak perlu’

“Ketika waktu tersisa satu detik, itu bisa menjadi satu detik atau satu detik dan 99 seperseratus detik,” kata Heidemann.

“Saat ada pukulan, selalu mundur ke satu detik. Mungkin mereka harus memikirkan bagaimana waktu dicatat, mungkin harus ada setengah detik.

“Saya pernah mengalami hal ini melawan diri saya sendiri sebelumnya dan saya senang dengan keputusan yang diambil. Seluruh percakapan itu tidak diperlukan.”

Seandainya Heidemann, unggulan ke-15, tidak mencetak gol, Shin akan menang karena ia dianggap sebagai pemain anggar yang lebih agresif.

Shin kembali hanya beberapa menit setelah meninggalkan lintasan untuk menghadapi Sun Hujie dari Tiongkok untuk memperebutkan medali perunggu, sementara Yana Shemyakina dari Ukraina akan menghadapi Heidemann untuk memperebutkan medali emas.

Tapi Shin, dengan penonton di ExCel Center di belakangnya, tidak mampu menenangkan diri tepat waktu dan kalah dalam perebutan medali perunggu.

Dia kemudian dianugerahi medali hiburan untuk sportivitas. -dengan Agence France-Presse

Sidney siang ini