• June 20, 2024
80% bisnis PH berencana menaikkan gaji

80% bisnis PH berencana menaikkan gaji

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah survei bisnis menunjukkan bahwa 80% perusahaan di Filipina berencana untuk menaikkan gaji karyawan yang ada dalam 12 bulan ke depan, daripada merekrut karyawan baru.

MANILA, Filipina – Sebuah survei bisnis menunjukkan bahwa 80% perusahaan di Filipina berencana menaikkan gaji karyawan yang ada, dibandingkan mempekerjakan karyawan baru, dalam 12 bulan ke depan.

Rencana kenaikan gaji yang dibuat oleh responden survei pada kuartal ke-2 (April hingga Juni) kemungkinan besar akan sejalan atau lebih tinggi dari inflasi, menurut Laporan Bisnis Internasional Grant Thornton terbaru, yang menunjukkan suasana global di kalangan para pemimpin bisnis.

Tak satu pun dari perusahaan tersebut berniat mengurangi gajinya, demikian hasil survei yang dirilis pada Senin, 16 Juli oleh perusahaan jasa audit, pajak, dan konsultasi Punongbayan & Araullo (P&A).

“Anda mengharapkan para pemimpin bisnis untuk beradaptasi semampu mereka, dengan mempertimbangkan realitas baru dalam operasi mereka,” jelas Marivic Españo, ketua dan CEO P&A. “Sayangnya, penyesuaian pada kuartal ini melibatkan perekrutan lebih banyak orang dan malah berfokus pada paket gaji yang kompetitif untuk tim mereka yang sudah ada.”

Survei tersebut mencatat bahwa “ekspektasi lapangan kerja” di kalangan responden menunjukkan penurunan yang nyata: Pada kuartal kedua, hanya 28% perusahaan yang memperkirakan akan menambah karyawan baru dalam 12 bulan ke depan, turun dari 42% pada kuartal pertama.

Optimis, tapi terkendali

Filipina sebenarnya merupakan negara kedua yang paling optimis di antara 40 negara yang tercakup dalam IBR. Laporan tersebut mensurvei 12.000 bisnis di seluruh dunia.

Skor Filipina sebesar 90% – yang mewakili proporsi perusahaan yang melaporkan sangat atau sedikit optimis dikurangi perusahaan yang melaporkan sedikit atau sangat pesimistis – menempatkannya tepat di bawah skor Peru yang sebesar 96% dan setara dengan Chile yang sebesar 90%.

Pada kuartal pertama (Januari hingga Maret 2012), Filipina berada di peringkat ke-4.

Namun, mereka dihadapkan pada beberapa kendala bisnis.

Hambatan terhadap pertumbuhan mencakup kekhawatiran terkait teknologi informasi dan komunikasi, seperti yang diungkapkan oleh 32% pemimpin bisnis di Filipina.

Mereka juga menyebutkan kurangnya pembiayaan jangka panjang dan kekurangan modal kerja. Angka ini melonjak besar: 18% dari 6% pada kuartal terakhir menjadi 18%, dan dari 12% pada kuartal terakhir menjadi 22%.

Kinerja keuangan

Responden lokal juga mengatakan bahwa mereka lebih memikirkan keuntungan mereka dibandingkan keuntungan mereka.

Pada kuartal kedua, 40% responden lokal mengharapkan keuntungan yang lebih tinggi, sama seperti kuartal sebelumnya. Namun, ekspektasi pendapatan mereka turun menjadi 44% pada kuartal kedua dari 48% pada kuartal pertama.

Untuk mengatasi hal tersebut, responden mengatakan mereka tidak akan mempekerjakan dan menaikkan harga. Sekitar 30% memperkirakan kenaikan harga hanya sebesar 14% pada kuartal pertama.

“Biaya yang terkait dengan menjalankan bisnis, seperti misalnya harga minyak, yang berada pada titik tertinggi pada awal kuartal kedua, biasanya dibebankan kepada konsumen, sehingga para pemimpin bisnis tentu saja akan melihat penurunan volume penjualan,” jelas Españo. .

– Rappler.com

SDY Prize