• July 13, 2024
Abalos menolak bukti yang memberatkannya

Abalos menolak bukti yang memberatkannya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan Ketua COMELEC Benjamin Abalos menolak sebagian bukti pemerintah yang diajukan terhadapnya dalam kasus korupsi NBN-ZTE

MANILA, Filipina – Mantan ketua COMELEC Benjamin Abalos menolak sebagian bukti pemerintah yang diajukan terhadapnya oleh penuntut dalam kasus suap atas proyek jaringan broadband nasional (NBN) senilai $329 juta yang gagal dengan perusahaan Tiongkok ZTE.

Abalos mengklaim bukti tersebut tidak dapat diterima di pengadilan, kata pemimpin pengacara Gabriel Villarroel pada Rabu 19 September.

Dalam pengajuan enam halaman tertanggal 14 September, mantan Komisioner Pemilu meminta Divisi Keempat Sandiganbayan membuang bukti-bukti yang diajukan jaksa karena “hanya desas-desus atau tidak relevan”.

Di antara bukti-bukti yang disengketakan adalah salinan pengaduan yang diajukan terhadapnya di hadapan Kantor Ombudsman; catatan perjalanannya ke Tiongkok dari tahun 2005 hingga 2008; transkrip investigasi Senat; dan pernyataan tertulis dari pengusaha Joey de Venecia III, jurnalis Jarius Bondoc dan Dante Madriaga, serta mantan Sekretaris Perencanaan Romulo Neri.

Pengadu tidak memiliki pengetahuan pribadi tentang tuduhan tersebut

Villarroel menekankan bahwa tidak satupun dari tiga pelapor – mantan Wakil Presiden Teofisto Guingona, mantan Perwakilan Akbayan. Ana Theresia Hontiveros-Baraquel dan pengacara Ernesto Francisco – mengetahui secara pribadi tentang tuduhan tersebut ketika mereka mengajukan kasus terhadap Abalos.

Tuduhan tersebut, katanya, hanya didasarkan pada apa yang dikumpulkan para pengadu dari berita atau dari saksi yang memberikan kesaksian pada penyelidikan Senat.

“Tentu saja, isi pernyataan tertulis bersama tersebut hanyalah desas-desus dan tidak dapat diterima serta tidak memiliki nilai pembuktian sesuai dengan tujuan penyampaiannya,” kata Villaroel.

Pengacara pembela menekankan bahwa dokumen yang berkaitan dengan perjalanan Abalos ke Tiongkok tidak terkait dengan tuduhan awal apa pun, khususnya bahwa mantan kepala COMELEC “menjadi perantara atau perantara bagi ZTE untuk pelaksanaan proyek NBN”.

Abalos juga menolak klaim De Venecia yang mengaitkannya dengan pembicaraan dengan ZTE, karena pengusaha tersebut mempunyai kepentingan dalam proyek yang ingin ia ambil untuk Amsterdam Holdings, sebuah perusahaan yang ia wakili pada saat itu.

“(Ini) tanpa nilai pembuktian karena hanya mementingkan diri sendiri dan bias, dilakukan oleh pesaing yang kalah atau pihak yang mengklaim memiliki hak yang lebih baik atas proyek tersebut,” kata Villarroel.

Senat tidak memiliki yurisdiksi untuk menentukan kesalahan

Demikian pula, pembela berpendapat bahwa transkrip catatan stenografi Senat dalam suatu persidangan ditarik “untuk membantu undang-undang” dan oleh karena itu tidak relevan di pengadilan.

“Senat, yang bukan merupakan pengadilan penguji fakta, tidak memiliki yurisdiksi untuk menentukan kesalahan. Selain itu, terdakwa tidak berhak melakukan pemeriksaan silang dalam persidangan terhadap orang-orang yang mungkin telah memberikan bukti yang merugikan terdakwa. Oleh karena itu, subjek TSN tidak dapat diterima sebagai bukti terhadap terdakwa,” bantah Villarroel.

Terakhir, Abalos mencatat bahwa pernyataan Madriaga adalah informasi bekas yang diduga “diberikan kesimpulan tidak berdasar” oleh saksi, dan juga ditinggalkan dalam pernyataan tertulis Neri tentang pertemuan dalam dua pertandingan golf tahun 2006 yang ditolak .

“Tidak ada bukti dalam hal ini yang menunjukkan bahwa terdakwa bertindak untuk ZTE atau memiliki kepentingan finansial atau uang dalam transaksi antara pemerintah dan ZTE untuk penerapan NBN dengan imbalan atau ‘komisi’,” pungkas Villarroel. – Rappler.com

SDY Prize