• May 27, 2024
ABS-CBN menyambut baik, GMA-7 menentang perubahan PTV-4

ABS-CBN menyambut baik, GMA-7 menentang perubahan PTV-4

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dua jaringan televisi terbesar di Filipina mempunyai pendapat berbeda mengenai undang-undang baru yang memperbolehkan PTV-4 milik negara dikelola dengan dana publik.

MANILA, Filipina – Dua grup media swasta terbesar di negara ini mempunyai reaksi berbeda terhadap undang-undang yang baru saja ditandatangani yang mengatur operasional stasiun televisi milik negara dan dikendalikan People’s Television Network, Inc. atau PTV-4 “dihidupkan kembali”.

Jaringan GMA, Inc. sedang mempertimbangkan untuk mengajukan kasus untuk menghentikan Undang-Undang Republik No. 103901 – menyuntikkan modal segar sebesar P5 miliar yang memungkinkan PTV-4 terlibat dalam program yang lebih beragam – untuk dilaksanakan.

Kelompok media terbesar kedua sedang mempelajari undang-undang baru tersebut dan akan memutuskan apakah “ada putaran hukum untuk membatalkan undang-undang tersebut,” kata Ketua dan CEO GMA Atty Felipe Gozon dalam konferensi pers pada Jumat, 22 Maret.

Dengan memprivatisasi saluran yang menerima modal P5 miliar dari pemerintah pusat, saluran tersebut akan bersaing secara tidak adil dengan pemain swasta, tegas Gozon.

Meskipun jaringan tersebut menerima subsidi dari pajak dan biaya yang dibayarkan oleh lembaga penyiaran, jaringan tersebut akan bersaing dengan perusahaan yang sama untuk mendapatkan sumber pendapatan yang disediakan oleh dana tersebut: iklan komersial dan waktu tayang.

“Alasan mendasarnya adalah karena ini adalah stasiun negara dan uang yang dialokasikan pemerintah sebagian berasal dari kami sebagai pembayar pajak. Jika stasiun itu diizinkan bersaing dengan kami, maka Anda dapat dengan mudah melihat bahwa uang kami sendirilah yang digunakan untuk bersaing dengan kami,” kata Gozon.

“Di sini, di industri TV, kita sudah penuh sesak. Seperti yang Anda lihat, Channel 5 (TV5, milik ABC Development Corp) merugi. Jadi pasarnya tidak terlalu besar. Ini dia satu lagi – disubsidi oleh uang pajak! Apa yang mereka coba lakukan?,” tambahnya.

Gozon secara terbuka menentang undang-undang tersebut, menyebutnya “tidak adil” ketika masih berupa undang-undang.

Kompetisi

Sentimen ini tidak dimiliki oleh para eksekutif di ABS-CBN Corp, yang mengoperasikan grup media terbesar di negara tersebut.

Rolando Valdueza, kepala keuangan di ABS-CBN Corp., mengatakan pada konferensi pers pada hari Kamis, 21 Maret, bahwa perusahaan media tersebut tidak terlalu khawatir dengan perubahan yang akan terjadi pada saingan mereka yang didukung negara.

“Makin banyak makin meriah,” jawabnya saat dimintai komentar mengenai perubahan mendatang di PTV-4.

Pada tanggal 14 Maret 2013, Presiden Benigno S. Aquino III menandatangani undang-undang “Undang-undang yang mengatur pembentukan Jaringan Televisi Rakyat, Incorporated, yang mendefinisikan kekuasaan dan fungsinya, menyediakan sumber pendanaannya dan untuk tujuan lain.”

Tambahan modal sebesar R5 miliar dari kas negara dan dana periklanan akan membiayai pembelian peralatan PTV-4, serta pembangunan infrastruktur, produksi program, pembelian konten, perekrutan staf, dan perekrutan staf kreatif untuk operasionalnya.

Untuk mempertahankan operasi ini, jaringan tersebut juga akan diizinkan untuk menghasilkan pendapatan dengan menjual jam tayang dan iklan komersial. – Rappler.com

HK Malam Ini