• May 22, 2024
Memang benar, ‘Penerimaan’ itu lucu

Memang benar, ‘Penerimaan’ itu lucu

Sedang ingin menonton komedi romantis yang berbeda? Ini saran film akhir pekan yang bagus.

MANILA, Filipina – Meski terlihat seperti rom-com lain yang tak ada habisnya, semuanya menjanjikan sentuhan unik dalam format yang sudah sangat familiar, “Mengakses” adalah film yang menarik dan menghibur tentang sekolah, aspirasi, dan kehidupan.

Itu memang mengunjungi wilayah yang ramai, yang sering dihindari agar film dapat menarik khalayak yang lebih luas, dan menjadi lebih baik karenanya. Saya harus mengakui bahwa banyak lelucon yang berkaitan dengan kehidupan akademis selaras dengan saya, ketika saya mendiami dunia itu.

Namun, menurut saya secara keseluruhan, meskipun memberikan gambaran yang sangat spesifik, temanya akan bergema jauh di luar akademi.

https://www.youtube.com/watch?v=QD88JpNEQz0

Tina Fey berperan sebagai Portia Nathan, petugas penerimaan di Princeton. Dia telah melakukan pekerjaan itu sejak lama; dia memiliki hubungan jangka panjang dengan profesor sastra Mark, yang diperankan secara cemerlang oleh Michael Sheen. Penggemar “30 Rock” akan menyukai pasangan ini, dan para kutu buku sastra akan menyukai sifat sombong dan stereotip yang dimainkan Sheen dengan sangat luar biasa.

Tentu saja, kehidupan rumah tangga mereka terpukul, seiring dengan meningkatnya tuntutan profesional Portia. Tidak hanya musim lamaran baru yang dimulai, namun Princeton telah turun dari posisi teratas ke nomor dua, dan dia sedang dipertimbangkan untuk promosi setelah bosnya pensiun. Di tengah semua ini, seorang guru keras kepala dari sekolah alternatif mulai mengganggunya dengan cara yang lucu.

TERBALIK.  John Pressman (Paul Rudd) memasuki kehidupan Portia Nathan (Tina Fey) dan membalikkannya

John Pressman karya Paul Rudd adalah permainan lain dari stereotip Rudd: tampan, santai, pintar tetapi tidak terlalu pintar, dan berhati hangat. Sepertinya kita akan mempelajari wilayah komedi romantis yang sudah terlalu familiar setelah elemen ini diperkenalkan. Dan ya, meskipun ada banyak elemen yang berperan, dan semuanya memiliki irama yang sangat familiar, film ini memberi kita cukup banyak hal baru dan menarik.

Pertama adalah dunia baru yang digambarkannya. Meskipun mereka yang berada di dunia akademis sudah sangat familiar dengan kekejian, kepura-puraan, dan rasa pentingnya yang berlebihan yang dimiliki beberapa institusi dan individu, lucu dan segar melihatnya di film. Selain itu, selain membahas lembaga-lembaga tradisional, kajian ini juga mengkaji sekolah-sekolah alternatif yang menghindari struktur pendidikan lama dan mengintegrasikan pembelajaran ke dalam aktivitas dan penerapan nyata.

Dengan demikian film ini membawa wacana pendidikan kepada khalayak arus utama. Tentu saja, kebanyakan orang akan mengabaikannya, tapi menurut saya film ini jauh lebih kaya karena memperkenalkan dan terlibat dalam perdebatan antara sistem sekolah lama/sekolah baru dan bagaimana masing-masing sistem saling bertentangan atau dapat menguntungkan satu sama lain. Ada adegan yang menyiksa menjelang akhir film ketika dewan penerimaan duduk dan mulai menilai siswa dan Anda pasti merasakan ketidakadilan saat anak-anak diringkas menjadi nilai dan formulir pendaftaran mereka.

Ini adalah salah satu tema sentral yang dimainkan film ini, karena Portia karya Fey dipaksa untuk menempatkan wajah dan seseorang di belakang aplikasi tertentu. Pressman bukan hanya teman kencan yang baik dan pasangan yang cocok untuk Portia, bahkan dengan kehadiran Mark, tetapi dia juga mengetahui bahwa salah satu muridnya yang menonjol, Yeremia, yang diperankan oleh Nat Wolff, mungkin adalah putra Portia yang akan diadopsi olehnya selama bertahun-tahun. . yang lalu.

ANAK YANG SUDAH HILANG?  John (Paul Rudd) mencurigai Yeremia (Nat Wolff) adalah putra Portia (Tina Fey)

Ini adalah badai kecil yang sempurna yang terjadi di sekitar Portia ketika kehidupan pribadinya, kehidupan kerja dan masa lalunya bertabrakan untuk memaksanya memikirkan kembali akan menjadi apa dia sekarang, dan apa yang ingin dia lakukan mulai sekarang. Fey tidak melakukan sesuatu yang baru dalam aktingnya, tapi dia memainkan peran Liz Lemon lainnya di sini, dan itu berhasil karena dia tahu apa yang dia lakukan dan dia melakukannya dengan baik.

Yang juga menyenangkan adalah cerita sampingan yang menarik. Ini mungkin terasa dipaksakan, dan terkadang jelas tidak diperlukan untuk pengembangan cerita utama. Namun, hal ini tetap efektif sebagai jeda dan jeda di antara masalah yang berpotensi lebih serius. Meski ada persoalan berat yang dibicarakan, film ini memiliki ritme yang baik dan tahu kapan harus mengambil momen-momen kesembronoan. Salah satu poin sampingnya berkaitan dengan ibu Portia yang feminis, diperankan oleh Lily Tomlin, dan cara dia menghadapi kehidupan.

“Akses” jelas bukan untuk semua orang. Perusahaan ini memiliki audiens yang sangat sempit yang dapat diajak bicara secara langsung, dan audiens tersebut berada di pasar utamanya (AS).

Namun begitu Anda melihat melampaui daya tarik sekolah Ivy League dan sekolah eksperimental, Anda akan melihat bahwa film tersebut berbicara tentang hal-hal yang jauh lebih besar dan relevan bagi semua orang. Ini tentang penerimaan, tentang belajar tentang diri sendiri bahkan jika Anda tidak menginginkannya, tentang menghadapi kebenaran tentang situasi yang pasti akan membuat Anda kesakitan.

Meskipun ia melakukan hal-hal ini, ia tetap manis, ringan, dan lucu. – Rappler.com

Carljo Javier

Carljo Javier Entah kenapa orang mengira dia kritikus film lucu yang menghabiskan waktunya menghancurkan harapan penonton film. Dia pikir dia sebenarnya tidak seburuk itu. Dia mengajar di State U, menulis buku dan mempelajari film, komik, dan video game… Lagi pula, orang-orang itu mungkin benar.

Hk Pools