• May 26, 2024
Abu Sayyaf setuju untuk membebaskan Australia

Abu Sayyaf setuju untuk membebaskan Australia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Warren Rodwell diculik pada bulan Desember 2011

MANILA, Filipina – Penculik Warren Richard Rodwell dari Australia telah setuju untuk membebaskannya pada Kamis, 21 Maret, kata dua pejabat intelijen senior kepada Rappler.

Pada pukul 19.00, “negosiasi” untuk pembebasan Rodwell “selesai…dan dia mungkin akan dibebaskan” kepada pejabat Basilan setempat di Barangay Cabangalan, di kota terpencil Tipo Tipo, menurut seorang pejabat intelijen militer.

Abu Sayyaf menculik Rodwell (54) pada 5 Desember 2011 dari rumahnya di Ipil, Zamboanga del Sur. Kelompok penculik awalnya menetapkan uang tebusan sebesar P1 juta, namun menaikkannya menjadi US$2 juta pada awal tahun 2012.

Menurut pejabat intelijen lainnya, pejabat lokal dan polisi “hanya mengerjakan proses pemindahan hak asuh” dari penculik ke manajer lokal. Namun, pada saat postingan ini dibuat, sumber kami mengatakan bahwa Rodwell belum berada di tangan manajer lokal.

Pada bulan Desember tahun lalu, akun di Facebook dan YouTube memposting dan membagikan video Rodwell, dengan salinannya Penyelidik Harian Filipina per Sabtu 15 Desember 2012. Mengenakan kaos hitam, rambut dipotong pendek, pipi cekung. Dia berbicara dengan nada lelah.

“Klip video hari ini untuk mengatakan bahwa saya masih hidup,” kata Rodwell ke kamera. “Saya menunggu untuk dibebaskan. Saya tidak tahu apa yang terjadi di luar. Saya hanya dikurung dalam isolasi.”

Dia menambahkan: “Saya tidak berharap akan dirilis paling cepat sebelum tahun 2013. Saya pribadi tidak punya harapan untuk dibebaskan. Saya tidak percaya Abu Sayyaf. Saya tidak percaya pada pemerintah Australia.”

Sumber-sumber intelijen Barat dan Filipina sebelumnya mengatakan negosiasi Rappler sebagian besar sulit karena tidak jelas siapa yang akan memimpinnya. Kepemimpinan telah bergeser, dan tampaknya terdapat perbedaan tujuan dan taktik yang diterapkan oleh setidaknya dua lembaga: Polisi Federal Australia dan Badan Intelijen Rahasia Australia.

Kecuali Rodwell, ada 7 orang asing yang berada di tangan para penculik di Mindanao – satu orang Jepang, satu orang Swiss, satu orang Belanda, satu orang Yordania, dan 3 orang Malaysia.

Pada tanggal 2 Februari lalu, para penculik membebaskan kru TV jurnalis Yordania Baker Atyani dari jaringan Al Arabiya yang berbasis di Dubai. ASG membebaskan juru kamera Atyani Ramil Vela dan teknisi audio Roland “Buboy” Letrero di Pulau Jolo; tapi Atyani tetap berada di pengasingan. Ketiganya diculik pada Juni 2012. – Rappler.com

pengeluaran hk hari ini