• May 23, 2024
Orang Filipina ini berkata: Lihatlah dunia

Orang Filipina ini berkata: Lihatlah dunia

Manila, Filipina – Anda mungkin pernah mendengar orang-orang dari negara lain dengan mudah bepergian keliling dunia atau melakukan perjalanan backpacking jangka panjang.

Bagaimana dengan Filipina? Dengan semua persyaratan keuangan dan visa, dapat dimengerti bahwa beberapa orang menolak keras gagasan perjalanan jangka panjang ke negara lain.

Namun ada orang-orang yang berani memulai petualangan seperti itu. Berikut adalah para pelancong dan blogger asal Filipina yang mengambil risiko. Mereka menunjukkan kepada kita bahwa siapa pun yang mempunyai keinginan dapat melakukannya.

Di Bulan Perempuan kali ini, perempuan – dan laki-laki – mungkin bisa belajar satu atau dua hal dari mereka.

Liliane Cobiao dari Nafsu berkelana

LILLIANE COBIAO.  Gadis Filipina ini benar-benar berkeliling dunia selama lebih dari satu tahun.  Foto milik Lilliane Cobiao

Sejak usia dini, Lilliane memimpikan mimpi yang tampaknya sulit dipahami: berkeliling dunia. Dia tidak pernah menyangka hal itu akan menjadi kenyataan.

Beberapa saat kemudian, setelah melakukan beberapa perjalanan singkat dan setelah bertemu serta merasa iri dengan para pelancong yang berkeliling dunia, dia akhirnya memutuskan untuk mewujudkan mimpinya. Seorang penjelajah dunia yang ia temui bertanya kepadanya: “Jika Anda sangat menginginkannya, mengapa Anda tidak melakukannya saja?”

Setelah menabung, merencanakan dan melakukan penelitian, Lilliane berangkat pada tahun 2011 dan pulang setelah 14 bulan, benar-benar berkeliling dunia. Lilliane merencanakan rute keliling dunianya sedemikian rupa sehingga dia benar-benar mengelilingi dunia.

Berikut beberapa foto perjalanan Lilliane:


Setelah bepergian ke 25 negara, ia berkata bahwa hal terbesar yang ia dapat pulang adalah seluruh pengalamannya… dan 20.000 foto perjalanan sebagai tambahan! “Saya terus-menerus merasa kagum dengan setiap pengalaman dan tempat baru,” katanya kepada Rappler. “Kadang-kadang saya harus berhenti dan mengatur napas. Saya butuh kata baru untuk mengagumkan.”

Menjelajahi kota-kota tua Eropa, menunggang unta di gurun Sahara, berenang bersama ratusan hiu martil di Galapagos, dan bersepeda di jalan paling berbahaya di dunia di Bolivia hanyalah beberapa kenangan perjalanan Lilliane yang tak terlupakan.

Namun momen-momen sederhana di antaranya sama berkesannya. “Jika saya berada dalam bus 20 jam melintasi Amerika Selatan atau kereta malam antar kota-kota Eropa, saya akan kagum dan bersyukur betapa menakjubkannya saya bisa mewujudkan impian saya,” kenangnya.

Berenang bersama sekelompok hiu adalah salah satu item daftar keinginan Lilliane yang terpenuhi:


Lilliane mendesak siapa pun yang bermimpi bepergian untuk “melakukannya”.

“Itu benar-benar berlaku untuk apa pun yang Anda inginkan dalam hidup,” tambahnya dengan tegas. Tentu saja perencanaan, penelitian dan menjaga keselamatan perlu dilakukan, terutama untuk perjalanan jangka panjang.

Lois Yasay dan Chichi Bacolod dari Kami hanya saudara perempuan

PERJALANAN ANGGARAN BISA MENAKJUBKAN.  Lois dan Chichi backpacking ke Asia Tenggara selama 6 bulan hanya dengan budget masing-masing P100,000.  Foto milik Lois Yasay

Semangat dan tekad mendorong Lois dan Chichi untuk menghemat uang, mengurangi pengeluaran pribadi secara signifikan dan bahkan menjual beberapa barang dan akhirnya berhenti dari pekerjaan mereka untuk pergi backpacking ke Asia Tenggara selama 6 bulan.

Lois, yang telah bepergian ke 9 negara, mengatakan bahwa hal terbesar yang bisa mereka ambil adalah “siapa pun bisa mewujudkan perjalanan”.

“Tidak masalah apakah Anda kaya, miskin, lajang, atau sudah berkeluarga. Jika Anda tahu apa yang Anda inginkan dan bisa melepaskan kenyamanan tertentu untuk mencapainya, Anda juga bisa mewujudkan perjalanan Anda sendiri,” katanya kepada Rappler dengan sungguh-sungguh.

Lois dan Chichi mendokumentasikan petualangan mereka dalam tarian yang menyenangkan bersama para pelancong yang mereka temui di sepanjang jalan:


Lois berbicara berdasarkan pengalaman. Dia dan Chichi masing-masing hanya menghabiskan R100.000 untuk petualangan 6 bulan mereka. Jumlahnya hanya lebih dari P500 per hari.

Berhenti dari pekerjaan dan melakukan perjalanan jangka panjang bukanlah “bunuh diri karier” sama sekali. Chichi kini berada di Singapura untuk melakukan pekerjaan yang disukainya, sementara Lois kini menjalani gaya hidup mandiri dalam bidang perjalanan dan lokasi. Berbicara kepada orang banyak dan memfasilitasi lokakarya tentang mengikuti minat hanyalah salah satu pekerjaan yang dia lakukan.

Gay Mitra-Emami dari Pecandu Perjalanan Pinay

PERJALANAN IBU DAN BAYI.  Siapa bilang keliling dunia tidak mungkin dilakukan dengan membawa buah hati?  Gay Mitra-Emami membantahnya.  Foto milik Gay Mitra-Emami

Sementara beberapa wanita memilih untuk bersantai setelah menjadi ibu, Gay Mitra-Emami membuktikan Anda bisa mendapatkan kue dan memakannya juga.

Gay berkeliling dunia selama lebih dari 9 bulan bersama suaminya dan putrinya yang saat itu berusia 9 bulan. Selama perjalanan keliling dunia inilah mereka juga mengalami pengalaman pertama yang tak terlupakan bersama putri mereka Luna: dia berbicara untuk pertama kalinya selama perjalanan mereka di Peru. Di sanalah dia pertama kali berjalan.

Namun, mengasuh anak di jalan juga mempunyai tantangan tersendiri, mulai dari perjalanan yang terganggu karena penggantian popok hingga masalah yang lebih serius dalam merawat balita yang sakit.

Bepergian Bersama Si Kecil di Meksiko:


Namun Gay tidak menyesali keputusan mereka untuk bepergian. “Ketika saya menyadari betapa banyak hubungan yang telah kami jalin dengan orang-orang dari budaya berbeda dan betapa banyak pelajaran yang kami peroleh dari petualangan dan kesialan kami, saya diliputi rasa bangga dan kepuasan,” katanya penuh semangat. “Dan kebahagiaan yang murni.”

Dia masih menginginkan semua hal normal yang dimiliki sebuah keluarga, seperti rumah. Gay yakin keluarganya akan memilikinya di masa depan. Namun saat mereka memutuskan untuk melakukan perjalanan jangka panjang, “rasanya tepat.”

Gay memohon kepada para ibu di Filipina: “Tidak ada kata terlambat untuk berpetualang. Mengejar impian Anda sendiri tidaklah egois, selama Anda melakukannya dengan benar. Itu adalah sesuatu yang akan dijunjung anak Anda suatu hari nanti.”

Saat mengagumi keindahan Machu Picchu di Peru, Gay menyadari putrinya Luna perlu mengganti popok:


Moms juga tidak perlu ragu untuk membawa bayi. “Balita tidak akan ingat kapan pertama kali mereka berbicara atau pertama kali berteman, namun bukan berarti peristiwa tersebut tidak membantu membentuk kepribadiannya. Hal yang sama berlaku untuk perjalanan,” jelasnya. – Rappler.com

Claire Madarang

Claire Madarang adalah seorang penulis, pengelana, dan pencari. Nafsu berkelana membawanya pada petualangan backpacking selama 7 minggu berturut-turut. Pencariannya membawanya ke berbagai praktik kesehatan seperti meditasi dan pola makan sehat (kebanyakan vegetarian). Ikuti petualangannya, tips dan wahyu di blognya, cahaya perjalanan.

Pengeluaran HK