• May 23, 2024
ADB menerima hibah pariwisata senilai ,7 juta untuk PH

ADB menerima hibah pariwisata senilai $12,7 juta untuk PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah Kanada mendanai bantuan keuangan yang dimaksudkan untuk mempromosikan peluang kerja bagi kaum muda di sektor pariwisata

Manila, Filipina.

Dalam pernyataannya pada Kamis, 7 Maret, ADB mengatakan hibah tersebut akan dimasukkan dalam dua hibah bantuan teknis (TA) yang akan mendanai program percontohan penempatan kerja bagi kaum muda dan meningkatkan keterampilan di sektor pariwisata. Pendanaan untuk TA berasal dari pemerintah Kanada.

“Dengan pesatnya perekonomian Filipina baru-baru ini, dukungan ini akan membantu mencocokkan keterampilan pencari kerja dengan industri-industri baru untuk mendorong pertumbuhan dan memastikan bahwa manfaatnya lebih inklusif dan menjangkau lebih banyak orang,” kata Direktur ADB Neeraj Jain Filipina.

ADB mengatakan satu program bantuan teknis senilai $7 juta akan diberikan kepada Departemen Pariwisata (DOT). Proyek ini bertujuan untuk membantu proyek percontohan di provinsi-provinsi terpilih untuk mengurangi biaya terkait pariwisata.

Proyek percontohan ini akan dilaksanakan di Bohol, Cebu, Davao dan Palawan. Proyek ini juga bertujuan untuk meningkatkan sistem akreditasi hotel dan menyediakan dana untuk pengembangan keterampilan di industri.

Bantuan teknis lainnya, senilai $5,5 juta, akan diberikan kepada Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan. Hal ini akan membantu menghubungkan generasi muda pengangguran yang rentan dengan pekerjaan melalui program yang disebut MyFirstJob.

Program percontohan yang akan memberikan bimbingan karir, pendanaan untuk pelatihan kejuruan dan pengalaman kerja bagi lulusan sekolah menengah atas. Setidaknya 1.600 anak muda – setengahnya perempuan – diharapkan berpartisipasi dalam proyek percontohan ini.

“Kedua TA tersebut mendukung implementasi reformasi di bawah Program Peningkatan Daya Saing untuk Pertumbuhan Inklusif yang disetujui oleh Dewan Direksi ADB pada bulan Juni 2012. Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya saing perekonomian Filipina dan tingkat lapangan kerja dengan upah kaum muda menjadi 5% pada tahun 2012. 2019. dari angka dasar sebesar 3,4%,” kata ADB.

Perekonomian Filipina tumbuh sebesar 6,6% pada tahun 2012, didorong oleh kuatnya konsumsi dan investasi, dan dianggap sebagai salah satu negara dengan perekonomian terkuat di kawasan. Namun, penciptaan lapangan kerja belum berjalan dengan baik dan bahkan pemerintah mengakui bahwa hal ini merupakan tantangan terbesar pemerintahan Aquino.

Filipina adalah anggota pendiri ADB dan pemegang saham terbesar ke-11. Negara ini juga merupakan peminjam terbesar ke-5, menyumbang sekitar 8% dari total pinjaman negara dan non-negara. – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini