• May 28, 2024
AFP Menunjuk Advokat Jenderal Hakim Perempuan Pertama

AFP Menunjuk Advokat Jenderal Hakim Perempuan Pertama

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kolonel Marian C. Aledio ditunjuk sebagai Kepala Penasihat Hukum Angkatan Darat yang baru, menggantikan Brigadir Jenderal Gilberto Jose Roa

MANILA, Filipina – Untuk pertama kalinya, Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) menunjuk seorang perempuan untuk menduduki posisi teratas di cabang hukum departemen pertahanan.

AFP mengumumkan pada Minggu, 29 Juli, bahwa Kolonel Marian C. Aledio diangkat pada 23 Juli sebagai Kepala Penasihat Hukum Angkatan Darat dan Departemen Pertahanan Nasional (DND) yang baru, menggantikan Brigadir Jenderal Gilberto Jose Roa.

“Saya bersyukur, terbebani, dan gembira. “Saya tidak pernah berpikir bahwa saya akan mampu mencapai posisi ini, terutama karena JAGS (Judge Advocate General Service) dulu dan sekarang merupakan unit yang didominasi laki-laki di AFP,” katanya.

JAGS adalah badan hukum AFP dan DND. Kantor Hakim Advokat Jenderal bertanggung jawab untuk menyelesaikan semua masalah hukum real estate, personalia, pensiun, perekrutan, pemisahan, penurunan pangkat, promosi dan akuisisi dalam AFP dan DND.

Aledio, seorang pengacara yang masuk militer pada tahun 1984, adalah pengacara hakim militer di Angkatan Darat Filipina selama hampir tiga tahun sebelum promosinya.

Ia juga menjabat sebagai Penanggung Jawab Kantor Provost Marshall Jenderal, Wakil Hakim Advokat Jenderal, Wakil Hakim Advokat Angkatan Laut, dan Staf Hakim Advokat Korps Marinir. Ia diangkat sebagai Kepala Cabang Hukum di Kantor Inspektur Jenderal, dan Wakil Kepala di Kantor Standar Etika dan Akuntabilitas Publik di Markas Besar Umum AFP.

Kasus-kasusnya yang paling menonjol adalah Kebuntuan Marinir tahun 2006 di Fort Bonifacio di mana dia menjadi anggota parlemen, dan Pemberontakan Oakwood tahun 2003 di Makati di mana dia menjadi bagian dari panel pembela. Ia juga berperan penting di masa-masa awal program modernisasi AFP pada tahun 1990an ketika ia membantu perolehan peralatan utama sebagai petugas hukum di berbagai komite tender dan penghargaan.

Aleido memperoleh gelar Sarjana Hukum dari University of the East pada tahun 1979. Ia bekerja di kantor hukum ayahnya di Jaro, Leyte selama dua setengah tahun sebelum memasuki dinas militer pada tahun 1984.

“AFP menyambut baik Kolonel. Aleido sebagai Hakim Advokat Jenderal perempuan pertama. Pengabdiannya kepada militer, yang diwujudkan dalam serangkaian karyanya yang luar biasa sebagai pengacara militer, mendapat harapan besar dari pihak kami, dalam hal lebih meningkatkan administrasi peradilan militer di AFP,” kata Kepala Staf AFP, Jenderal Jessie. kata Dellosa.

Aleido mengatakan AFP membutuhkan lebih banyak pengacara, jadi dia akan memilih merekrut lebih banyak pengacara melalui iklan di berbagai sekolah hukum dan kamp militer. “Kita perlu menempatkan pengacara pada posisi di mana mereka dapat memanfaatkan pengalaman dan keterampilan mereka dengan sebaik-baiknya,” katanya.

Dia mengatakan bahwa dia juga akan berkampanye untuk meningkatkan kualitas layanan hukum yang diberikan JAGS kepada departemen secara umum, dan untuk meningkatkan penanganan klaim, kontrak khususnya dalam pengadaan dan hal-hal yang berkaitan dengan personel, real estate dan penyelesaian untuk mempercepat peradilan militer. .

“Kami hanya bisa menjamin bahwa dalam menyelesaikan kasus, pertama-tama kami akan berpedoman pada hati nurani, hukum, dan bukti. Kami akan menutup mata terhadap kepribadian yang terlibat, namun mengutamakan kepentingan terbaik layanan sebagai pertimbangan.” dia berkata. – Rappler.com

Angka Sdy