• June 23, 2024
Patroli TV dan baju baru pembawa acara

Patroli TV dan baju baru pembawa acara

Apakah Presiden bersikap kasar dan kasar ketika ia secara terbuka mengkritik pembawa berita utama ABS-CBN, Noli de Castro, pada perayaan perak siaran berita andalan jaringan tersebut?

Ia diundang untuk berbicara pada perayaan besar di Hotel Manila pada hari Jumat, 27 Juli, namun alih-alih membangun siaran berita berusia 25 tahun dan orang-orangnya, ia malah melihat ke salah satu wajah publik jaringan tersebut dan melakukan serangan. ofensif terhadap de Castro.

Dia mendapat waktu enam tahun untuk membantu memperbaiki hal yang dia keluhkan. Tapi sekarang kitalah yang punya masalah, kitalah yang akan menyikapinya, tapi sakit hati, masih mau ganggu yang berduka?(Dia diberi waktu 6 tahun untuk membantu memperbaiki apa yang dia keluhkan. Tapi sekarang, kita mewarisi masalah dan menanggung bebannya, dan kitalah yang bertugas untuk menanggapinya. Tapi yang menyakitkan adalah dia yang menyerahkan masalahnya sekarang. punya nyali untuk mengkritik kami.)

Penyiar TV Patrol sejak didirikan pada tahun 1987, de Castro yang berusia 63 tahun berhenti menjadi jurnalis penyiaran ketika ia menjadi senator pada tahun 2001 dan kemudian menjadi Wakil Presiden Gloria Macapagal-Arroyo selama 6 tahun sejak tahun 2004.

Namun hanya 5 bulan setelah meninggalkan pemerintahan, ia kembali ke media untuk melanjutkan tugasnya pada tahun 2010 – menghabiskan dua tahun terakhir membaca berita dan memberikan komentar dan opini, beberapa di antaranya negatif dan ditujukan kepada pemerintahan Aquino.

Komentar dan opini yang terinformasi diharapkan dari media sehingga ketika media tersebut gagal, maka media tersebut menjadi mencurigakan, sehingga mengundang tuduhan bias dan mengurangi kredibilitas.

Jumat malam adalah situasi yang menunggu untuk terjadi. Para petinggi ABS-CBN yang telah lama berkecimpung dalam bisnis media pasti sudah melihat hal ini, namun mereka tetap memilih untuk mengambil risiko pada tahun 2010.

Pintu putar

Mereka memutuskan untuk mengambil kembali mantan pembawa berita mereka dengan tangan terbuka dan mengembalikannya sebagai salah satu wajah jaringan. Tak peduli jika de Castro merupakan mantan wakil presiden pada pemerintahan sebelumnya. Tak peduli jika tertulis jelas “konflik kepentingan” terkait dengan “pintu putar” antara media dan politik.

Pintu putar mengacu pada pergeseran peran yang menurut para jurnalis, ketika terjun ke dunia politik atau pemerintahan, dapat mereka ambil. Setelah mereka selesai dengan pemerintahan, mereka tidak melihat ada salahnya kembali ke peran mereka sebelumnya di media, dan lupa bahwa koneksi politik dan loyalitas yang telah mereka bangun dapat membahayakan pekerjaan mereka sebagai jurnalis.

Hubungan, utang, hambatan keuangan, pertemanan pribadi, informasi istimewa hanyalah sebagian dari kepentingan yang dipertaruhkan yang dapat mengurangi independensi dan kredibilitas jurnalis yang memilih untuk melalui pintu putar.

Apakah mereka bersedia membeberkan sejauh mana setiap orang keterlibatan dan kepentingan yang memungkinkan audiens untuk memutuskan sendiri apakah konflik kepentingan akan mempengaruhi kredibilitas informasi yang mereka berikan? Mungkin tidak. Dan kalaupun iya, bukankah informasi dan kritik yang mereka berikan akan selalu mencurigakan? Kalau begitu, apa gunanya kembali menjadi jurnalis?

Terlebih lagi dalam kasus de Castro – karena atasan langsungnya, mantan presiden tersebut, dinodai dengan tuduhan kecurangan dan korupsi pemilu, apakah menurutnya ia masih bisa menjadi jurnalis yang kredibel? Menjadi wakil presiden merupakan posisi yang terlalu tinggi dalam hierarki politik pemerintahan Arroyo sehingga de Castro tidak bisa dicela.

Tentu saja para bos ABS-CBN tidak melakukan hal tersebut. Sebaliknya, mereka pasti berpikir bahwa politik dan media seringkali berbaur secara bebas di negara ini, dan bahwa pemirsa Filipina mempunyai ingatan yang pendek. Mereka akan mengingat de Castro sebagai suara gemuruh di balik sapaan “magandang gabi, bayan”, dan melupakan kinerja buruknya di pemerintahan, bahkan hubungannya dengan Arroyo. Mereka berjalan di tempat yang sangat berbahaya.

Karena salah satu dari banyak peran media dalam demokrasi adalah sebagai pengawas terhadap penyalahgunaan kekuasaan oleh pemerintah, maka lembaga pengawas tersebut sebaiknya bertindak tanpa cela. Jika tidak, dia akan mengundang gonggongan marah orang lain – seperti yang terjadi Jumat lalu.

Langkah brilian?

Aquino selalu dikenal sebagai komunikator yang baik di Filipina. Dia fasih dan nyaman berbicara bahasa tersebut. Dia dapat terhubung dengan pria di jalan dan membumi. Dia juga bisa sangat jujur ​​dan tidak sopan.

Apakah spekulasi tak berdasar bisa membantu? … Bila kamu tahu pembuat opini kamu, kamu juga harus tahu bahwa kamu mempunyai tanggung jawab,” kata presiden, mengacu pada operasi penyelamatan Biro Investigasi Nasional yang dianggap remeh dan diduga melibatkan pembayaran uang tebusan kepada para penculik.

(Apakah spekulasi tak berdasar bisa membantu? … Jika Anda tahu bahwa Anda adalah seorang pembuat opini, Anda juga harus tahu bahwa Anda mempunyai tanggung jawab.)

Jika de Castro berada tepat di depannya, itu akan menjadi momen yang sangat canggung bagi pembawa berita ABS.

Menjelang akhir pidatonya, Aquino meminta maaf atas keterusterangannya, dengan mengatakan, “Mungkin lebih baik mengatakan yang sebenarnya agar kita bisa saling memahami dengan jelas.” (Mungkin ada baiknya untuk mengatakan kebenaran agar kita dapat memahami satu sama lain dengan jelas.)

Apakah ini waktu dan tempat yang tepat untuk memotret? Mungkin tidak, karena ini seharusnya menjadi momen perayaan, dan bukan saat untuk menegur atau mempertanggungjawabkan kesalahan atau kesalahan penilaian.

Tapi mungkin itu juga saat yang terbaik, karena kalau niatnya untuk mendapat perhatian dan menyampaikan pesan provokatif kepada media sebagai sebuah institusi, dia mengerti. Apa cara yang lebih baik untuk menyampaikan rasa frustrasi terhadap hal-hal negatif dalam sebuah berita (bukannya hal itu selalu tidak layak diterima) selain mengungkapkannya pada saat perayaan sebuah jaringan televisi berpengaruh atas siaran berita andalannya?

Tanggapan Ging Reyes, Kepala Pemberitaan dan Urusan Terkini ABS-CBN, cukup tepat. “Kritik bukanlah monopoli jurnalis dan praktisi media. Presiden mempunyai hak kebebasan berpendapat yang sama dengan setiap warga negara.”

Itu juga standar. Dia berkata, “Bukan siapa-siapa perasaan buruk, tidak ada alasan dan kami yakin akan banyak orang yang mengkritik kami karena tidak semua orang akan senang dengan apa yang kami laporkan dan di masa depan. Patroli TV.” (Tidak ada perasaan buruk, tidak ada puncaknya, karena kami yakin akan banyak yang mengkritik kami karena tidak semua orang senang dengan apa yang kami laporkan dan tayangkan di TV Patrol.)

Apa yang dipertaruhkan?

Mari kita perjelas permasalahannya. Ini bukan tentang kebebasan pers. Hal ini menyangkut konflik kepentingan, kebenaran dalam pemberitaan dan komentar, dan pada akhirnya kredibilitas media.

Seluruh kejadian ini mengingatkan saya pada cerita Hans Christian Andersen, “Pakaian Baru Kaisar” di mana hanya seorang anak kecil yang memiliki keberanian untuk memberi tahu kaisar yang sia-sia itu selama prosesi bahwa ia tidak mengenakan apa-apa.

Dalam tegurannya, Aquino pastinya menyentuh hati banyak orang. Komentar terhadap cerita Rappler tentang kritik Aquino terhadap de Castro sangat beragam, dan sebagian besar merasa senang atau terhibur.

Beberapa orang tidak setuju dengan apa yang dilakukan Aquino, dan mengatakan bahwa tindakan tersebut tidak sopan, bahkan menunjukkan presiden yang tidak bisa hidup dengan kritik. Lagipula, sebagai pejabat publik terpilih, ia harus belajar bagaimana menghadapi tantangan. Ada juga yang mendukung dan mengatakan bahwa media perlu membentuk dan memikirkan kembali kualitas penyampaian beritanya.

Pemirsa mulai berbicara dan jika hal ini memaksa para bos jaringan untuk mempertimbangkan kembali kebijaksanaan membawa kembali mantan wakil presiden dan mengenakan pakaian baru untuknya, ketidaknyamanan malam itu mungkin sepadan.

Baca terus: Pidato lengkap PNoy pada peringatan 25 tahun TV Patrol – Rappler.com

Chay Hofileña menulis tentang isu-isu media, menulis buku “Berita Dijual: Korupsi dan Komersialisasi Media Filipina (2004),” mengajar Etika Media dan kelas jurnalisme lainnya di Universitas Ateneo, dan merupakan direktur Jurnalisme Warga/Keterlibatan Komunitas di Rappler. Dia juga merupakan konsultan etika media untuk ABS-CBN di bawah Maria Ressa, mantan kepala divisi Berita dan Urusan Terkini di jaringan tersebut. Baca profilnya di sini.

Cerita terkait:

Sdy pools