• February 29, 2024
Agus, Pabrik Pulangi Bisa Diprivatisasi ‘Setelah Mindanao’

Agus, Pabrik Pulangi Bisa Diprivatisasi ‘Setelah Mindanao’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah mengatakan melelang pembangkit listrik adalah kunci untuk mengatasi kekurangan pasokan listrik di Mindanao

MANILA, Filipina – Privatisasi pembangkit listrik tenaga air Agus dan Pulangi sebagai bagian dari upaya mengatasi kekurangan listrik di Mindanao masih akan dilakukan meskipun ada tentangan dari berbagai kelompok dan pembatasan berdasarkan undang-undang, kata Presiden Aquino pada Senin 14 Mei.

Itu ide di sana, sebagai sekam-privatisasi, Saya– privatisasi pada Mindanaoans (Idenya adalah, jika kita akan melakukan privatisasi, kita akan melakukan privatisasi ke Mindanaoans),” kata Aquino kepada wartawan di Davao City, di mana ia menghadiri sebuah acara.

Aquino mengatakan pelelangan pembangkit listrik tersebut akan memungkinkan masuknya investor swasta yang mempunyai dana untuk merehabilitasi pembangkit tersebut dan memperluas kapasitas pembangkitan Mindanao.

Namun kelompok masyarakat menentangnya dan mengatakan hal ini akan menyebabkan kenaikan tarif listrik karena investor harus mengganti biayanya.

Sementara itu, pemerintah tidak bisa menangani masalah ini karena adanya pembatasan berdasarkan Undang-Undang Reformasi Industri Ketenagalistrikan (Epira). Di bawah Epira, perusahaan swasta tidak dapat memiliki 30% sektor pembangkit listrik di suatu wilayah. Agus dan Pulangi bersama-sama memasok 52% kebutuhan energi Mindanao.

Aquino mengatakan, tanaman tersebut bisa dijual tidak hanya kepada satu tapi beberapa investor untuk mematuhi Epira.

‘Fitur Teknik’

Namun, Aquino mengatakan privatisasi bukanlah satu-satunya persoalan yang perlu diatasi. Bagaimana pemilik baru pembangkit listrik akan “menyinkronkan” operasi mereka untuk memastikan pasokan listrik yang stabil juga penting, katanya.

ada banyak aspek teknik. Anda memesan terlebih dahulu, Anda mendapat untung Dan pada Pulangi sendiri? Jika menguntungkan, Anda bisa melunasi utang Anda, Anda bisa mempertahankannya, Anda bisa mengembangkannya? (Ada banyak hal teknis. Salah satunya adalah pendapatan. Bisakah menutupi utang yang melekat pada pabrik, memelihara pabrik, dan memperluasnya?)

Kalau sudah terpecah, bagaimana bisa yakin disinkronkan Masih kamu operasi mereka dan hbukan dia yang akan memperburuk keadaan? (Kalau kita jual terpisah, bagaimana kita bisa memastikan operasionalnya tetap sinkron?),” ujarnya.

Aquino mengatakan hal-hal ini “masih dipelajari” sebelum mereka dapat memutuskan apakah akan memprivatisasi pabrik atau tidak.

Pengelolaan

Sebelumnya, Luwalhati Antonino dari Mindanao Development Authority sudah mengatakan Agus dan Pulangi tidak bisa dijual terpisah karena memiliki sumber air dan hak atas air yang sama.

Alih-alih menjual tanaman tersebut, dia mengusulkan kepada Presiden untuk mengizinkan warga Mindanao mengelolanya.

Dia mengatakan hal ini akan sangat meningkatkan keuangan pembangkit listrik, dan menyatakan bahwa ada “kejanggalan” di National Power Corp. (Napocor) menyebabkan utang mereka membengkak.

Ia mengatakan bahwa pabrik-pabrik tersebut sebenarnya menghasilkan uang, namun telah dimakan oleh pabrik-pabrik Napocor lainnya yang menghasilkan kerugian di Mindanao.

Privatisasi

Seluruh aset listrik Napocor seharusnya diprivatisasi di bawah Epira untuk menghasilkan dana guna melunasi utang perusahaan, yang telah lama membebani kas negara.

Namun, pembangkit listrik utama di Mindanao telah dikecualikan untuk jangka waktu 10 tahun untuk mencegah kenaikan tarif di wilayah tersebut. Larangan penjualan Agus dan Pulangi telah berakhir pada tahun 2010.

Privatisasi setidaknya 70% aset Napocor adalah salah satu syarat Epira untuk akses ritel terbuka, di mana pengguna akhir listrik akan memiliki kebebasan untuk memutuskan pembangkit listrik mana yang ingin mereka peroleh langsung dari listriknya. Tujuan akhirnya adalah menurunkan harga listrik di Filipina, yang saat ini merupakan harga tertinggi di Asia. – Rappler.com

Data SDY