• June 23, 2024
Ombudsman memberikan ‘kesepakatan 705’ kepada pengadilan CJ

Ombudsman memberikan ‘kesepakatan 705’ kepada pengadilan CJ

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Ombudsman Conchita Carpio-Morales menyerahkan laporan Dewan Anti Pencucian Uang setebal 17 halaman ke pengadilan pemakzulan yang berisi dugaan rekening peso dan dolar Ketua Mahkamah Agung

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Pada hari Senin, 14 Mei, Ombudsman Conchita Carpio-Morales menyerahkan laporan setebal 17 halaman dari Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC) ke pengadilan pemakzulan yang berisi dugaan rekening peso dan dolar Hakim Agung Renato Corona.

Morales memberikan kesaksian pada hari ke-37 sidang Coronal, di mana dia mengatakan bahwa dia meminta bantuan AMLC untuk menyelidiki tuduhan kekayaan yang tidak dapat dijelaskan terhadap hakim agung.

Morales mengatakan laporan AMLC berisi 17 halaman. Bautista dengan cepat melihat dokumen tersebut dan mengatakan kepada pengadilan bahwa dia melihat “705 transaksi atau entri” dalam dokumen tersebut, yang meliputi nama pemegang rekening, nomor rekening, tanggal transaksi, kode, denominasi mata uang dan nama dari bank.

Di bawah pemeriksaan silang oleh jaksa penuntut swasta Mario Bautista, Morales menyerahkan ke pengadilan laporan AMLC yang diberikan kepadanya, yang berujung pada surat tertanggal 20 April 2012 kepada Corona yang memintanya menjelaskan dugaan simpanannya.

Dia sebelumnya mengatakan kepada pengadilan bahwa temuannya “merugikan” Corona.

Semua 23 senator hadir.

Meskipun panel pembelalah yang meminta pengadilan untuk mengeluarkan panggilan pengadilan, penasihat utama Serafin Cuevas tidak pernah – dalam pemeriksaan langsungnya – memintanya untuk menunjukkan temuannya. Sebaliknya, Cuevas mempertanyakan legalitas penyelidikannya dan keputusannya untuk mencari bantuan AMLC karena tidak adanya proses pengadilan terhadap Corona.

Namun Enrile mengatakan kepadanya bahwa Konstitusi mengamanatkan Ombudsman untuk mencari bantuan dari lembaga pemerintah mana pun agar Ombudsman dapat menjalankan kewenangan investigasinya.

Morales tidak setuju dengan upaya Cuevas untuk menjadikannya sebagai “saksi yang bermusuhan”, dengan mengatakan bahwa sebagai Ombudsman “Saya harus menjalankan mandat saya” untuk menyelidiki pengungkapan aset pejabat publik dan apa yang mereka miliki.

“Saya harus menjalankan amanah saya. Ini adalah mandat konstitusional,” kata Morales di pengadilan pemakzulan.

Namun, ketua senator Juan Ponce Enrile memutuskan bahwa Morales harus dianggap sebagai “saksi yang bermusuhan”.

Morales mengkonfirmasi laporan sebelumnya bahwa dia menulis Corona pada tanggal 20 April 2012 sebagai bagian dari kasus “membangun…pencarian fakta” tentang Corona, menyusul pengaduan yang diajukan oleh setidaknya 4 orang yang dipimpin oleh Akbayan Rep. Walden Bello telah diserahkan.

Morales mengatakan dia meminta bantuan AMLC untuk memberikan data kepada kantornya terkait dengan tuntutan kekayaan yang tidak diumumkan yang diajukan oleh para pengadu terhadap Corona.

Ombudsman kemudian “meminta” Corona menanggapi tuduhan tersebut dalam waktu 72 jam. Secara khusus, dugaan Corona adalah “beberapa rekening di Bank Tabungan Filipina dan beberapa lainnya atas nama Anda… yang nilai totalnya berjumlah setidaknya US$10 juta.”

Panel pembela sebelumnya mengatakan kepada pengadilan bahwa mereka lebih suka menghadirkan saksi lain terlebih dahulu. Tapi Morales meminta pengadilan agar dia diizinkan memberi kesaksian sebelum yang lain. Pengadilan mewajibkan.

Setelah diposting, pengadilan menunda untuk memberikan waktu bagi fotokopi laporan AMLC untuk didistribusikan kepada para senator, jaksa, dan pengacara pembela. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Data Sidney