• April 23, 2024
Ahli biologi Pinoy menantang gagasan tentang kehidupan tumbuhan

Ahli biologi Pinoy menantang gagasan tentang kehidupan tumbuhan

Bisakah tumbuhan hidup tanpa genom yang memungkinkannya menjalankan fungsi dasar fotosintesis? Sebuah penelitian menunjukkan bahwa tanaman yang hidup di hutan Luzon mungkin percaya.

MANILA, Filipina – Bisakah tumbuhan hidup tanpa genom yang memungkinkannya menjalankan fungsi dasar fotosintesis? Sebuah penelitian mengungkapkan, mungkin ada tumbuhan yang hidup di hutan Luzon.

Kloroplas, sejenis plastida atau organel tumbuhan, merupakan jantung kehidupan tumbuhan – kloroplas penting dalam fotosintesis, bertanggung jawab atas warna hijau daun, dan menyediakan banyak senyawa penting yang dibutuhkan tanaman untuk hidup.

Kloroplas ini dikendalikan oleh genom yang memberikan instruksi ini, dan bahkan jika suatu spesies tanaman, seperti tanaman parasit, berhenti melakukan hal ini, materi genetiknya dianggap tetap ada.

Namun, dua penelitian – yang satu dilakukan oleh tim yang dipimpin oleh dua ahli biologi Filipina – menemukan bahwa dua organisme yang seharusnya memiliki genom kloroplas mungkin tidak memiliki genom kloroplas sama sekali, dan salah satu tanaman yang terlibat adalah tanaman asli Filipina.

Itu Rafflesia lagascae adalah spesies tumbuhan parasit yang ditemukan di Luzon, dan terkenal karena bunganya yang besar dengan lima kelopak yang berbau seperti daging busuk. Tim ilmuwan dari Amerika Serikat, Filipina, Uni Emirat Arab dan Selandia Baru, dipimpin oleh Jeanmarie Molina dari Universitas Long Island dan Michael Purugganan dari Universitas New York, menunjukkan hal ini Raflesia spesies mungkin tidak memiliki kode genetik dalam kloroplas.

Itu Raflesia merupakan tumbuhan parasit, artinya ia tidak harus melakukan fotosintesis sendiri – tumbuhan inangnya yang melakukan kerja keras. Menurut logikanya, semua tumbuhan, bagaimana pun cara hidupnya, tetap memiliki gen kloroplas, yaitu Raflesia masih harus memilikinya agar dapat melakukan proses kimia penting lainnya. Namun Molina, Purugganan dan tim mereka menemukan bahwa spesies tanaman tertentu tampaknya tidak memiliki genom kloroplas yang utuh.

“Dengan menggunakan teknik pengurutan genom, para peneliti tidak dapat menemukan genom kloroplas utuh pada tanaman parasit. Rafflesia lagascae. Ini adalah pertama kalinya tanaman bisa hidup tanpa genom kloroplas,” kata para peneliti.

Mereka hanya dapat menemukan fragmen kecil dari genom kloroplas – dan banyak dari gen tersebut tampaknya memiliki beberapa Raflesiainangnya, spesies tanaman merambat Tetrastigma.

Salah satu teorinya adalah gen berpindah ke nukleus atau mitokondria tanaman, kata mereka. Selain itu, meskipun tidak ada genom kloroplas, RaflesiaSel-selnya masih memiliki struktur yang menyerupai plastida – bagian sel yang berhubungan dengan kloroplas tetapi menjalankan fungsi tumbuhan lainnya.

Gagasan tentang tanaman ditantang

Sementara itu, penelitian lain kali ini dilakukan oleh tim ilmuwan Kanada yang berfokus pada gen alga Politomellatumbuhan bersel tunggal yang memperoleh makanan dari habitat perairannya.

Dalam studinya, peneliti David Roy Smith dan Robert W Lee mencoba memetakan genom plastida pada empat spesies Politomella – dan mereka tidak dapat menemukannya. Sebaliknya, mereka menemukan protein digunakan dalam plastida, namun tidak ada yang terlibat dalam ekspresi gen plastida.

Faktanya, kedua penelitian ini menantang beberapa gagasan dasar kehidupan tumbuhan.

Itu Raflesia Studi ini, kata para peneliti, “menimbulkan pertanyaan tentang betapa pentingnya senyawa tanaman disintesis secara kimiawi di dalam tanaman,” dan mungkin mempunyai implikasi dalam penelitian farmasi.

Sementara itu, Smith menceritakan Para ilmuwan bahwa kedua penelitian tersebut menunjukkan bahwa plastida dapat kehilangan genomnya dalam kondisi tertentu, “yang membuka pertanyaan besar: Mengapa mereka memiliki genom?”

Kedua penelitian tersebut dipublikasikan secara online pada bulan Februari 2014. – Rappler.com

Teks lengkap

J. Molina dkk., “Kemungkinan hilangnya genom kloroplas pada tanaman berbunga parasit Rafflesia lagascae (Rafflesiaceae), Biologi dan Evolusi MolekulerMengerjakan:10.1093/molbev/msu0512014.

DR Smith dan RW Lee, “Platida tanpa genom: bukti dari alga hijau non-fotosintetik PolitomellaFisiologi TumbuhanMengerjakan:10.1104/hlm.113.2337182014.