• April 19, 2024
Bagaimana kerawanan pangan mengancam kita

Bagaimana kerawanan pangan mengancam kita

MANILA, Filipina – Lebih dari seperempat orang dewasa Filipina (36%) mengaku mengalami rawan pangan, sementara 23% anak-anak Filipina mengatakan hal yang sama dalam Survei Gizi Nasional (NNS) terbaru yang dilakukan pada tahun 2011.

Daerah Otonomi di Mindanao Muslim (ARMM) mempunyai tingkat kerawanan pangan tertinggi. Namun permasalahannya tidak terpusat pada satu wilayah saja, namun terus menerus menyebar ke 16 wilayah di Filipina.

Beberapa daerah mungkin memiliki lebih sedikit kasus kerawanan pangan dibandingkan daerah lain. Tujuan yang lebih besar bukanlah untuk mengurangi kelaparan satu orang Filipina dibandingkan negara tetangganya, namun untuk mengakhiri kelaparan bagi semua orang Filipina.

Apa yang pertama kali memicu rasa lapar?

KTT Pangan Dunia tahun 1996 mendefinisikan ketahanan pangan sebagai keadaan “ketika semua orang setiap saat memiliki akses fisik dan ekonomi terhadap pangan yang cukup, aman dan bergizi yang memenuhi kebutuhan pangan dan preferensi pangan untuk hidup aktif dan sehat.”

Lembaga Penelitian Pangan dan Gizi Departemen Sains dan Teknologi (FNRI-DOST) menyebut kelaparan sebagai bentuk kerawanan pangan yang serius. Kelaparan yang berkepanjangan dapat menyebabkan kekurangan gizi, penyakit, keterbelakangan pertumbuhan mental dan fisik, dan banyak komplikasi lainnya.

“Kemampuan untuk memperoleh pangan yang dapat diterima dengan cara yang dapat diterima secara sosial” berkontribusi terhadap ketahanan pangan, tambah FNRI-DOST.

Di Filipina, beberapa rumah tangga tidak mampu melakukan hal terakhir. Ketidakmampuan ini tampaknya diwariskan dari satu generasi ke generasi berikutnya – sehingga memungkinkan terjadinya siklus kelaparan dan kemiskinan.

Bukan hanya tentang makanan

Kelaparan, jelas Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO), adalah kekurangan pangan. Namun persoalan ketahanan pangan tidak hanya terbatas pada pangan saja.

Ketahanan pangan memiliki 4 dimensi: ketersediaan fisik pangan, akses ekonomi dan fisik, pemanfaatan dan stabilitas. Keempat dimensi tersebut harus “dipenuhi secara bersamaan,” menurut FAO.

Terlepas dari status sosial ekonomi rumah tangga, kebijakan dan layanan sosial suatu negara yang memenuhi kebutuhan warganya juga sama pentingnya, kata FAO.

Hal ini mencakup jasa transportasi, teknologi dan infrastruktur seperti jalan beraspal, jalan dari pertanian ke pasar, kereta api dan jembatan.

Kurangnya lahan subur dan sistem irigasi dapat mengganggu transmisi tanaman dan produk pangan, sehingga mempengaruhi mata pencaharian dan ketahanan pangan rumah tangga, terutama di kalangan petani dan masyarakat di daerah pedesaan.

Filipina, yang mayoritas penduduknya adalah negara agraris, perlu lebih memperhatikan faktor-faktor di atas. FAO memberi nasihat kepada negara-negara untuk fokus pada kebijakan yang meningkatkan industri pertanian, karena “kontribusi besar terhadap ketersediaan pangan tidak hanya berasal dari pertanian, tetapi juga dari perikanan, budi daya perairan, dan hasil hutan.”

Pemanfaatan pangan juga sama pentingnya; setiap individu harus memiliki akses terhadap sumber air bersih dan fasilitas sanitasi. Untuk mencapai hal ini, pertama-tama seseorang harus memiliki keterampilan dan pengetahuan yang tepat.

FAO menambahkan, stabilitas politik dan tidak adanya kekerasan dan terorisme juga menjadi indikator ketahanan pangan. Hal ini mungkin menjelaskan mengapa daerah konflik lebih rentan terhadap kelaparan.

Ada dua jenis kerawanan pangan – kronis (jangka panjang atau terus-menerus) dan sementara (jangka pendek dan sementara).

“Bahkan jika asupan makanan Anda cukup saat ini, Anda masih dianggap rawan pangan jika Anda tidak memiliki akses yang cukup terhadap makanan secara berkala, sehingga berisiko memperburuk status gizi Anda,” tegas FAO.

Selain biaya, tingkat keparahan kerawanan pangan juga mempunyai dampak yang signifikan. Tingkat keparahan gizi buruk tergantung pada konsumsi energi makanan penduduk (dalam kilokalori), cukup atau tidak.

Jaring yang kusut

MENGHUBUNG.  Jaringan kelaparan yang rumit tidak hanya berdampak pada kesehatan pribadi, namun juga dapat berdampak pada produktivitas suatu negara secara keseluruhan.  Sumber: FAO

“Sederhananya, semua orang yang kelaparan mengalami rawan pangan, namun tidak semua orang yang rawan pangan mengalami kelaparan, karena ada penyebab lain dari kerawanan pangan, termasuk yang disebabkan oleh buruknya asupan zat gizi mikro,” kata FAO.

Lapisan lain dari dilema ini adalah kurangnya kesadaran dan informasi tentang nutrisi yang tepat. Beberapa orang mungkin makan banyak, tapi bukan berarti mereka makan enak. Nutrisilah yang penting. Misalnya, Survei Gizi Nasional ke-7 tahun 2008 mengungkapkan bahwa 53,8% masyarakat Filipina tidak membaca label produk saat membeli makanan olahan.

FAO mendefinisikan malnutrisi sebagai akibat dari kerawanan pangan, praktik pengasuhan anak yang tidak memadai, layanan kesehatan yang tidak memadai, atau lingkungan yang tidak sehat.

Laporan ini juga memperjelas hubungan antara kemiskinan dan kelaparan, dengan mengatakan bahwa “walaupun kemiskinan tidak diragukan lagi merupakan penyebab kelaparan, kekurangan nutrisi yang cukup dan tepat merupakan penyebab utama kemiskinan.”

Sementara itu, Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) mengatakan bahwa kemiskinan “mencakup berbagai dimensi kekurangan yang berkaitan dengan kemampuan manusia, termasuk konsumsi dan ketahanan pangan, kesehatan, pendidikan, hak, suara, keamanan, martabat dan pekerjaan yang layak.”

Apa yang bisa dilakukan?

Untuk mengatasi isu kerentanan terhadap kelaparan, FAO menekankan perlunya “mengurangi tingkat paparan terhadap bahaya” dan “meningkatkan kapasitas untuk mengatasinya.” Negara-negara harus siap mengatasi “ancaman masa depan terhadap ketahanan pangan”.

FAO menyarankan negara-negara untuk menciptakan “jaring pengaman” yang dapat meningkatkan akses langsung masyarakat terhadap pangan. Ini termasuk:

  • Program pemberian makanan langsung yang ditargetkan: untuk pelajar, ibu hamil dan menyusui, anak dibawah 5 tahun, dapat mencakup dapur umum dan kantin khusus
  • Program makanan untuk bekerja: menyediakan makanan sekaligus “membangun infrastruktur yang berguna” seperti irigasi, jalan, pusat kesehatan dan sekolah
  • Program transfer pendapatan: dalam bentuk tunai atau barang seperti kupon makanan atau jatah bersubsidi

Perhatian harus diberikan kepada mereka yang “secara kronis tidak dapat bekerja” karena usia, cacat atau bencana.

Apa yang dilakukan?

Di Filipina, program pemberian makanan dilaksanakan di sekolah-sekolah tertentu oleh Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) dan Departemen Pendidikan (DepEd).

DepEd juga menyarankan kantin menyediakan makanan bergizi dan melarang jajanan tidak sehat. Baru-baru ini, rancangan undang-undang yang melarang soda di sekolah diajukan ke Kongres. Departemen melaksanakan pendidikan gizi dan Sayuran di Sekolahprogram kebun sayur, di seluruh sekolah.

Bahan Pinoy Seal DOH

Departemen Kesehatan (DOH) mempromosikan fortifikasi pangan melalui programnya Bahan-bahan Filipina Program Segelyang mendorong produsen makanan untuk membentengi produk dengan zat gizi mikro.

Republic Act 8976 atau Undang-Undang Fortifikasi Pangan Filipina tahun 2000 mempromosikan fortifikasi makanan pokok seperti beras, tepung terigu, gula rafinasi dan minyak goreng untuk “mengkompensasi kekurangan dalam pola makan orang Filipina.”

Namun tidak semua produk benar-benar ditingkatkan dan dijual ke lebih banyak konsumen.

DOH juga melakukan Berat operasi untuk memantau status gizi anak-anak Filipina.

Program Pantawid Pamilyang Pilipino DSWD memberikan bantuan tunai dengan syarat keluarga menyekolahkan anaknya dan melakukan pemeriksaan kesehatan. Upaya DSWD lainnya antara lain mencakup program pelatihan mata pencaharian dan keterampilan serta kebun masyarakat.

Dewan Gizi Nasional (NNC) memiliki Rencana Aksi Gizi Filipina 2011-2016yang menentukan strategi negara untuk mencapai target gizinya.

Sementara itu, Otoritas Pangan Nasional (NFA) “bertugas menjamin ketahanan pangan negara dan stabilitas pasokan serta harga beras pokok.” Namun beras NFA telah menjadi pusat kritik dalam beberapa tahun terakhir.

Mengkonseptualisasikan Pusat Nutrisi Filipina (NCP), sebuah organisasi nirlaba Nutri-pan di Sekolah. Mereka mendirikan toko roti di sekolah dasar dan komunitas yang menjual nutri-pan, roti yang diperkaya zat besi dan vitamin A, dengan harga terjangkau. Keuntungannya menopang operasi toko roti. Ada lebih dari 50 toko roti NCP di seluruh negeri.

Organisasi non-pemerintah (LSM), unit pemerintah daerah (LGU), sektor swasta, donor individu, relawan dan komunitas lokal juga menjalankan program mereka sendiri di berbagai wilayah di negara ini.

Terlepas dari semua upaya yang telah dilakukan, mungkin masih ada kebutuhan untuk menghasilkan inisiatif yang lebih kuat dan lebih bersifat nasional yang dipimpin oleh pemerintah serta komponen tindakan nyata untuk mengatasi kerawanan pangan. – Rappler.com

taruhan bola online