• February 29, 2024
Ahli seni kompromi

Ahli seni kompromi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Apakah penghentian kasus ini merupakan ekspresi rasa jijik yang kekanak-kanakan atau merupakan tindakan yang diperhitungkan oleh pihak penuntut?

Tindakan tiba-tiba jaksa untuk menghentikan pembuktian jelas merupakan pernyataan politik yang menentang pengadilan. Pesan yang tersirat adalah bahwa Mahkamah Agung gagal melaksanakan mandat konstitusionalnya ketika memilih untuk tidak memaksa saksi-saksi Pengadilan Tinggi untuk memberikan kesaksian.

Proposal tersebut selanjutnya mengatakan bahwa meskipun pemakzulan telah melakukan segala daya dan jangkauannya (yang mungkin tidak bisa mencapai jumlah tersebut), Senat justru memilih untuk menempuh jalur yang sangat hati-hati, memilih untuk menghadapi ‘penghindaran’ Mahkamah Agung jelas lebih tegas dan tegas.

Pencabutan 5 dakwaan lainnya dilaporkan telah dipertimbangkan oleh jaksa beberapa minggu sebelumnya. Namun kasus lainnya tampaknya telah diselesaikan setelah Senat menolak memanggil saksi dari Mahkamah Agung.

Jaksa mencoba menekan pengadilan pemakzulan untuk menegaskan otoritasnya, namun malah menerima teguran publik mengenai kemungkinan terjadinya krisis konstitusional. Jaksa penuntut berargumen dengan sia-sia bahwa mereka terikat oleh resolusi Mahkamah Agung tanggal 14 Februari yang melarang staf Mahkamah Agung memberikan kesaksian dalam sidang pemakzulan tanpa persetujuan terlebih dahulu dari Mahkamah Agung en banc.

Rasa malu di muka umum terhadap para anggota jaksa pada Senin lalu terus berlanjut seperti anak-anak sekolah yang nakal. Mereka bahkan disarankan untuk menggunakan imajinasi mereka dan menemukan cara mereka sendiri untuk mengundang saksi-saksi sensitif seperti hakim bersama Ma. Lourdes Sereno, dan tidak hanya mengandalkan kekuatan somasi dari pengadilan pemakzulan.

Kekanak-kanakan atau pintar?

Oleh karena itu, penghentian presentasi kasus secara tiba-tiba bisa jadi merupakan ekspresi rasa jijik yang kekanak-kanakan dari para pengacara yang gagal atau tindakan yang diperhitungkan oleh politisi yang cerdik untuk mengembalikan tanggung jawab ke pundak hakim-senator dan pada saat yang sama ke tangan (penuntut) mereka. atas buruknya persiapan dan penanganan kasus ini.

Perlu diingat juga bahwa alasan utama persidangan pemakzulan dipandang sebagai sebuah praktik politik adalah karena aktor-aktor yang terlibat, yaitu anggota dari kedua majelis Kongres, adalah hewan politik.

Oleh karena itu, para senator-hakim dapat membaca dengan jelas pesan di balik tindakan yang agak mengejutkan dari jaksa tersebut. Sekali lagi, hal ini harus dilakukan secara tiba-tiba untuk mendapatkan dampak politik yang diinginkan. Bahkan media dapat dengan mudah memahami politik yang mendasarinya dan memperlakukannya sebagai hal yang adil.

Para pembela dan pembela hakim agung yang dimakzulkan juga dapat memutarbalikkan taktik tersebut dan menampilkan taktik tersebut sebagai taktik penyelamatan muka yang dilakukan dengan mengorbankan hakim senator. Oleh karena itu, penuntut mengambil pertaruhan yang sangat berisiko dan bisa menjadi bumerang. Hal ini dapat memicu antagonisme yang tidak perlu dari anggota pengadilan yang “ramah” atau “bimbang”.

Ujung-ujungnya, hasil yang sudah diperhitungkan tidak bisa direalisasikan, malah malah memperparah persoalan penuntutan.

Maka langkah tersebut juga bisa dirancang sebagai tanda tawaran untuk berkompromi.

Mungkin saja pemakzulan ini mengirimkan pesan bahwa hal ini dapat sejalan dengan keamanan Mahkamah Senat, bahwa pemakzulan tidak akan lagi mendorong Mahkamah Agung ke dalam perselisihan langsung dengan Mahkamah Agung, asalkan konsesi tertentu diberikan. menjadi.

Dalam hal ini, kemungkinan besar bukti penting mengenai rekening peso hakim agung yang dimakzulkan akan tetap dipertahankan. Penuntut benar-benar merasa yakin bahwa bukti-bukti yang diajukan berdasarkan Pasal 2 dakwaan cukup untuk menahan Corona, jika dibiarkan utuh.

Bagaimanapun, politisi adalah ahli seni kompromi. – Rappler.com

(Penulis adalah mantan jurnalis dan memegang gelar Magister Manajemen dan Kebijakan Publik dari University of Queensland.)

Pengeluaran Sydney