• February 23, 2024
Penerbangan Filipina menyumbang 2,4% terhadap PDB, mempekerjakan 4,4 juta orang

Penerbangan Filipina menyumbang 2,4% terhadap PDB, mempekerjakan 4,4 juta orang

Sektor penerbangan di Filipina merupakan pendorong utama perjalanan dan pariwisata, memberikan kontribusi signifikan terhadap perekonomian dan lapangan kerja secara keseluruhan, sebuah penelitian terhadap 54 negara menunjukkan

MANILA, Filipina – Sektor penerbangan di Filipina merupakan fasilitator penting dalam perjalanan dan pariwisata, memberikan kontribusi yang signifikan terhadap perekonomian dan lapangan kerja secara keseluruhan, berdasarkan sebuah penelitian terhadap 54 negara.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA), sebuah kelompok perdagangan industri penerbangan internasional yang berkantor pusat di Kanada, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu 29 Februari bahwa mereka menugaskan Oxford Economics untuk melakukan studi terhadap 54 negara untuk menilai ‘jejak ekonomi tidak dapat diukur. . ‘ penerbangan di tingkat nasional.

Studi ini menekankan bahwa ‘jejak ekonomi’ ini tidak hanya mencakup kontribusi sektor ini dan rantai pasokannya terhadap produk domestik bruto (PDB), lapangan kerja, dan pendapatan pajak, namun juga manfaatnya bagi pelanggan, penumpang, pengirim barang, dan dampaknya terhadap investasi asing langsung.

Ini adalah temuan yang terjadi di Filipina. Sektor penerbangan lokal:

  • Berkontribusi 2,4% terhadap PDB – Output sektor penerbangan menyumbang P35,5 miliar atau 0,4% terhadap perekonomian Filipina yang diukur dengan produk domestik bruto atau PDB. mempertimbangkan dukungan penerbangan terhadap pariwisata, kontribusi sektor ini terhadap PDB meningkat menjadi P192,2 miliar atau 2,4% PDB.

Total P192,2 miliar ini terdiri dari:

  • P17,6 miliarn maskapai penerbangan, bandara, layanan darat
  • P9,7 miliar secara tidak langsung dari rantai pasok
  • P8,2 miliar dari pengeluaran mereka yang beroperasi di sektor ini dan rantai pasokan
  • P156,7 miliar dalam manfaat ‘katalitik’ melalui pariwisata
  • Membawa 98% wisatawan asing – Pertumbuhan sektor pariwisata sangat bergantung pada maskapai penerbangan karena hampir semua – lebih dari 98% – pengunjung asing mencapai Filipina melalui udara (tidak seperti pasar pariwisata lain yang dapat dicapai melalui perjalanan darat). Di antara 54 negara yang termasuk dalam studi ini, Filipina adalah salah satu negara tertinggi yang bergantung pada transportasi udara untuk kedatangan pengunjung asing.
  • Mendukung hingga 4,42 juta pekerjaan – Sektor penerbangan secara langsung mempekerjakan 123,000 pekerjaan yang sangat produktif di maskapai penerbangan, bandara, layanan darat, dan rantai pasokan mereka. Berdasarkan temuan penelitian, rata-rata pegawai layanan transportasi udara menghasilkan nilai tambah bruto sebesar P865,000 setiap tahunnya, sekitar 3,8 kali lebih produktif dibandingkan dengan rata-rata Filipina. Dengan kontribusinya terhadap industri pariwisata, sektor pariwisata mendukung peluang kerja berikut:
  • 751.000 orang bekerja di industri pariwisata
  • 2,75 juta pekerjaan dalam rantai pasokan pariwisata
  • 794,000 orang didukung oleh pengeluaran rumah tangga dari mereka yang bekerja di industri pariwisata dan rantai pasokannya
  • Menyumbang pajak sebesar P26 miliar – Penerbangan memberikan kontribusi besar terhadap keuangan publik dengan total pajak yang dikaitkan dengan jejak ekonomi sektor ini mencapai lebih dari P26 miliar. Ini melibatkan:
  • P7 miliar dalam pajak penghasilan karyawan, iuran jaminan sosial dan pajak perusahaan atas keuntungan
  • P17 miliar pajak perjalanan, pajak kepala asing dan PPN
  • P1,4 miliar bersumber dari rantai pasok sektor penerbangan
  • P1,2 miliar dari belanja karyawan di bidang penerbangan dan rantai pasokannya
  • Memfasilitasi manfaat konsumen sebesar P575 miliar dan perdagangan sebesar P34 miliar – Mulai dari mengunjungi keluarga dan teman hingga mengirimkan produk bernilai tinggi, 27 juta penumpang dan 596.000 ton kargo melakukan perjalanan ke, dari, dan di dalam Filipina. Nilai yang diberikan pada layanan ini kemungkinan besar jauh melebihi biaya yang dikeluarkan. Oxford Economics memperkirakan bahwa manfaat yang didapat bagi para pelancong bernilai sekitar P575 miliar dan perkiraan manfaat bagi pengirim barang adalah sekitar P34 miliar.


Apa yang salah dengan penerbangan Filipina?

Terlepas dari kontribusi ekonomi tersebut, IATA mencatat bahwa berbagai kebijakan pemerintah menghambat penerbangan Filipina untuk mencapai potensi maksimalnya.

Mengulangi pandangan sebelumnya mengenai apa yang menghambat penerbangan Filipina, IATA mengatakan pemerintah Filipina “harus menerapkan kebijakan yang mendukung penerbangan dengan mengurangi beban pajak dan biaya yang dikenakan oleh berbagai lembaga pemerintah.”

Laporan ini menguraikan saran-saran berikut untuk “mengatasi kebijakan-kebijakan yang tidak jelas saat ini” yang mengurangi keunggulan pertumbuhan kompetitif Filipina dibandingkan negara-negara tetangga kita:

  • Penghapusan Pajak Pengangkut Umum (CCT) dan Tagihan Bruto Filipina (GPB) akan mengurangi total biaya perjalanan penumpang internasional di pasar Filipina sebesar 2,5%.
  • Hal ini akan meningkatkan jumlah kedatangan dan keberangkatan internasional di Filipina sebesar 1,9%.
  • Penghapusan pajak CCT dan GPB akan memberikan potensi keuntungan antara US$38-78 juta bagi perekonomian Filipina secara luas dari peningkatan pariwisata. Biaya pengangkutan yang lebih rendah dapat meningkatkan pendapatan ekspor sebesar US$1 miliar.

IATA mengatakan beban pajak yang berlebihan ini “berdampak buruk pada wisatawan karena sensitivitas mereka yang tinggi terhadap perubahan harga.”

“Penghapusan pajak dapat menciptakan peluang ‘win-win’ dengan mendorong pertumbuhan ekonomi melalui transportasi udara,” tambahnya.

Baru-baru ini, KLM menyebutkan beban pajak ini dalam keputusannya untuk menghentikan penerbangan langsung antara Manila dan Eropa.

Kementerian Pariwisata menyebut minimnya penerbangan langsung dari Eropa menjadi salah satu faktor rendahnya kunjungan pengunjung dari kawasan itu. Wisatawan Eropa harus mengambil penerbangan lanjutan melalui hub maskapai lain, termasuk Singapura, Bangkok, Kuala Lumpur atau Hong Kong.

Maskapai penerbangan pariwisata dan hemat

Lebih dari 3,9 juta wisatawan mengunjungi Filipina pada tahun 2011, angka tertinggi sepanjang masa bagi Filipina, namun masih merupakan angka yang membuat Filipina tertinggal dibandingkan negara tetangganya di Asia Tenggara.

Sebagai negara kepulauan dengan lebih dari 7.100 pulau, Filipina memiliki pulau-pulau tropis dan masyarakatnya yang ramah, ramah, dan berbahasa Inggris.

Pertumbuhan industri penerbangan telah terhambat selama beberapa dekade oleh monopoli operasi yang diberikan kepada Philippine Airlines (PAL) yang dulunya milik negara dan sekarang diprivatisasi.

Maskapai penerbangan hemat, termasuk pemain agresif seperti Cebu Pacific, serta AirPhil Express, Zest Air, Seair, dan segera AirAsia Filipina, telah merangsang perjalanan udara di dalam negeri dan di Asia Tenggara melalui tarif berbiaya rendah.

Keberhasilan model maskapai penerbangan hemat ini telah melampaui pelayaran, moda transportasi tradisional antar pulau yang telah ditandai dengan banyak kecelakaan dan korban jiwa.

Pada tahun 2011, Presiden Aquino menyetujui perintah eksekutif yang menerapkan kebijakan kantong udara terbuka, yang selanjutnya mengatur industri penerbangan lokal dengan mengizinkan maskapai penerbangan asing mengoperasikan penerbangan tak terbatas pada frekuensi tak terbatas ke bandara tertentu di luar Bandara Manila, yang saat ini merupakan gerbang utama.

Infrastruktur penerbangan yang baru dan lebih baik untuk bandara yang tercakup dalam kebijakan langit terbuka termasuk dalam proyek prioritas pemerintahan Aquino.

Selain wisatawan, pekerja migran Filipina (OFW) juga terkena dampak langsung dari kurangnya penerbangan dan tingginya biaya penerbangan. – Rappler.com

Data SDY