• July 17, 2024
Aika Robredo: Keluarga ‘damai’

Aika Robredo: Keluarga ‘damai’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Saat dia melihat kita sekarang, dia mungkin tersenyum, bahkan tertawa,” kata Aika Robredo tentang mendiang ayahnya

INSPIRASINYA.  Aika Robredo bersama orang tuanya Leni dan Jesse Robredo selama perjalanan ke luar negeri baru-baru ini.  (Foto dari halaman Facebook Aika Robredo.)

MANILA, Filipina – Hal-hal kecil itulah yang membuat Jesse Robredo menjadi suami dan ayah yang hebat.

Dalam wawancara Selasa malam di Bandila ABS-CBN, putri tertua mendiang Jesse Robredo berbicara tentang bagaimana dia sebagai seorang pria yang berkeluarga.

Dia benar-benar memastikan dia ada di sana,” kata Aika Robredo.Meski hanya untuk makan malam, atau mungkin penugasan saudara-saudaraku, atau seseorang akan mengantarkannya sekolah.”

(Dia akan selalu memastikan dia ada di sana… Dia akan ada di sana, bahkan hanya untuk makan malam, untuk membantu saudara-saudaraku mengerjakan pekerjaan rumah mereka, atau untuk mengantar seseorang ke sekolah.)

Aika berbicara dari Kota Naga, tempat layanan nekrologi mendiang menteri dalam negeri dimulai pada Selasa malam.

Pesawat yang membawa Jesse Robredo, ajudannya Jun Abrasado, pilot Jessup Bahinting, dan co-pilot Kshitiz Chand jatuh pada Sabtu sore, 18 Agustus. Jenazah Robredo ditemukan pada Selasa pagi.

Dia mengatakan hal yang sama tentang ayahnya ketika dia baru berusia 15 tahun.

“Saat dia melayani orang lain, saya tidak pernah melewatkan waktu dan perhatiannya,” tulisnya dalam esai yang memenangkan hadiah utama kategori sekolah menengah atas pada Lomba Esai Siswa Ramon Magsaysay 2003.

‘Pahit manis’ untuk keluarga Robredo

Anak sulung dari 3 bersaudara, Aika juga bercerita tentang bagaimana keluarga menghadapi kematian ayahnya.

Meski sedih, kami melihat masih banyak orang yang menyayangi Ayah. Ini sangat membantu kami,” katanya. (Kami sedih, tapi di saat yang sama kami melihat begitu banyak orang yang mencintai Ayah. Itu sangat membantu kami.)

Dia menambahkan, “Mungkin saat dia melihat (kita sekarang) dia tersenyum, bahkan tertawa.” (Jika dia melihat kita sekarang, dia akan tersenyum – bahkan tertawa.)

Adik bungsu Jill juga baik-baik saja, kata Aika.

Tidak apa-apa, dia juga tidak merasa terlalu buruk. Mungkin upacara penghargaan bukan siapa-siapa, yang paling awal bahwa dia bisa pulang, dia benar-benar pulang,” dia berkata.

(Dia baik-baik saja. (Jesse Robredo) selalu memutuskan untuk pulang, baik pada upacara penghargaan atau tidak.)

Aika mengacu pada laporan yang mengatakan Jill yang berusia 12 tahun bersalah atas kematian ayahnya.

Keluarga memilih untuk tidak berspekulasi tentang apa yang terjadi antara panggilan telepon terakhir ayahnya dengan istrinya Leni dan kecelakaan pesawat.

Orang tuaku percaya jika ini waktumu, maka itulah waktumu… Bahkan aku, katakanlah kita akan memikirkannya… (tapi) tidak ada yang akan berubah,” katanya. (Orang tua saya percaya bahwa jika waktu Anda habis, itu saja. Secara pribadi, saya lebih suka tidak memikirkannya. Itu tidak akan mengubah apa pun.)

Saat kami melihat jenazahnya, Ayah sangat tenang.” (Saat kami melihat jenazahnya, dia tampak damai.) – Rappler.com

Cerita terkait:

Pengeluaran SDY