• February 23, 2024
AirAsia Filipina akhirnya lepas landas

AirAsia Filipina akhirnya lepas landas

CLARK FREEPORT ZONE, Pampanga – Berjanji untuk merevolusi perjalanan udara bagi masyarakat Filipina, AirAsia Philippines, pendatang terbaru di pasar penerbangan Filipina, akhirnya mengudara pada Rabu, 28 Maret.

Dipimpin oleh CEO Grup AirAsia Tony Fernandes, penerbangan pertama AirAsia Filipina lepas landas dari Bandara Internasional Diosdado Macapagal (DMIA) Clark ke Kalibo pada pukul 7 pagi.

Penerbangan ini dilanjutkan dengan penerbangan pertama dari Clark ke Davao, yang berangkat pada pukul 10 pagi dengan membawa anggota pers dan pejabat pemerintah yang dipimpin oleh Walikota Davao City Sara Duterte dan kepala Clark International Airport Corp Victor Jose Luciano.

“Kami

hadir untuk merevolusi perjalanan udara domestik dan internasional… merek perjalanan udara kami akan bercirikan transparansi, efisiensi, dan layanan bernilai tinggi,” kata CEO AirAsia Marianne Hontiveros.

“Penerbangan perdana Air Asia di Filipina… akan membuat perjalanan udara lebih mudah dan nyaman bagi penumpang di Luzon Utara dan Tengah. Bahkan terhindar dari kemacetan EDSA dan antrian panjang (Bandara Internasional Ninoy Aquino),” ujarnya.

Maskapai baru ini, maskapai ke-6 yang saat ini beroperasi sebagai maskapai domestik, berjanji akan berbeda dari maskapai berbiaya rendah lainnya dalam hal layanan dan pengalaman perjalanan.

Hontiveros mencontohkan bagaimana AirAsia Filipina menjadi satu-satunya maskapai penerbangan domestik yang menawarkan konsep promosi all-in fare. Dia dengan jujur ​​mengatakan bahwa – tidak seperti tarif promosi maskapai lain saat ini yang hanya melibatkan beberapa kursi dalam satu penerbangan dan cenderung mengejutkan pembeli tiket dengan biaya tambahan dan biaya tambahan – AirAsia Filipina hanya akan “selalu” menanggung total biaya tiket.

Baru-baru ini, AirAsia mencoba mengalahkan “Tarif Piso” (P1) Cebu Pacific yang sebelumnya terkenal dengan menawarkan “tarif nol”. Setelah penumpang mengeluh bahwa total tarif sebenarnya sudah termasuk biaya tambahan, Hontiveros mengatakan bahwa mereka mengambil kebijakan untuk hanya mengutip tarif all-in sebesar P275, yang mencakup biaya tambahan bahan bakar, biaya pemrosesan, dan biaya yang diwajibkan pemerintah seperti biaya keamanan penerbangan dan PPN.

Menunggu lama

AirAsia Internasional Ltd. adalah perusahaan patungan 60-40 antara pengusaha Filipina Tonyboy Cojuangco, Michael Romero dan Hontiveros.

Fernandes bertemu dengan Presiden Aquino, sepupu Cojuangco, beberapa bulan setelah pemilu 2010. Fernandes mengatakan dia tergerak oleh ketulusan dan tujuan Presiden Aquino untuk menyamakan kedudukan. Dia bersemangat untuk menambahkan Filipina ke dalam jaringan maskapai penerbangan hematnya di Asia yang sedang berkembang di wilayah tersebut.

Pada hari Rabu tanggal 28 Maret, dia mengatakan mewujudkan AirAsia Filipina adalah bukti kepercayaan mereka terhadap negara tersebut.

“Kami di sini karena kami yakin dengan pertumbuhannya. Dengan penerbangan perintis kami dan pilihan yang kami berikan, jutaan masyarakat Asia Tenggara pada akhirnya akan memiliki akses mudah ke Filipina dari berbagai kawasan ASEAN,” ujarnya.

Usaha ini diumumkan pada bulan Desember 2010, secara resmi diluncurkan pada bulan Maret 2011 lalu dan seharusnya mulai terbang pada bulan Desember 2011.

Airbus A320 baru langsung dari kantor pusat Airbus di Prancis tiba di Clark pada bulan Agustus 2011. Namun, sebagian besar perusahaan tersebut tetap beroperasi selama hampir 6 bulan karena lamanya penantian untuk mendapatkan sertifikat yang dikeluarkan pemerintah yang mengizinkan mereka untuk mulai bekerja.

Airbus A320 ke-2 tiba tidak lama kemudian, namun keduanya tidak terpakai di Clark sementara para eksekutif maskapai menunggu izin pemerintah.

Penantian panjang ini sebagian besar disebabkan oleh fakta bahwa maskapai ini merupakan maskapai penerbangan pertama di Filipina yang mematuhi persyaratan baru yang diperkenalkan pada tahun 2008 setelah penerbangan Filipina diturunkan peringkatnya dari Kategori 1 ke Kategori 2 oleh Administrasi Penerbangan Federal Amerika Serikat.

Meski demikian, Fernandes mengatakan ia dan para eksekutif AirAsia telah bersabar dan ingin mendapatkan imbalan atas hal tersebut.

Kegembiraan

Kegembiraan Fernandes terhadap peluncuran tersebut terlihat dalam tweetnya sehari sebelumnya.

“Maskapai penerbangan ini akan menjadi besar,” cuit pengusaha Malaysia itu di akunnya, @tonyfernandes.

“Tiba di Filipina. Keren sekali melihat airasia (sic) Filipina di layar fiids (Flight Information Display System). Penerbangan pertama kami besok,” cuitnya pada Selasa setibanya di Clark, pusat maskapai tersebut.

MENGIRIMKAN.  CEO Grup AirAsia Tony Fernandes mengibarkan bendera Filipina di depan pesawat AirAsia Filipina yang dijadwalkan terbang ke Kalibo, Aklan, 28 Maret 2012.  Foto oleh KD Suarez.

Fernandes menambahkan bahwa kehadiran AirAsia di Filipina merupakan bukti lain dari kepercayaan perusahaan mereka terhadap ASEAN, dan mengatakan bahwa negara tersebut adalah “bagian terakhir” dari teka-teki regional.

Ia mengatakan peluncuran ini kini melengkapi jaringan regional, dengan Filipina sebagai wilayah paling timur dan “paling penting”, serta wilayah terdekat dengan pasar Asia Timur yang menjadi rumah bagi lebih dari satu miliar pelanggan potensial.

Pengusaha itu juga menegaskan, negaranya siap “meledak” dan mempersembahkan penawarannya kepada dunia.

Maskapai bertarif rendah yang memiliki investasi awal sebesar P468 juta ini, saat ini memiliki 2 pesawat Airbus A320, dan pada tahap awal akan mengoperasikan penerbangan dari Clark ke Davao dan Kalibo. Penerbangan antara Clark dan Puerto Princesa akan dimulai bulan depan, diikuti oleh tujuan domestik lainnya. Menurut maskapai tersebut, dua pesawat lagi akan tiba tahun ini.

Maskapai baru ini saat ini menjadi maskapai komersial Filipina ke-6 dan akan bersaing langsung dengan Philippine Airlines, Cebu Pacific Air, AirPhil Express, ZestAir dan SeaAir.

Sebelumnya, AirAsia yang berbasis di Malaysia terbang ke dan dari Clark ke Kuala Lumpur.

Dari www.airasia.com

Konektivitas

Maskapai baru ini menggembar-gemborkan koneksinya ke jaringan AirAsia, yang mencakup perusahaan di Malaysia, Indonesia, Thailand, Vietnam dan Jepang, dan Fernandes sesumbar bisa bepergian ke 4 negara dalam satu hari.

Sekretaris Transpotasi Roxas, yang berbicara atas nama Presiden Benigno Aquino III, mengatakan bahwa peluncuran ini benar-benar bertujuan untuk memulai interkonektivitas antara berbagai pulau di negara ini dan dengan seluruh Asia Tenggara, yang akan mendorong perdagangan dan pariwisata.

Turut hadir dalam peluncuran tersebut adalah para eksekutif senior AirAsia dari Filipina dan wilayah sekitarnya, serta pimpinan bandara Clark, Davao, dan Manila.

Acara tersebut juga menyaksikan penandatanganan perjanjian “bandara saudara” antara DMIA dan Bandara Internasional Francisco Bangoy Davao.

Perjanjian tersebut bertujuan untuk mempromosikan penggunaan dua gerbang internasional tersebut sebagai bandara alternatif selain Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) yang padat di Manila, dan untuk meningkatkan perekonomian dan pariwisata di kedua kota tersebut. – Rappler.com

Togel Sidney