• February 21, 2024
Pengalaman seorang pemimpin muda yang tunarungu

Pengalaman seorang pemimpin muda yang tunarungu

Teknologi mengubah cara bercerita. Anda tidak harus menjadi jurnalis untuk bisa menceritakan kisah Anda. Gunakan media sosial. Tapi ceritakan cerita.

MANILA, Filipina – Melalui penerjemah bahasa isyarat, Dan Lester Perez, 20 tahun, mendengarkan dengan saksama jurnalis multimedia Rappler, Patricia Evangelista, saat dia berbicara tentang memberikan suara kepada mereka yang tidak bersuara melalui bercerita.

Perez, yang mengambil Studi Tunarungu Terapan di De La Salle – College of Saint Benilde, adalah salah satu dari 40 pemimpin muda yang dinamis dan beragam yang berpartisipasi dalam seminar 4 hari Communicating for Social Change yang berakhir pada Selasa, 27 Maret.

Pertemuan tersebut diselenggarakan oleh Dewan InggrisOrganisasi internasional Inggris untuk peluang pendidikan dan hubungan budaya, dan Rappler, jaringan berita sosial tempat berbagai berita menginspirasi keterlibatan komunitas dan secara digital mendorong tindakan untuk perubahan sosial.

Setiap orang punya cerita

Ketika Perez mendengar tentang panggilan lokakarya untuk peserta, Perez segera mengirimkan lamaran videonya, yang menceritakan tentang semangat dan tekadnya.

(Pemimpin muda Dan Lester Perez memiliki tpermohonan videonya kepada British Council dan Rappler untuk seminar ‘Berkomunikasi untuk Perubahan Sosial.’)

Perez tidak melihat gangguan pendengarannya sebagai penghalang untuk bercerita tentang komunitasnya.

Saya berpartisipasi karena temanya. Saya sungguh tersentuh mengetahui bahwa saya dapat berkontribusi terhadap perubahan. Hal ini dapat berperan penting dalam membuat advokasi kami untuk komunitas tuna rungu menjadi lebih efektif.”

Perubahan inilah yang diinginkan oleh para penyelenggara: didorong untuk melakukan perubahan dan mencapai hal-hal besar bukan hanya untuk diri mereka sendiri, namun juga untuk negara mereka dan dunia.

“Setiap orang punya cerita. Ini mungkin tidak penting bagi orang lain, tapi jika itu penting bagi Anda maka itu tetap merupakan cerita yang bagus untuk diceritakan,” kata Evangelista dalam pidatonya kepada kelompok pemimpin muda terpilih termasuk Perez.

Berbagi wawasan tentang mengapa bercerita itu penting dan contoh-contoh tentang apa yang menjadikan seorang pendongeng yang baik, Evangelista berkata, “Bagi kami, triknya adalah imajinasi. Bukan milik kami, milikmu.”

Bagaimana menceritakan sebuah cerita

“Ljuga sebagai cara untuk menghubungkan pikiran dan hati agar orang dapat bertindak,” jurnalis veteran Chay Hofileña mengingatkan peserta untuk in presentasinya tentang cara “menjual” dan mengemas tujuan-tujuannya.

Hofileña, yang merupakan direktur jurnalisme warga dan keterlibatan komunitas di Rappler, menekankan perlunya cerita yang memiliki wajah manusia yang menceritakan narasi kemenangan, kegagalan, tekad dan perjuangan, dan yang menawarkan perspektif segar dengan suara dan arah yang jelas.

Dia mengutip kisah-kisah inspiratif dari anak-anak yang harus berenang hanya untuk pergi ke sekolah di desa bakau di Mindanao dan Pahlawan Terbaik CNN 2011 Robin Lim, yang karyanya memberikan perawatan ibu yang sensitif secara budaya di Indonesia. Ini hanyalah beberapa cerita menarik dari jurnalis warga yang dimuat di bagian Move.PH Rappler.

“Ketika saya mengetahui tentang komunitas-komunitas ini, advokasi mereka dan realisasi kehidupan mereka, saya merasa kita dapat menggunakan pengalaman mereka untuk menceritakan kisah kita sendiri. Hal ini memperkuat tekad kami untuk menjalankan misi kami dalam memberikan akses yang sama kepada penyandang tunarungu terhadap peluang dan kehidupan yang lebih baik,” kata Perez, yang juga anggota dewan kelompok Support and Empower Abused Deaf Children (SEADC).

Pesan dan media untuk perubahan

Pakar komunikasi terkemuka lainnya juga berbagi bagaimana cerita dapat disampaikan menggunakan berbagai media tradisional dan media baru.

Steve Lunt, yang pernah bekerja untuk CNN sebagai reporter multimedia, produser, sutradara, juru kamera dan editor, berbicara tentang bercerita melalui film.

Ahli strategi kreatif Michelle Rama membahas prinsip dan praktik di media digital dan periklanan yang berguna bagi para advokat.

Direktur Proyek Khusus Rappler Michael Josh Villanueva berbagi cara “memperkuat” dampak advokasi melalui media sosial mengingat nilai eksponensialnya.

“Teknologi mengubah cara bercerita. Anda tidak harus menjadi jurnalis untuk bisa menceritakan kisah Anda. Gunakan media sosial. Tapi ceritakan cerita. Orang-orang akan lebih peduli jika Anda menyampaikan cerita dengan cara yang akan dihargai orang lain,” kata Villanueva.

Menyadari media baru yang digunakan generasi milenial untuk mengkomunikasikan perubahan sosial, penulis advokasi John Silva menutup seminar dengan sebuah tantangan: “Saya penuh harapan terhadap masa depan negara kita. Generasi sebelumnya gagal. Sekarang giliranmu. Anda memiliki energi yang tidak terbatas. Apa pun yang Anda lakukan harus menjadi bagian dari solusi: menghilangkan kesenjangan, demokratisasi.”

Para pemuda pembuat perubahan berkumpul selama 4 hari untuk meningkatkan keterampilan mereka dalam memperjuangkan tujuan, mencari dukungan terhadap ide, menyampaikan pesan dan mengkomunikasikan perubahan sosial kepada khalayak yang lebih luas. – Rappler.com

INI giliran MEREKA.  Generasi muda pembuat perubahan berkumpul untuk meningkatkan keterampilan dalam mengkomunikasikan perubahan sosial

Pengeluaran Sidney