• February 22, 2024
AirAsia menerbangkan penerbangan perdananya di PH

AirAsia menerbangkan penerbangan perdananya di PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

AirAsia meluncurkan penerbangan perdananya di Filipina – ke Kalibo – pada hari Rabu

MANILA, Filipina – “Maskapai penerbangan ini akan menjadi besar.”

Karena itu tweet CEO AirAsia Tony Fernandes pada Selasa, 27 Maret, sehari sebelum peluncuran resmi AirAsia Filipina, maskapai terbaru yang bergabung dengan industri penerbangan yang sedang booming di negara tersebut.

Fernandes, bersama dengan Deputy Group CEO AirAsia Dato Kamarudin Meranun dan CEO AirAsia X Azran Osman-Rani, berada di negara tersebut untuk meluncurkan pelayaran perdana maskapai baru tersebut, dari Bandara Internasional Diosdado Macapagal (DMIA) di Clark ke Kalibo, pintu gerbang ke Pulau Boracay. .

“Tiba di Filipina. Keren sekali melihat airasia (sic) Filipina di layar fiids (Flight Information Display System). Penerbangan pertama kita besok,” Fernandesdisebut sebagai Richard Branson dari Asia, tweet setibanya di Clark, pusat maskapai penerbangan tersebut.

AirAsia Filipina adalah anak perusahaan lokal dari maskapai berbiaya rendah terbesar di Asia dan AirAsia yang berbasis di Malaysia, dan telah diberikan izin beroperasi oleh Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) pada 7 Februari lalu.

AirAsia Filipina merupakan perusahaan patungan antara sekelompok pengusaha Filipina yang dipimpin oleh Tonyboy Cojuangco dan AirAsia International Ltd. yang dipimpin oleh Fernandes dan resmi diluncurkan pada Agustus 2011 lalu.

Layanan berbiaya rendah ini saat ini memiliki 2 pesawat Airbus A320, dan pada tahap awal akan mengoperasikan penerbangan dari Clark ke Davao dan Kalibo. Penerbangan antara Clark dan Puerto Princesa akan dimulai bulan depan, diikuti oleh tujuan domestik lainnya.

Maskapai baru ini saat ini menjadi maskapai komersial Filipina ke-6 dan akan bersaing langsung dengan Philippine Airlines, Cebu Pacific Air, AirPhil Express, ZestAir dan SeaAir.

Tarif terbaik?

Maskapai ini menjanjikan tarif yang sangat rendah dan pengalaman perjalanan tanpa embel-embel, yang merupakan ciri khas maskapai bertarif rendah. “Kami bertujuan untuk memberikan tarif serendah mungkin,” kata CEO AirAsia Filipina Maan Hontiveros sebelumnya.

Perusahaan menyatakan juga akan mengoperasikan penerbangan internasional, khususnya ke tujuan Asia Timur dan Tenggara.

Desas-desus tentang maskapai baru ini muncul pada bulan Desember 2010, diikuti dengan pengiriman pesawat pertama mereka pada bulan Agustus 2011 – namun penundaan dalam pemrosesan izin pemerintah mendorong peluncuran tersebut kembali ke bulan Maret tahun ini.

Dengan dimulainya operasi AirAsia Filipina, lembaga yang mengawasi bandara Clark dan Davao akan menandatangani perjanjian kerja sama, sebuah “perjanjian saudara” antara kedua bandara internasional tersebut.

Hal ini sesuai dengan rencana distensi bandara utama negara itu, Bandara Internasional Ninoy Aquino. – Rappler.com