• May 24, 2024
Tidak ada tempat tinggal permanen bagi gadis-gadis Pinay di HK, kata pengadilan

Tidak ada tempat tinggal permanen bagi gadis-gadis Pinay di HK, kata pengadilan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kubu Filipina yang terlibat kasus tersebut, Evangeline Banao Vallejos, menangisi diskriminasi dan berencana mengajukan banding atas putusan terbaru

HONG KONG – Pengadilan Banding Hong Kong membatalkan keputusan penting yang melibatkan seorang warga Filipina pada hari Rabu, 28 Maret, membuka pintu bagi ribuan pembantu rumah tangga asing untuk mendapatkan tempat tinggal di kota di Tiongkok selatan.

“Seharusnya terserah pada otoritas kedaulatan untuk memutuskan sejauh mana status penduduk tetap harus diberikan kepada warga negara asing,” tulis Hakim Andrew Cheung dalam putusan setebal 66 halaman yang menerima permohonan banding pemerintah.

Pada tanggal 30 September 2011, Mahkamah Agung memutuskan bahwa pekerja rumah tangga Filipina Evangeline Banao Vallejos mempunyai hak untuk meminta status izin tinggal permanen, sesuatu yang selama ini tidak diberikan kepada pembantu rumah tangga asing.

Namun pemerintah berargumentasi bahwa pihak berwenang mempunyai kewenangan untuk memutuskan siapa yang memenuhi syarat untuk tinggal, dan menolak argumen bahwa pembatasan terhadap pembantu rumah tangga tidak konstitusional dan diskriminatif.

Panel yang terdiri dari tiga hakim di Pengadilan Tinggi dengan suara bulat menerima argumen tersebut dan mengatakan bahwa Pengadilan Tinggi tidak dapat mengabaikan kewenangan pemerintah untuk memutuskan siapa yang boleh tinggal di kota tersebut dan siapa yang tidak.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Filipina (DFA) Usec Raul Hernandez menunda komentar mengenai masalah ini. Dia mengatakan kepada Rappler bahwa dia belum membaca putusan tersebut pada saat postingan tersebut dibuat.

Pukulan besar

Keputusan tersebut akan menjadi pukulan besar bagi puluhan ribu pembantu rumah tangga yang seharusnya memenuhi syarat untuk mendapatkan status tinggal jika kasus Vallejos ditetapkan dalam undang-undang.

“Merupakan prinsip dasar dalam hukum internasional bahwa negara berdaulat mempunyai kekuasaan untuk menerima, mengecualikan, dan mengusir orang asing,” tulis Cheung.

Pengacara Vallejos mengatakan mereka akan membawa kasus ini – yang pertama di Asia – ke pengadilan banding terakhir, pengadilan tertinggi di Hong Kong.

“Penafsiran hukum menciptakan warga negara kelas dua,” kata pengacara Mark Daly kepada AFP.

“Kami akan melanjutkan ke Pengadilan Banding Akhir sampai kami mendapatkan keadilan.”

Para aktivis hak asasi manusia mengatakan bahwa keputusan tersebut mengirimkan pesan yang salah kepada negara-negara Asia lainnya yang bergantung pada pembantu rumah tangga yang dibayar rendah dari negara-negara kurang kaya untuk bekerja keras dalam pekerjaan yang tidak lagi diinginkan oleh penduduk setempat.

“Ini bukan hanya tentang tinggal di Hong Kong – kami tidak ingin dikucilkan,” kata Eni Lestari, juru bicara Badan Koordinasi Migran Asia, di luar pengadilan.

Kelompok ini mewakili lebih dari 10.000 pembantu rumah tangga asing di Hong Kong, yang merupakan pusat keuangan dan perbankan yang dihuni oleh tujuh juta orang, termasuk hampir 300.000 pekerja rumah tangga asing yang sebagian besar berasal dari Indonesia dan Filipina.

Diskriminatif?

Lestari mengatakan bahwa pembantu rumah tangga asing tidak boleh diperlakukan berbeda dari orang asing lainnya yang berbondong-bondong ke negara semi-otonom bekas jajahan Inggris itu untuk mencari pekerjaan sebagai pengacara, bankir, akuntan, dan manajer.

Sebagian besar warga berhak mengajukan permohonan izin tinggal permanen, yang memberi mereka hak tambahan dan akses terhadap layanan pemerintah, setelah mereka tinggal di kota tersebut setidaknya selama 7 tahun.

“Apa yang membuat kami berbeda dari yang lain? Kami bekerja sangat keras, kami juga menghidupi keluarga kami,” kata Lestari.

“Kami terikat oleh kebijakan imigrasi Hong Kong namun mereka menggunakannya untuk mengecualikan kami, ini jelas merupakan diskriminasi.”

Beberapa pejabat telah memperingatkan akan banyaknya permintaan izin tinggal permanen jika preseden Vallejos dibiarkan berlaku. Namun angka permohonan pemerintah dari tahun 1998 hingga 2011 tidak menunjukkan peningkatan yang signifikan sejak bulan September.

Pembantu rumah tangga asing di Hong Kong memperoleh upah minimum sebesar HK$3,740 ($480) per bulan dan menerima tunjangan lain seperti jaminan satu hari libur per minggu.

Namun, kelompok hak asasi manusia mengatakan mereka masih menghadapi diskriminasi dan kurangnya perlindungan hukum terhadap majikan yang melakukan kekerasan.

Banyak di antara mereka yang tinggal bersama majikan mereka selama bertahun-tahun dan mengirimkan sebagian gaji mereka kepada anggota keluarga di negara asal mereka, sehingga menjadi sumber utama pengiriman uang ke luar negeri bagi perekonomian Filipina dan Indonesia. – dengan laporan dari Agence France-Presse

Toto sdy