• June 16, 2024
Pendiri grup Legacy yang berantakan meninggal

Pendiri grup Legacy yang berantakan meninggal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kematian Celso de los Angeles, tanggung jawab pidana kematiannya dan kasus-kasus yang menimpanya akan dibatalkan

MANILA, Filipina – Celso de los Angeles, orang di balik salah satu penipuan keuangan terbesar di Filipina, telah meninggal dunia.

Pengacaranya, Noel Malaya, membenarkan kepada Rappler bahwa De los Angeles pada Selasa pagi, 27 Maret, di St. Louis. Rumah Sakit Luke di Kota Quezon meninggal dunia.

Dia menderita kanker dan ditahan di rumah sakit sejak 2009.

De los Angeles mendirikan Legacy Group of Companies yang bangkrut pada tahun 2009 di tengah tuduhan operasi mirip Ponzi, menyebabkan kekacauan keuangan sekitar P30 miliar.

Kelompok ini memiliki jaringan sekitar 13 bank perkreditan rakyat, sebuah perusahaan prasyarat, serta perusahaan pembiayaan yang melayani jutaan nasabah di seluruh negeri.

Kejatuhannya dimulai ketika Bangko Sentral ng Pilipinas memerintahkan penutupan bank-bank perkreditan rakyat pada bulan Desember 2008, karena mereka diduga terlibat dalam kegiatan ilegal. Bank sentral mengklaim pihaknya memikat para deposan dengan suku bunga setinggi langit sehingga dapat mengirim mereka ke cabang-cabang yang menghadapi penarikan besar-besaran.

Upaya sebelumnya untuk menahan De los Angeles tidak berhasil karena pengusaha yang menjadi walikota Albay tersebut dilaporkan memiliki teman (dan juga klien) di posisi tinggi, termasuk di Kongres.

Beberapa kasus diajukan oleh BSP, perusahaan asuransi simpanan PDIC, regulator perusahaan SEC dan beberapa investor individu. Selain de los Angeles, anggota keluarganya (dia bercerai dari istri sahnya) dan beberapa manajer yang diduga membantunya melakukan kejahatan keuangan juga disebut sebagai responden dalam kasus tersebut.

Beberapa jam sebelum surat perintah penangkapannya dikeluarkan untuk pertama kalinya, dia mulai mengeluh sakit. Didiagnosis menderita kanker tenggorokan, dia malah ditempatkan di rumah sakit.

Dia tinggal di penjara di Ormoc untuk sementara waktu di mana kasus estafa sindikasi juga diajukan terhadapnya. Namun pengacaranya akhirnya meyakinkan pengadilan untuk mengirimnya kembali ke St Luke’s Medical Center pada tahun 2011 karena kesehatannya memburuk.

PDIC, yang sebagian didanai oleh pembayar pajak, memberikan penggantian kepada hampir seluruh nasabah Bank Perkreditan Rakyat (BPR), sebagian besar adalah pengusaha kecil, pengemudi sepeda roda tiga, pedagang pasar basah, atau warga lanjut usia yang bergantung pada dana pensiun. Dampak dari Legacy merugikan PDIC setidaknya sebesar P12 miliar.

De los Angeles adalah kematian ke-2 terkait Legacy sejak skandal itu terungkap. Jesus Martinez, komisaris SEC yang dilaporkan menerima rumah dan mobil mewah sebagai hadiah dari Legacy, meninggal pada tahun 2009.

Menurut pengacara BSP yang menangani kasus tersebut, “(Kematiannya) membatalkan tanggung jawab pidananya dan kasus terhadapnya akan dibatalkan. Namun ada terdakwa lain dalam kasus tersebut, sehingga kasus tersebut akan terus berlanjut terhadap mereka.”

Data SDY