• May 26, 2024
Ajari anak Anda untuk bermeditasi

Ajari anak Anda untuk bermeditasi

Dengan Instagram, Twitter, Facebook, dan sejumlah aplikasi game yang dapat dipilih, tidak dapat dihindari bahwa pikiran anak-anak kita akan mengalami rangsangan yang berlebihan.

MANILA, Filipina – Hal ini sudah sering terjadi di rumah kami. Saya tahu rutinitasnya.

Anak nomor dua sedang bermain Minecraft. Anak nomor 3 ingin diikutsertakan, namun ia tidak cukup cepat atau secerdas anak nomor 2 dalam hal desain benteng, senjata, dan taktik. Anak nomor 3 sedang mengalami kehancuran dan membutuhkan bantuan Ibu atau Ayah agar semua orang dapat bersenang-senang bermain… di iPod dan iPhone mereka.

Anak-anak kita sangat paham teknologi dan terhubung secara sosial sehingga penting bagi kita untuk membatasi penggunaan perangkat elektronik, namun juga demi keselamatan mereka. Sayangnya, kita hidup di zaman di mana anak-anak cenderung tidak meminta sarung tangan baseball dibandingkan akun Twitter.

Dengan Instagram, Twitter, Facebook, dan banyaknya pilihan aplikasi game, tidak dapat dihindari bahwa pikiran anak-anak kita akan mengalami rangsangan yang berlebihan.

Bagaimana kita dapat membantu anak-anak kita memutuskan sambungan dari FB, Twitter, dan Instagram sambil mengajari mereka untuk lebih berhati-hati?

Secara alami, ajari mereka bermeditasi.

ANAK DAN PUSAT.  Dalam mengajar siswa yoga saya (dan bahkan anak-anak saya) untuk bermeditasi, saya hanya meminta mereka untuk menenangkan diri, duduk, dan mendengarkan apa yang terjadi di dalam diri mereka.

Meditasi bisa datang dalam berbagai bentuk. Hal ini bisa dilakukan dalam bentuk musik, menari, lari, dan bahkan yoga.

Meditasi saya bisa berupa semua hal ini (yah, bukan lari sejak arthritis dimulai), memasak dan, ya, duduk atau berbaring dengan nyaman dan tenang di ruangan tanpa rangsangan apa pun, kecuali mungkin musik yang menenangkan.

Saat mengajari siswa yoga saya (dan bahkan anak-anak saya) untuk bermeditasi, saya hanya meminta mereka untuk menenangkan diri, duduk, dan mendengarkan apa yang terjadi di dalam. Hal ini mungkin sulit bagi banyak anak yang terhubung secara teknologi. Bayangkan jumlah rangsangan yang mereka alami setiap hari dari ponsel pintar, tablet, dan segera jam tangan pintar!

Memang benar, meditasi adalah bagian tersulit dari latihan yoga saya. Meskipun saya sangat senang memperkuat otot-otot saya dan mengubah diri saya ke dalam pose-pose yang sulit, saya tahu bahwa salah satu bagian terlemah dari latihan saya adalah menenangkan pikiran.

Ketika saya kesulitan untuk diam dan merasa sulit untuk tidak memikirkan daftar tugas yang harus saya selesaikan setelah kelas selesai, saya hanya bisa membayangkan bagaimana otak siswa saya harus terhubung selama waktu tenang yang mereka perlukan sebelum atau sesudah kelas. , dalam meditasi.

Erich Schiffman membagi meditasi menjadi 3 bagian dalam bukunya “Yoga, The Spirit and Practice of Moving into Stillness”

KESEDERHANAAN KUDUS.  Yoga dan meditasi untuk anak-anak (dan orang dewasa) dapat dilakukan hanya dalam 3 langkah

1. itu tahap awal adalah ketika Anda memutuskan bahwa Anda akan bermeditasi dan Anda menjadi tenang. Diam berarti Anda rileks dan terpusat serta sadar sepenuhnya akan keheningan itu.

2. itu fase kedua adalah tempat Anda mendengarkan diri sendiri. Anda menyesuaikan diri dengan tubuh Anda, pikiran dan emosi Anda dan Anda menjadi sadar akan apa yang terjadi di dalam. Anda mengabaikan kebisingan dan getaran segala sesuatu di sekitar Anda, dan sebaliknya Anda memperhatikan ANDA.

3. itu fase terakhir Meditasi adalah saat Anda melakukan transisi dari diri Anda yang rileks dan “selaras” kembali ke dunia di sekitar Anda.

Bayangkan tumbuh dengan pemahaman yang baik dalam mengidentifikasi perasaan Anda dan mampu menyatakan serta memiliki perasaan tersebut sehingga lebih mudah bagi orang lain untuk mendengar kebenaran Anda. Antara intimidasi, dunia maya, tekanan teman sebaya, akademisi, dan atletik (jika anak Anda seorang atlet), anak-anak kita membutuhkan pelampiasan DAN mereka perlu berhubungan dengan diri mereka sendiri.

Di kelas yoga saya, murid-murid saya menjadi lebih perhatian. Anak-anak menyesuaikan diri dengan kompas batin mereka – apa yang benar dan salah, perasaan mereka dan bagaimana mereka menyesuaikan diri dengan dunia di sekitar mereka. Mengajari seorang anak bahwa kita semua terhubung hanyalah salah satu bagian dari yoga; Namun dalam hubungan yang kita miliki satu sama lain, anak-anak juga dapat menemukan makna.

Tantangan bagi anak-anak (dan bahkan orang dewasa) adalah tetap terhubung dan berhubungan dengan diri sendiri. Yoga untuk anak-anak, bersama dengan penjurnalan, meditasi dan diskusi memungkinkan anak-anak keluar dari kelas dengan seimbang, sadar dan santai.

Meditasi dapat mengajarkan anak untuk mengamati dan mendengarkan dari hati. Meditasi dapat meningkatkan konsentrasi, merangsang kreativitas dan memberdayakan anak-anak yang rutin menggunakannya sebagai alat untuk meningkatkan kepercayaan diri dan harga diri. Dengan meditasi, anak akan menjadi penuh kasih sayang dan empati. Hal ini tidak hanya memberikan kontribusi pada pemahaman anak tentang dirinya sendiri dan orang lain, tetapi juga dunia.

ANAK DUNIA.  Meditasi dapat mengajarkan anak untuk mengamati dan mendengarkan dari hati.  Dengan meditasi, anak akan menjadi penuh kasih sayang dan empati.

Untuk mulai bermeditasi dengan anak-anak Anda, tetapkan tujuan-tujuan kecil:

1. Anda dapat memfasilitasi relaksasi pada anak Anda dengan memberi contoh. Mulailah latihan meditasi Anda bersama mereka. Temukan skrip atau buku meditasi yang dipandu, perkenalkan pijatan dan pencahayaan suasana hati.

2. Pastikan area Anda bebas dari rangsangan luar (matikan TV) untuk menciptakan lingkungan di mana keheningan dan keheningan dapat terjadi.

Beberapa kali pertama Anda bermeditasi dengan anak-anak Anda, mungkin sulit bagi mereka untuk duduk diam. Pada akhirnya dasar-dasar meditasi akan mengikuti – keheningan, keheningan, kesadaran, kedamaian.

Berikut ini tautan ke buku-buku yang saya gunakan untuk anak-anak saya dan siswa saya yang saya bagikan kepada orang tua:

1. “Tenang Anak-Anak, Naik Karpet Ajaib Aladdin” – http://www.relaxkids.com/store/cd.aspx?id=19

2. “Putar ke dalam” – http://books.google.com.ph/books/about/Spinning_Inward.html?id=Zf5GAAAAMAAJ&redir_esc=y

3. Situs web Kerry MacLean – http://www.familymeditation.com/

– Rappler.com

Michelle dan Gellibean

Michelle Aventajado adalah warga Amerika keturunan Filipina yang besar di New York dan kini menjadikan Manila sebagai rumahnya. Saat dia tidak sibuk membesarkan keempat anaknya, dia senang mengajar, membaca dan menulis tentang kegemarannya. Ikuti blognya Mama A Manila saat dia mendokumentasikan petualangan dan pertumbuhannya sebagai orang tua.

Untuk informasi lebih lanjut tentang kelas yoga untuk anak-anak, kirim email ke Michelle di [email protected].

Pengeluaran HK