• May 23, 2024
Aquino di Tubbataha: Jangan lagi!

Aquino di Tubbataha: Jangan lagi!

Ketika mendengar kapal Tiongkok kandas di Karang Tubbataha, Aquino berseru, ‘Graf naman!’

Manila, Filipina – “Ini mengerikan!” (Itu terlalu banyak.)

Berita tentang kapal nelayan Tiongkok yang terdampar di Karang Tubbataha membuat Presiden Benigno Aquino III kesal sehingga Menteri Transportasi Joseph Emilio “Jun” Abaya menganggap reaksinya lucu.

Dalam wawancara pada Rabu, 10 April, di Capiz, Aquino menceritakan bagaimana reaksinya saat mendengar kapal kedua kandas di situs Warisan Dunia Unesco.

Insiden itu terjadi lebih dari seminggu setelah tim penyelamat diturunkan dari Tubbataha, USS Guardian, yang terjebak di daerah tersebut selama lebih dari 10 minggu.

“Sekretaris Abaya tertawa karena ketika Sekretaris Abaya melapor kepada saya, saya mengatakan kepadanya: ‘Itu buruk! Gurdian baru saja selesai, apakah ada yang lain?”

(Sekretaris Abaya merasa geli karena ketika dia melaporkan hal ini kepada saya, saya mengatakan kepadanya, ‘Itu keterlaluan! Insiden Penjaga baru saja berakhir, dan kita punya satu lagi?)

Kapal tersebut kandas di Karang Tubbataha pada Senin malam, 8 April. Sebuah laporan yang sampai ke Departemen Transportasi dan Komunikasi mengatakan kapal itu membawa 12 orang.

Pada bulan Januari, USS Guardian, sebuah kapal Angkatan Laut AS, kandas di Tubbataha, sebuah situs yang terkenal dengan kekayaan kehidupan lautnya.

Aquino mengatakan warga negara Tiongkok yang berada di kapal tersebut akan didakwa berdasarkan Undang-Undang Republik 10067 atau Undang-Undang Tubbataha tahun 2009.

“Undang-undang mengatakan bahwa mereka yang tertangkap harus bertanggung jawab. Itu kapal penangkap ikan, sepengetahuan saya, antara lain pemilik kapal penangkap ikan yang akan dikenakan sanksi,” kata Aquino dalam bahasa Filipina.

“Intinya adalah kita mempunyai undang-undang, Republic Act 10067 yang menyatakan bahwa jika Anda memasuki zona tersebut, ada anggapan bahwa Anda ingin melakukan perburuan liar. Ada hukuman yang sesuai – penjara, denda – dan tugas kami sebagai departemen eksekutif adalah melaksanakan undang-undang ini.”

Beberapa lembaga pemerintah sedang mempersiapkan tuntutan terhadap nelayan Tiongkok yang tiba di Kota Puerto Princesa, Palawan pada hari Rabu.

Berdasarkan Undang-Undang Tubbataha, nelayan komersial yang ditemukan melanggar Pasal 19 (akses tidak sah, penikmatan atau penggunaan Terumbu Karang Tubbataha) menghadapi hukuman yang lebih berat dibandingkan entitas biasa – hukuman penjara antara satu tahun hingga 3 tahun dan denda sebesar P500, 000.

Pasal 26 RA 10067 mengatur bahwa siapa pun yang menangkap ikan atau mengumpulkan karang, hukuman penjara antara 6 tahun dan 1 hari hingga 12 tahun dan denda antara P100,000 hingga P250,000, ditambah denda administratif tambahan sebesar P100,000 harus menghadapi hukuman Hlm250. ,000.

Pasal 27 mengatur hukuman yang lebih berat lagi jika orang atau kelompok yang dirampok adalah orang asing. Jika terbukti bersalah, para nelayan Tiongkok tersebut dapat menghadapi hukuman penjara antara 6 tahun 1 hari hingga 12 tahun dan denda sebesar $100.000. Hasil tangkapan pelaku, peralatan penangkapan ikan, dan kapal penangkap ikan juga akan disita.

Lebih banyak belenggu, zona penyangga lebih besar

Aquino mengatakan pemerintah sedang mempelajari cara menghindari terjadinya insiden darat lagi di Tubbataha.

“Kami sedang mempertimbangkan untuk menambah lebih banyak pelampung yang menyala, dan memperluas apa yang disebut sebagai zona penyangga. Anda akan memperluas area yang tidak boleh dilewati kapal untuk mencegah kemungkinan terjadinya insiden darat lainnya,” kata Aquino.

Aquino mengatakan Terumbu Karang Tubbataha mencakup wilayah yang “sangat, sangat luas” dan pelampung tersebut akan membantu para nelayan dan pelaut untuk bertahan.

Aquino mengatakan Penjaga Pantai Filipina sedang melakukan penyelidikan mengenai masalah ini.

“Kami akan memeriksa hasil penyelidikan yang saya yakin sedang dilakukan oleh penjaga pantai untuk mengetahui apakah penjaga pantai tidak berbuat cukup atau mereka tidak memiliki peralatan untuk mengetahui cara mencegah hal ini.”

Ia menegaskan, pemerintah fokus melindungi Tubbataha.

“Sekretaris Eksekutif (Paquito Ochoa Jr) adalah seorang penyelam dan dia memberi tahu saya bahwa jika Anda melakukan perjalanan menyelam ke Tubbataha, Anda dapat melakukan 6 kali penyelaman sehari, dan selama 4 hingga 6 hari Anda tidak boleh kembali ke penyelaman. area menyelam.”

“Betapa kayanya ekosistem laut di sini dan tentunya menjadi daya tarik bagi mereka yang ingin menyelam dan wisatawan pada umumnya. Jadi merupakan kepentingan nasional untuk melestarikannya semaksimal mungkin, karena ini merupakan salah satu keajaiban alam dunia.” – dengan laporan dari Ayee Macaraig / Rappler.com

Angka Keluar Hk