• April 12, 2024
Akankah Martinez memenangkan medali Olimpiade?

Akankah Martinez memenangkan medali Olimpiade?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Michael Christian Martinez mengajukan tawaran untuk medali Olimpiade Jumat malam, 14 Februari, dalam program skate gratis Olimpiade Musim Dingin

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Akankah skater Filipina Michael Christian Martinez membawa pulang medali Olimpiade Musim Dingin pertama di negaranya?

Masyarakat Filipina akan menyaksikannya maju ke tantangan berikutnya dalam usahanya meraih medali Olimpiade pada Jumat malam, 14 Februari: kompetisi skating bebas. Pertunjukan tersebut dijadwalkan dimulai pada pukul 23.00 waktu Filipina (19.00 waktu Sochi), akan menentukan siapa yang akan memenangkan medali.

Menurut Situs web Olimpiade Musim Dingin, Martinez akan menjadi orang ketiga yang tampil dalam program skate gratis yang memberikan waktu sekitar 4 menit 30 detik kepada peserta untuk melakukan rutinitasnya. Dia akan meluncur mengikuti lagu “Malagueña” oleh Ernesto Lecuona.

Filipina terakhir kali berkompetisi di ajang ski alpine pada tahun 1992 saat Olimpiade Musim Dingin diadakan di Albertville, Prancis. Sebelumnya pernah berkompetisi pada ajang luge tahun 1988 di Calgary, Kanada. Ini pertama kalinya berpartisipasi dalam Olimpiade 1972 yang diadakan di Sapporo, Jepang, juga dalam ski alpine. Ia tidak memenangkan medali.

Lihat rekaman Malagueña yang dibawakan oleh pianis Thomas Tirino:

Figur skater berusia 17 tahun dari Parañaque, Metro Manila mencetak skor 64,81 (teknis 33,31, komponen 31,50), membuatnya menempati posisi ke-19 dan satu tempat dalam program skating gratis yang diadakan di Iceberg Skating Palace. (BACA: Martinez masuk Top 24 figure skating Sochi)

Martinez, skater figur pertama mewakili negara Asia Tenggara, digambarkan sebagai “pemain karismatik” dengan “fleksibilitas yang baik” selama siaran kompetisi skating Sochi Kamis malam.

Martinez, satu-satunya pesaing Filipina untuk Olimpiade Musim Dingin Sochi, menunjukkan “kemampuan tampil yang luar biasa,” menurut pembawa acara siaran. (MEMBACA: DALAM FOTO: PH masuk Top 24 di #Sochi2014)

Apa peluangnya?

Leah Faye Songalia menulis untuk Rappler: “Peluang Michael mengalahkan pemain seperti Yevgeny Plushenko, Patrick Chan dan Yuzuru Hanyu sangat kecil. Mengapa, Anda mungkin bertanya? Secara sederhana. Pergi ke quad atau pulang. Quads adalah nama game tahun 2014. Orang terakhir yang memenangkan medali emas Olimpiade tanpa quad adalah Evan Lysacek di Olimpiade Vancouver 2010 dan hal itu menyebabkan sedikit keributan. Semua pemain top harus tersendat dalam program pendek dan panjang mereka agar Michael dapat menyalip mereka dan meraih medali. Menonton beberapa penampilan Michael, saya perhatikan bahwa dia tidak memiliki quad mana pun dalam repertoarnya. Lompatan empat kali lipat praktis merupakan persyaratan bagi para pria, tidak peduli dari negara mana Anda berasal.” (BACA: Bagaimana Peluang Michael Martinez?)

Demi kehormatan negara

Perci Cendaña, komisaris Komisi Pemuda Nasional (NYC), sangat menghormati Martinez. Dalam sebuah pernyataan, Cendaña mengatakan Michael adalah sosok yang “epik”.

“Sebagai salah satu atlet termuda di bidangnya, Michael menunjukkan bakat pemuda Filipina. Berjuang demi kehormatan negara kita,” Cendana menambahkan.

(Sebagai salah satu atlet termuda dalam olahraganya, Michael telah menunjukkan kepiawaian para pemuda Filipina. Ia bersaing demi kejayaan negara.)

Figur skater peringkat pertama dalam kompetisi tersebut, Yuzuru Hanyu dari Jepang yang berusia 19 tahun, akan memimpin. paketnya memanas. Dia akan skater ke-21 yang tampil dan akan meluncur dengan lagu Romeo dan Juliet oleh Nino Rota.

Pada program pendek, Hanyu mencetak rekor dunia baru dengan nilai 101,45 pada program pendek putra. Veteran Rusia Yevgeny Plushenko tidak berpartisipasi karena cedera punggung. Rappler.com


BACA CERITA LAINNYA TENTANG MICHAEL CHRISTIAN MARTINEZ

pengeluaran hk hari ini