• April 23, 2024
Hari Valentine yang berbeda

Hari Valentine yang berbeda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hari Valentine adalah saat kita memikirkan kembali bagaimana kita mencintai dan mengapa kita mencintai. Bagi mereka yang berhasil menjalin hubungan dengan Ginny dan Marco, ‘Starting Over Again’ bisa mewujudkan hal itu

MANILA, Filipina – Masuk mulai lagi, mantan kekasih Ginny (Tony Gonzaga) dan Marco (Piolo Pascual) sudah lama berpisah, tetapi keadaan putusnya mereka meninggalkan pertanyaan yang belum terjawab bagi keduanya.

Ketika Ginny menerima surat bertanggal dari Marco, dia melihatnya sebagai kesempatan kedua untuk menghidupkan kembali kehilangannya dengan mantan pacarnya. Dan ketika sebuah usaha bisnis menyatukan keduanya, Ginny mengambil setiap kesempatan untuk memenangkan kembali Marco, meskipun itu berarti harus memisahkan dia dan Patty (Iza Calzado), pacarnya saat ini.

Tidak seperti kebanyakan kisah cinta arus utama, detail putusnya Ginny dan Marco sebagian besar dirahasiakan. Namun saat film bergerak maju dengan hati-hati, masa lalu mereka perlahan terkuak. Kami menjalani hubungan mereka bolak-balik dan segera menemukan bahwa kisah cinta paling menawan pun bisa penuh dengan kekurangan.

(BACA: Film baru Toni bersama Piolo adalah ‘film terpenting dalam hidupnya’)

Film ini berisiko menunggu terlalu lama untuk pengungkapan besarnya, tetapi begitu sampai di sana, setidaknya film ini disajikan dengan cara yang masuk akal namun realistis. di satu sisi, Mulai lagi hilangkan rutinitas bertemu laki-laki yang biasa. Sebagai gantinya adalah sesuatu yang sudah tidak asing lagi tetapi juga merupakan sesuatu yang baru.

Kebenaran di balik teater

Disutradarai oleh Olivia M. Lamasan, Mulai lagi menekankan kembali tema kehilangan kesempatan dan kehilangan cinta, seperti karya sebelumnya Milan Dan Dalam nama cinta. Tapi kali ini Lamasan memasukkan kesembronoan ke dalam cerita tentang kehilangan dan kesedihan.

Mulai lagi melakukan perjalanan melintasi waktu tanpa bantuan fiksi ilmiah. Dalam hal ini, masa lalu Marco telah menjadi masa kini Ginny, namun masa depan mereka tetap tidak tertulis.

Terlepas dari kelebihan film tersebut, Mulai lagi jauh dari sempurna. Film ini sangat bergantung pada sandiwara tingkat tinggi dan kalimat satu kalimat yang khas. Namun kekhawatiran yang lebih menarik adalah nada filmnya. Film ini beralih dari komik ke dramatis, meski berhasil menyentuh lucunya dan menyentuh hati pada saat yang tepat. Namun ketidakkonsistenan di sini bukanlah kurangnya naskah atau arahan. Sebaliknya, lelucon lucu itu datang dari sesuatu yang sangat menyakitkan.

Sangat mudah untuk menertawakan upaya putus asa Ginny untuk memenangkan kembali Marco, tetapi tidak mudah untuk menyadari bahwa jauh di lubuk hati kita mungkin bersalah karena melakukan hal yang sama. Kita menertawakan Ginny bukan hanya karena dia lucu, tapi karena dia memberi kita alasan untuk tidak menertawakan diri sendiri. Mulai lagi berbicara kepada Ginny dalam diri kita semua, mereka yang begitu naif dan bodoh demi memenangkan kembali cinta sehingga kita tidak dapat mengingat mengapa kita kehilangan cinta itu.

Akhir yang modern

Terlepas dari lonjakan nada dan ketergantungannya pada kiasan arus utama, Mulai lagi jangan pernah melupakan tujuannya yang lebih besar. Terlepas dari apa pendapat Anda tentang film tersebut, sulit untuk membantah pentingnya akhir film, tidak hanya dalam konteks ceritanya, tetapi juga dalam konteks sinema arus utama secara keseluruhan.

Dalam industri di mana kisah cinta ditakdirkan untuk berakhir bahagia, Mulai lagi beri kami akhir bahagia yang berbeda. Tanpa membocorkan terlalu banyak, film ini berakhir dengan catatan yang tidak hanya memuaskan, namun juga berani. Namun pertanyaan yang dipuaskannya bukan lagi Apa daripada apa adanya Mengapa.

“Saya pantas mendapatkan penjelasan. Aku pantas mendapatkan alasan yang bisa diterima,” tuntut Marco di tengah konfrontasi sengit dengan Ginny. Ini adalah kalimat yang sepertinya diangkat langsung dari inti sinetron prime-time, namun dalam konteks cerita film yang lebih besar, ini memberi tahu kita bahwa akhir cerita hanya akan sebaik wawasan yang diberikannya.

Ke arah yang benar

Penonton yang lebih cerdas mungkin akan mencemooh upaya kecil film tersebut untuk memasukkan sesuatu yang baru ke dalam formula mainstream, namun seperti halnya hubungan Ginny dan Marco, perubahan nyata tidak terjadi dalam semalam. Butuh waktu, tenaga dan tentunya resiko. Meskipun film ini masih jauh dari mengubah status quo, Mulai lagi setidaknya mengambil langkah ke arah yang benar.

Di Hari Valentine ini, Mulai lagi bertujuan untuk menaklukkan box office domestik, dan pasti akan melakukannya dengan sedikit perlawanan. Namun alih-alih menghasilkan sesuatu yang tradisional, Lamasan berhasil menyampaikan kisah cinta akrab dengan sentuhan yang berani.

Diakui, kekuatan Mulai lagi bukan karena film ini termasuk dalam kategori film bagus yang samar-samar, namun karena film tersebut berhasil membangkitkan sesuatu yang jauh lebih abstrak dan jauh lebih kuat. Seperti surat Marco, film ini memungkinkan penontonnya menghidupkan kembali kenangan akan cinta mereka yang hilang.

Hari Valentine bukan sekadar hari dimana kita merayakan orang yang kita cintai; ini juga merupakan hari ketika kita memikirkan kembali Bagaimana kami mencintai dan Mengapa Kami cinta. Bagi mereka yang berhasil menjalin hubungan dengan Ginny dan Marco, Mulai lagi melakukan hal itu.

Tonton trailernya di sini:

– Rappler.com


Zig Marasigan adalah penulis skenario dan sutradara lepas yang percaya bahwa bioskop adalah obatnya Kanker. Ikuti dia di Twitter @zigmarasigan.

Lebih lanjut dari Zig Marasigan

Catatan: Versi sebelumnya dari ulasan ini mengatakan bahwa karakter Piolo mengatakan, “Saya pantas mendapatkan penjelasan. Saya pantas mendapatkan penjelasan yang masuk akal” di trailer. Dia sebenarnya mengatakan, “Saya punya alasan yang dapat diterima.” Ini telah diperbaiki. Kami maaf atas kesalahannya.

Togel Sydney