• June 16, 2024
Akankah Senat Mempertanyakan SC TRO?

Akankah Senat Mempertanyakan SC TRO?

MANILA, Filipina – Menjelang kaukus Senat, pengacara Ketua Hakim Renato Corona memperingatkan agar para senator tidak melanggar perintah Mahkamah Agung untuk menghentikan pengungkapan informasi tentang rekening dolar klien mereka. Tuduhan tim pembela mengenai tekanan dan suap dari Malacañang telah memicu spekulasi apakah Senat akan mengikuti perintah MA atau tidak.

Tapi ini bukan satu-satunya pilihan yang tersedia bagi pengadilan penuntut.

Profesor hukum negara bagian dan Penanya kolumnis Raul Pangalangan menguraikan tiga skenario untuk Senat:

1) pembangkangan langsung

2) penyerahan diri sepenuhnya

3) untuk sementara waktu mematuhi TRO

Dalam kaukus pada Senin pagi, 13 Februari, Senat akan memutuskan langkah apa yang akan diambil. Berdasarkan pernyataan mereka akhir pekan lalu, para senator hanya tertarik pada opsi 2 dan 3.

Opsi 3: Mematuhi dan bertanya secara bersamaan

Kritik terhadap perintah penahanan sementara (TRO) telah mengungkapkan rencana mereka untuk menggugatnya ke Mahkamah Agung. Sekutu Aquino Senator Franklin Drilon mengatakan kepada Penanya bahwa Presiden Senat Juan Ponce Enrile memberinya wewenang untuk meminta Jaksa Agung Francis Jardeleza bersiap membela pengadilan pemakzulan.

“Kami punya hak untuk mempertanyakannya. Kita tidak bisa hanya berbaring dan (menyanyi) Haleluya,” kata Drilon.

Drilon menambahkan bahwa Senat telah memberikan catatannya kepada Kejaksaan Agung untuk membantunya mempersiapkan kemungkinan permohonan.

Senator menjelaskan, “Kita dapat mempertanyakan yurisdiksi Mahkamah Agung sambil mematuhi TRO.”

Masalah yurisdiksi menjadi agenda utama kaukus. Drilon dan sesama anggota Partai Liberal, Senator Francis Pangilinan, percaya bahwa Mahkamah Agung melampaui kewenangannya dalam mengeluarkan TRO karena Senat memiliki “kekuasaan tunggal untuk mengadili dan memutuskan semua kasus pemakzulan.” Hal ini diatur dalam Pasal 3, Pasal 11 UUD yang membahas tentang tanggung jawab pejabat publik.

Drilon dan Pangilinan menggemakan posisi Malacañang. Juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda mengatakan Senat tidak boleh membiarkan Mahkamah Agung menolak perintahnya dan menjadi bonekanya.

LEWATKAN DOLAR?  Senator dapat memilih untuk mematuhi TRO sambil menantangnya di hadapan Mahkamah Agung.  Foto oleh kumpulan Senat

Apa jadinya jika mayoritas senator memilih opsi ini?

Profesor Pangalangan menulis: “Para senator akan menghormati TRO, menghentikan panggilan pengadilan atas simpanan mata uang asing dan menjelaskan kepada Mahkamah Agung mengapa TRO tidak mempunyai yurisdiksi untuk campur tangan dalam kinerja Senat dalam perannya sebagai ‘satu-satunya kekuasaan’ untuk mengadili kasus-kasus yang tidak diadili.”

Opsi 2: Patuhi saja

Bagi beberapa senator, perdebatan ini bahkan bukan sebuah masalah. Senator Miriam Defensor Santiago, Joker Arroyo dan Francis Escudero meminta rekan-rekan mereka untuk mengindahkan perintah Pengadilan Tinggi.

Bahkan tidak boleh dipilih. Harus secara otomatis’saat itulah perintah pengadilan. Kami tidak membeli keputusan untuk diikuti,’ kata Escudero, Jumat. (Kita bahkan tidak perlu melakukan pemungutan suara. Hal ini akan terjadi secara otomatis ketika pengadilan memerintahkannya. Kita tidak dapat memilih keputusan mana yang akan kita ambil.)

Santiago, mantan hakim pengadilan, setuju. Dia mengatakan Mahkamah Agung memiliki yurisdiksi dan kekuasaan pengadilan pemakzulan tidak bersifat mutlak.

“Satu cabang pemerintahan tidak boleh lebih unggul. Pengadilan kejaksaan tidak boleh dikecualikan dari proses checks and balances. Mahkamah Agung dapat melakukan intervensi karena merupakan penafsir hukum tertinggi dalam Konstitusi,” kata Santiago dalam wawancara dengan media.

Namun, posisi senator tersebut bertentangan dengan pernyataannya sebelumnya. Pada bulan Januari, Santiago mengatakan Mahkamah Agung “sama sekali tidak berperan dalam proses ini.” Dia menyebut Senat sebagai “mahkamah agung pemakzulan”. Periksa di sini:

Jika Senat memutuskan untuk tidak mempertanyakan TRO, Pangalangan mengatakan hal itu dapat mendorong Mahkamah Agung untuk memperpanjang perintah tersebut dan menghentikan persidangan sama sekali, yang mungkin akan menimbulkan skenario baru.

Opsi 1: Resistensi total

Untuk saat ini, tidak ada senator yang menyatakan niat untuk sepenuhnya menentang TRO. Jika skenario ini terjadi, pejabat bank akan terpecah antara Senat dan Mahkamah Agung.

Senator Alan Peter Cayetano mengatakan pembangkangan dapat mengakibatkan krisis konstitusional, karena Senat dan Mahkamah Agung sudah berselisih mengenai penafsiran undang-undang perbankan.

Cayetano bertanya: ‘Kapan kewenangan Senat dan MA tumpang tindih dan kapan keduanya bertabrakan? Sangat sulit untuk mengatakannya.”

Mengutip Pengacara Corona dengan Penghinaan?

Apapun pilihan yang akan diambil Senat, keraguan sudah muncul pada keputusannya karena konferensi pers pertahanan pada Minggu malam. Mengutip sumber anonim, pengacara pembela mengatakan Istana akan mengeluarkan P100-M minggu ini untuk setiap senator yang memilih untuk menentang TRO.

PENGHINAAN?  Para senator akan memutuskan bagaimana menanggapi tuduhan pembelaan mengenai suap dan tekanan dari Malacañang.

Reaksi banyak senator sangat cepat dan geram. Satu demi satu, mereka membantah menerima telepon dari Sekretaris Eksekutif Pacquito Ochoa dan menuntut pihak pembela mengungkapkan sumbernya.

Senator Panfilo Lacson mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Apa yang dikatakan tim pembela tentang tawaran R100 juta kepada hakim-senator adalah murni sampah dan tidak lebih.”

“Tidak adil dan bahkan tidak sopan jika kita memilih senator yang belum membahas masalah ini dalam kaukus,” kata Lacson.

PASPOR.  Sen.  Pia Cayetano bereaksi dengan marah terhadap tuduhan pembela di akun Twitter-nya.

Para senator juga akan berdiskusi di kaukus apakah akan menghina pengacara pembela atau tidak. Jaksa yakin pernyataan pembela membuka jalan bagi pemogokan jika Senat memutuskan untuk menentang TRO.

Namun bukan hanya pengacara Corona yang mempertanyakan kredibilitas hakim senator tersebut. Pada hari Jumat, Ketua Mahkamah Agung sendiri mengkritik beberapa hakim senator karena bertindak seperti jaksa dan mengubah “apa yang seharusnya menjadi proses hukum musuh menjadi tidak lebih dari sebuah inkuisisi.”

Dengan keterlibatan Mahkamah Agung dan pembela yang menyerukan suap, kaukus yang akan diadakan pada hari Senin ini akan menjadi acara yang paling mendesak di Senat. – Rappler.com

Sdy pools